Who Am I: Stylish Hacker Thriller – Perfect Score!

Wow, Jackpot! Kejutan jelang Summer 2015 bukan dari film blockbuster dengan special efek nan berlebihan, bukan dari film-film dengan bintang dan sutradara ternama, bukan pula dari film snob ala Oscar. Tapi kejutan itu datang dari Jerman. Tanpa ekpektasi berlebih, tanpa info sedikitpun ini film tentang apa, saya dibuat shock oleh sekumpulan hacker penuh gaya.

Dari adegan pembuka saja kita sudah dibuat terkesan. Gaya penceritaan mundur lalu ke masa kini dan maju sampai ending yang tak terduga. Seorang hacker menyerahkan diri pada satuan keamanan Jerman setelah rekan-rekannya tewas mengenaskan. Benjamin (Tom Schilling) merasa sangat bersalah setelah sebuah kesalahan dalam meretas jaringan membuat identitasnya terbuka. Dia datang dan mengaku kepada kepala BND yang sedang diskors, Hanne Lindberg (Trine Dyrholm). Dia bertutur dari masa kecilnya yang suram, ayahnya tewas dalam perang, ibunya bunuh diri, diasuh neneknya yang sudah pikun. Sebuah fakta yang sempurna untuk sebuah kisah superhero. Pijakanan Benjamin adalah Spiderman yang diasuh paman dan bibinya, Superman yang tak punya orang tua dan Batman yang yatim piatu. Benjamin memang seorang pendiam yang bercinta-cita jadi hacker. Sejak 14 tahun dirinya sudah bisa Bahasa pemprogaman.

Bekerja sebagai delivery order makanan cepat saji, dirinya bertemu dengan Marrie (Hannah Herzsprung) teman masa kecilnya di kampus. Marrie yang akan ujian merasa pening, mendengar itu Benjamin berniat membobol jaringan kampus dan mencuri soal ujian demi Marrie. Sayang aksinya kepergok, dirinya lalu dihukum 2 hari melakukan kerja sosial. Nah saat kerja sosial pelayanan masyarakat itulah dia bertemu Max (Elyas M’barek) yang mengajaknya bergabung dengan Stephan (Wotan Wilke Mohring) sang ahli software dan Paul (Antoine Monot Jr) sang ahli hardware. Mereka menamakan kelompok hacker CLAY (Clown Laughing At You – Badut menertawakanmu). Dunia hacker memang tak berbatas, dalam film ini pertarungan antar user disajikan dengan brilian lewat visualisasi sebuah kereta yang berpenumpang penuh topeng. Ada kelompok FR1ENDS – pemain hacker yang paling dipuja karena kasi-aksinya. Dipimpin oleh MRX (Leonard Hornung) yang berpedoman: 1. No system is safe 2. Aim for the impossible 3. Enjoy the meat world as much as the net world. MRX ini semacam idol bagi kebanyakan hacker, termasuk Max dan Benjamin. Sehingga setiap aksinya CLAY selalu memantau komentar MRX. Aksi CLAY bervariasi dari yang mudah seperti membajak konferensi sebuah partai, membobol jaringan bank sampai yang terbesar meretas satuan keamanan Jerman, BND.

Saat membobol BND itulah Benjamin membuat kesalahan, untuk membuat MRX terpesona dia mengirim data rahasia nama-nama agen hacker yang mengakibatkan terbunuhnya mata-mata pemerintah. Namun dari kejadian tersebut, CLAY diapresiasi oleh MRX yang lalu menugaskan CLAY untuk misi mustahil meretas jaringan Interpol Eropa yang berpusat di Den Haag (Belanda). Misi besar demi pengakuan, CLAY berangkat. Selanjutnya, seperti yang saya sampaikan di awal. Misi ini berantakan dan Benjamin meyerah, tapi bukan itu inti segalanya. Kejutan besar disajikan dengan penuh gaya, salute sama screenplayer nya. Clue kejutan adalah, di markas CLAY ditemukan poster film Fight Club dengan foto Brad Pitt dan Edward Norton. Clue berikutnya, meretas jaringan itu seperti sulap semakin sulit trik yang disajikan semakin penonton terpukau. Clue berikutnya, perhatikan tangan Benjamin selama bertutur kepada Hanne yang terluka. Clue berikutnya adalah obat yang diminum Benjamin terasa familiar dengan Tyler Durden? Jdai apakah Benjamin dan tim CLAY akan selamat?

Ini benar-benar film fun. Duduk dan nikmatilah. Skore musiknya renyah ala musik diskotik yang berderak tiap detik. Penampilan aktornya pas, kejutan ditata rapi karena saat kita disuguhkan twist lalu dihantam twist dan muncul twist lagi. Twist yang dicipta masuk logika sehingga bisa diterima sepenuhnya. Setelah nonton Who Am I, film Black Hat seperti akan SMU yang belajar Bahasa pascal, beginner mengolah script kiddie. Jomplang sekali. Endingnya benar-benar hebat, kombinasi Fight Club, the Prestige, dan Se7en. Excellent movie, smart, fast-paced, well aimed, great message, and shocking story. Stop baca review saya dan TONTON filmnya SEKARANG!!!

Who Am I | Director: Baran Do Odar | Screenplay: Jantje Friese, Baran Do Odar | Cast: Tom Schilling, Elyas M’Barek, Hannah Herszprung | Skor: 5/5

Karawang, 200515

Iklan

(review) Dallas Buyers Club: Watch What You Eat And Who You Eat

Gambar

Film dibuka dengan adegan Ron Woodroof (Matthew McConaughey) sedang bercinta, dengan background sebuah pertandingan rodeo, koboi menaklukan banteng dengan menaikinya. Beberapa saat kemudian dia tergeletak di rumah sakit dengan kondisi sekarat, menuju maut. Dr. Sevard (Dennis O’hare) mendiagnosa hidup Ron tinggal 30 hari karena mengidap virus HIV. Marah dan tak percaya dia malah memaki dokter yang asal menganalisa. Sang koboi jagoan dari Texas ga mungkin mengidapnya. Dia menolak dirawat dan kalau benar hidupnya tinggal hitungan hari, dia mau bersenang-senang. Lalu film ini dihitung per hari saat dia divonis. Day 1, dia menghabiskan waktu dengan Tucker (Steve Zahn), temannya yang seorang polisi bersama dua pelacur, mereka pesta narkoba. Namun Ron tak ikut serta dalam hubungan badan, walau marah dengan sang dokter dia merasa ada yang tak beres dalam tubuhnya sehingga secara tak langsung harus mencegah penularan. Hari berikutnya, dia menemui dokter di rumah sakit untuk meminta penjelasan lebih rinci. Namun dia malah ditemui wanita dokter Eve (Jenifer Garner) karena Dr. Sevard sedang tak ada di tempat. Dari situ dia tahu ada obat pengurang rasa sakit, namun obat tersebut ilegal, belum dapat izin edar oleh FDA (Food and Drug Administration). Obat AZT kata dokter tak bisa membuatnya hidup lebih lama, karena berfungsi hanya untuk mengurangi rasa sakit.

Malam harinya dia pesta gila lagi di sebuah klub malam, di sana dia bertemu seorang peminum yang wajahnya familiar. Ternyata dia adalah office boy (OB) di rumah sakit tempat dokter Eve bekerja. Dari perkenalan itulah Ron meminta bantuan untuk mencuri AZT dan menggantinya dengan uang yang layak. Hari demi hari dilalui dengan pesta menuju kematian. Sampai akhirnya di day 29, sang OB memberitahunya bahwa AZT kini terkunci rapat di lemari sehingga transaksi tersebut adalah yang terakhir. Namun dia memberi sebuah alamat dokter yang bisa memberinya AZT melimpah di negara Mexico. Setelah siuman dari pingsannya, dan menuju deadline hari h, dia memegang alamat yang diberi oleh sang OB di dalam mobilnya. Ron menangis sejadi-jadinya. Nah ini scene haru-biru yang membuat Matthew patut dinominasikan best actor tahun ini. Rasanya hopeless belum siap menghadapi kematian. Usaha terakhir pun dicoba, dia ke Mexico untuk mendapatkannya.

Di Mexico saat bertemu Dr. Vass (Griffin Dunne), di rumah prakteknya dia melihat banyak pengidap dan merasakan wajah-wajah sedih senasib. Pulang dari Mexico dia membawa banyak obat ilegal. Melewati perbatasan dengan berbohong sebagai seorang pendeta, namun terdeteksi juga. Di ruang interogasi, dia berbohong bahwa obat-obatan tersebut tak akan diperjualbelikan.

Deadline hidup 30 hari terlewati, dia masih bisa bernafas karena obat tersebut ternyata mujarab dan mampu membuatnya bisa bertahan. Akhirnya dia pun mencoba mendistribusikannya kepada orang-orang yang mengidap AIDS. Dari situ dia berkenalan dengan seorang transgender bernama Rayon (diperankan dengan luar biasa oleh Jared Leto). Mereka membuat perjanjian bagi hasil atas usaha penjualan AZT. Berawal dari kecil dan kenalan terdekat, komunitas mereka menjadi booming, obat yang oleh FDA dianggap ilegal dan tak memenuhi persyaratan layak secara medis tersebut banyak peminat sehingga Ron dan Rayon kewalahan. Impor ilegal tersebut juga membuat saham Perusahaan yang memproduksinya melonjak naik. Saking sulitnya Ron sampai harus terbang ke Jepang.

Perjuangan untuk melegalkan AZT akhirnya berbuah manis. Walau masih dilarang, FDA akhirnya mengumumkan bahwa para penderita AIDS dibebaskan untuk memilih apakah mau mengambil resiko dengan mengkonsumsinya karena obat AZT masih dalam tahap percobaan. Sebuah kemenangan yang membuat Ron diberi applause oleh member-nya. Dan diantara orang-orang tersebut dokter Eve salah satu yang mengucapkan selamat, Ron layak disebut pahlawan.

Well, film ini lebih bagus dari perkiraan saya. Ceritanya masuk dan mencerahkan, tema bertahan hidup, perjuangan pengakuan publik, sampai kepedulian antar sesama. Akting para bintangnya juga mantab. Matthew bisa jadi menang best actor atas totalitasnya memerankan Ron. Dia menguruskan tubuhnya sampai kerempeng, mengingatkanku pada Christian Bale di film The Fighter, tapi yang paling mencuri perhatianku adalah Jared Leto yang dengan luwes memainkan seorang waria. Jared saya jagokan menang. Aksi sebagai waria yang meyakinkan begitu sulit, dia bermain cantik. Jenifer Garner bukan hanya sebagai pemanis di antara para pesakitan. Dia juga main bagus, respon saat dia diminta mundur dari rumah sakit, namun menolak sangat membekas, scene ini favorite saya, dia membalas permintaan bosnya dengan berkata: “aku tak akan mundur, silakan pecat aku!” lalu keluar ruangan. Begitulah cara keluar dari tempat kerja yang gentle.

Di akhir film dijelaskan nasib Ron dalam epilog singkat. Komunitas yang diburu kepolisian namun bermanfaat bagi warga penderita AIDS tersebut tersebut diberi nama ‘Dallas Buyers Club’.

Dallas Buyers Club

Director: Jean-Marc Valle – Screenplay: Craig Berton, Mellisa Wallack – Cast: Matthew McConaughey, Jared Leto, Jenifer Garner, – Skor: 4/5

Karawang, 270214