(review) Dallas Buyers Club: Watch What You Eat And Who You Eat

Gambar

Film dibuka dengan adegan Ron Woodroof (Matthew McConaughey) sedang bercinta, dengan background sebuah pertandingan rodeo, koboi menaklukan banteng dengan menaikinya. Beberapa saat kemudian dia tergeletak di rumah sakit dengan kondisi sekarat, menuju maut. Dr. Sevard (Dennis O’hare) mendiagnosa hidup Ron tinggal 30 hari karena mengidap virus HIV. Marah dan tak percaya dia malah memaki dokter yang asal menganalisa. Sang koboi jagoan dari Texas ga mungkin mengidapnya. Dia menolak dirawat dan kalau benar hidupnya tinggal hitungan hari, dia mau bersenang-senang. Lalu film ini dihitung per hari saat dia divonis. Day 1, dia menghabiskan waktu dengan Tucker (Steve Zahn), temannya yang seorang polisi bersama dua pelacur, mereka pesta narkoba. Namun Ron tak ikut serta dalam hubungan badan, walau marah dengan sang dokter dia merasa ada yang tak beres dalam tubuhnya sehingga secara tak langsung harus mencegah penularan. Hari berikutnya, dia menemui dokter di rumah sakit untuk meminta penjelasan lebih rinci. Namun dia malah ditemui wanita dokter Eve (Jenifer Garner) karena Dr. Sevard sedang tak ada di tempat. Dari situ dia tahu ada obat pengurang rasa sakit, namun obat tersebut ilegal, belum dapat izin edar oleh FDA (Food and Drug Administration). Obat AZT kata dokter tak bisa membuatnya hidup lebih lama, karena berfungsi hanya untuk mengurangi rasa sakit.

Malam harinya dia pesta gila lagi di sebuah klub malam, di sana dia bertemu seorang peminum yang wajahnya familiar. Ternyata dia adalah office boy (OB) di rumah sakit tempat dokter Eve bekerja. Dari perkenalan itulah Ron meminta bantuan untuk mencuri AZT dan menggantinya dengan uang yang layak. Hari demi hari dilalui dengan pesta menuju kematian. Sampai akhirnya di day 29, sang OB memberitahunya bahwa AZT kini terkunci rapat di lemari sehingga transaksi tersebut adalah yang terakhir. Namun dia memberi sebuah alamat dokter yang bisa memberinya AZT melimpah di negara Mexico. Setelah siuman dari pingsannya, dan menuju deadline hari h, dia memegang alamat yang diberi oleh sang OB di dalam mobilnya. Ron menangis sejadi-jadinya. Nah ini scene haru-biru yang membuat Matthew patut dinominasikan best actor tahun ini. Rasanya hopeless belum siap menghadapi kematian. Usaha terakhir pun dicoba, dia ke Mexico untuk mendapatkannya.

Di Mexico saat bertemu Dr. Vass (Griffin Dunne), di rumah prakteknya dia melihat banyak pengidap dan merasakan wajah-wajah sedih senasib. Pulang dari Mexico dia membawa banyak obat ilegal. Melewati perbatasan dengan berbohong sebagai seorang pendeta, namun terdeteksi juga. Di ruang interogasi, dia berbohong bahwa obat-obatan tersebut tak akan diperjualbelikan.

Deadline hidup 30 hari terlewati, dia masih bisa bernafas karena obat tersebut ternyata mujarab dan mampu membuatnya bisa bertahan. Akhirnya dia pun mencoba mendistribusikannya kepada orang-orang yang mengidap AIDS. Dari situ dia berkenalan dengan seorang transgender bernama Rayon (diperankan dengan luar biasa oleh Jared Leto). Mereka membuat perjanjian bagi hasil atas usaha penjualan AZT. Berawal dari kecil dan kenalan terdekat, komunitas mereka menjadi booming, obat yang oleh FDA dianggap ilegal dan tak memenuhi persyaratan layak secara medis tersebut banyak peminat sehingga Ron dan Rayon kewalahan. Impor ilegal tersebut juga membuat saham Perusahaan yang memproduksinya melonjak naik. Saking sulitnya Ron sampai harus terbang ke Jepang.

Perjuangan untuk melegalkan AZT akhirnya berbuah manis. Walau masih dilarang, FDA akhirnya mengumumkan bahwa para penderita AIDS dibebaskan untuk memilih apakah mau mengambil resiko dengan mengkonsumsinya karena obat AZT masih dalam tahap percobaan. Sebuah kemenangan yang membuat Ron diberi applause oleh member-nya. Dan diantara orang-orang tersebut dokter Eve salah satu yang mengucapkan selamat, Ron layak disebut pahlawan.

Well, film ini lebih bagus dari perkiraan saya. Ceritanya masuk dan mencerahkan, tema bertahan hidup, perjuangan pengakuan publik, sampai kepedulian antar sesama. Akting para bintangnya juga mantab. Matthew bisa jadi menang best actor atas totalitasnya memerankan Ron. Dia menguruskan tubuhnya sampai kerempeng, mengingatkanku pada Christian Bale di film The Fighter, tapi yang paling mencuri perhatianku adalah Jared Leto yang dengan luwes memainkan seorang waria. Jared saya jagokan menang. Aksi sebagai waria yang meyakinkan begitu sulit, dia bermain cantik. Jenifer Garner bukan hanya sebagai pemanis di antara para pesakitan. Dia juga main bagus, respon saat dia diminta mundur dari rumah sakit, namun menolak sangat membekas, scene ini favorite saya, dia membalas permintaan bosnya dengan berkata: “aku tak akan mundur, silakan pecat aku!” lalu keluar ruangan. Begitulah cara keluar dari tempat kerja yang gentle.

Di akhir film dijelaskan nasib Ron dalam epilog singkat. Komunitas yang diburu kepolisian namun bermanfaat bagi warga penderita AIDS tersebut tersebut diberi nama ‘Dallas Buyers Club’.

Dallas Buyers Club

Director: Jean-Marc Valle – Screenplay: Craig Berton, Mellisa Wallack – Cast: Matthew McConaughey, Jared Leto, Jenifer Garner, – Skor: 4/5

Karawang, 270214

Iklan

(review) 12 Years A Slave: First You Word, Sir!

Gambar

Seorang sutradara kulit hitam membuat film yang mengekplorasi perbudakan, menunjuk seorang aktor langganannya untuk sebuah peran antagonis. Menghasilkan sebuah film drama yang menyayat hati, tentang sebuah era di mana warna kulit masih menjadi sebuah kendala utama. Berdasarkan kisah nyata yang tertuang dalam buku berjudul sama yang ditulis olehnya sendiri tahun 1853. Memoar tersebut lalu disunting dan terbitkan lagi tahun 1968 oleh Sue Eakin dan Joseph Logsdon.

Kisah ini bermula saat Solomon Northup (Chiwetel Ejiofor) terjebak dalam penculikan. Solomon adalah seorang negro, pemain biola yang tinggal bersama istri dan anaknya di New York. Suatu saat dia ditawari untuk bermain biola selama dua minggu di Washington oleh dua orang pria, Brown (Scoot McNayr) dan Hamilton (Taran Killam). Merasa tersanjung dan tertarik dengan bayaran yang ditawarkan, dia menyetujuinya. Saat malam mereka pesta miras Solomon dicekoki hingga tak sadarkan diri dan saat pagi menjelang dia sudah dalam keadaan terantai. Merasa sebagai orang merdeka, dia berontak, namun percuma. Solomon dijual di tempat pembudakan di New Orlean dan diberi nama baru Platt–seorang budak pelarian dari Georgia.

Dari situ dia terjual bersama orang-orang kulit hitam lainnnya kepada William Ford (Benedict Cumberbath). Seorang pemilik perkebunan. Solomon disarankan untuk merahasiakan identitas aslinya oleh sesama budak agar selamat. Solomon bertugas mengangkut kayu di perairan. William digambarkan sebagai master yang baik hati, dalam sebuah scene Solomon dihadiahi sebuah biola. Namun di sana dia dibenci sama tukang kayu John Tibeats (Paul Dano) hingga terjadi perselisihan. Solomon berpindah pemilik guna menyelamatkan hidup yang kebetulan dia lagi berhutang sehingga terpaksa menjual ke seorang juragan kapas, Edwin Epps (diperankan secara brutal oleh Michael Fassbender). Di sini dia bertugas untuk memetik kapas. Di tempat inilah neraka berada, disiksa dan dilecehkan secara keji. Edwin beranggapan bahwa menyiksa budak diperbolehkan Alkitab. Banyak scene yang membuatku tak kuat melihat layar, seram sekali. Bahkan ada adegan Patsey (Lupita Nyong’o), seorang budak perempuan diperkosa oleh Epps. Pandangan Parsey kosong, seperti mayat hidup. Di sebuah titik terendah yang membuatnya menyerah akan hidup, dia minta Solomon untuk membunuhnya. Tentu saja dia tak mau, sekeras apapun cobaan hidup kita harus terus berjuang.

Tak terasa perbudakan yang menerpanya sudah selama 12 tahun sejak diculik tahun 1841. Lalu muncullah seorang malaikat penyelamat, adalah seorang pekerja asal Kanada bernama Bass (Brad Pitt, terserah Pitt mau jadi apa, lha dia kan salah satu produser-nya) dia yang sedang membangun pavilium di rumah Epps merasa ada yang berbeda dalam diri Solomon. Berkesempatan untuk berbincang, akhirnya dia mempercayainya sehingga dia membuka rahasia bahwa dia sebenarnya adalah orang merdeka. Solomon meminta tolong kepadanya untuk mengirim surat ke Saratoga Springs, Bass setuju. Akhirnya pada suatu siang yang terik datangkanlah seorang sheriff untuk mengecek kebenaran. Dia menanyakan beberapa data kehidupan dirinya di New York. Dari situ akhirnya dia dijemput pulang.

Adegan kepulangan Solomon Northup inilah yang paling memorable. Turun dari kereta kuda, dia masuk ke rumah yang sudah bertahun-tahun ditinggalkannya. Bertemu istrinya, memeluk anak-anaknya. Berkenalan dengan memantuanya, dan air mata haru semakin berjatuhan saat dia akhirnya menimang cucu. Penampilan natural yang sangat meyakinkan dari seorang aktor amatir Chiwetel Ejiofor, yang membuatnya mendapat nominasi oscar.

12 Years A Slave

Director: Steve McQueen – Screenplay: John Ridley – Cast: Chiwetel Ejiofor, Brad Pitt, Michael K William, Michael Fassbender, Benedict Cumberbath, Paul Dano, Lupita Nyong’o – Skor: 3.5/5

Karawang, 250214

(review) Saving Mr. Banks: Don’t You Ever Stop Dreaming

Gambar

Walt Disney: Well, there’s buses, mailboxes, guard’s uniforms, the English flag…

Ini adalah film kenangan untuk penulis Pamela Lyndon Travers (diperankan dengan brilian oleh Emma Thompson) atau lebih dikenal dengan P.L Travers, salah satu karya besarnya ‘Mary Poppins’ adalah sebuah buku yang sangat personal olehnya. Jadi saat bukunya akan diadaptasi film, dia mengawasi dengan ketat. Takut maha karyanya dirusak Hollywood, dia terbang langsung dari London ke New York untuk memantau langsung proses pembuatan filmnya.  Mrs Travers  adalah seorang yang perfeksionis jadi adaptasi filmnya harus sesuai keinginannya. Alurnya maju mundur antara masa kecil P.L Travers dengan masa proses pembuatan film tahun 1960an.

Diceritakan Pamela masa kecilnya begitu sulit. Ayahnya Travers Goff (Colin Farrel) adalah seorang bankir yang memperjuangkan keluarga karena kesulitan keuangan. Mr. Goff jatuh sakit dan akhirnya meninggal dunia membuat Pamela kecil histeris karena belum siap kehilangan sosok seorang ayah. Dari pengalaman hidupnya tersebut dan dibalut fantasi itulah lahir buku yang kita kenal: ‘Mary Poppins’. Sehingga saat Mr. Disney (Tom Hanks) akan mengadapasinya P.L Travers galau, takut dirusak.

Film ‘Mary Poppins’ sendiri sukses besar yang rilis tahun 1964, sayangnya Walt Disney sudah meninggal. Mendapatkan 13 nominasi Oscar dan pendapatakn lebih dari 100 juta Dollars. Masuk dalam salah satu film yang paling menguntungkan. Termasuk dalam koleksi Film Disney Masterpiece. Lagu-lagunya memorable, dan sering sekali diputar di Amerika.

Penampilan Tom Hanks sebagus biasanya. Mengherankanku dia tak masuk nominasi Oscar di tahun ini. Padahal penampilan yang brilian juga ditampilkan saat menjadi kapten Phillips. Sedang Emma dengan luar biasa bisa menampilkan sosok penulis yang melihat detail-detail kecil sehingga sulit dipuaskan. Ini mungkin adalah satu akting terbaik Emma. Dan ada satu lagi aktor yang tampil memukau, sebagai sopir bernama Ralph, Paul Giamatti yang low tapi sangat antusias terhadap cerita Mary Poppins. Di sebuah adegan dia minta tanda tangan yang dipersembahkan untuk anaknya. Salah satu adegan yang paling menawan tahun 2013 tentu saja saat Mr. Disney mengalah pergi ke London. Itu scene masterpiece yang menggugah semangat. Sayangnya penampilan kaku Colin Farrel sedikit mengendurkannya.

Butuh kesabaran menikmati ‘Saving Mr. Banks’. Satu jam pertama mungkin sedikit membosankan karena akan dipenuhi drama. Namun alurnya tetap terjaga. Ibaratnya membangun susunan cerita, mulai dipertengahan dan sampai akhirnya meledak marah Travers itu kita seperti disuguhi sepiring coklat, terasa manis. Mengingat cv sang sineas yang telah membuat film ‘the Blind Side’ yang mengantar Sandra Bullock akhirnya menerima Oscar pertamanya maka ‘Saving Mr. Banks’ termasuk sebuah pencapaian manis John Lee Hancock.

‘Mary Poppins’ bercerita tentang seorang pengasuh yang…, hei memang ada yang tak tahu cerita legenda ini? Well, ini salah satu karya klasik literature cerita anak-anak wajib baca dan koleksi. Jadi rasanya kurang pas saya cerita tentang Penguin di review film pembuatannya. Oiya satu lagi, saat muncul credit title jangan beranjak dulu dari tempat duduk. Ada kado indah, sebuah rekaman asli P.L Travers. Apa isinya? Nikmatilah sendiri agar terasa lebih syahdu!

Saving Mr. Banks

Director: John Lee Hancock – Screenplay: Kelly Marcel, Sue Smith – Stars: Emma Thompson, Tom Hanks, Colin Farrel, Annie Rose Buckley, Paul Giammati – Skor: 4/5