Pesta Oscar 2014: Mega Selfie, Photobomb, Poor Leo dan Tangan Hampa The Hustle

Gambar

(Ellen yang hari ini luar biasa)

Hari-H pesta Oscar tahun ini yang berlangsung Senin, 3 Maret 2014 (WIB), saya sudah mengantisipasinya jauh-jauh hari. Ini tahun kelima secara beruntun saya mengikuti pengumuman penganugerahan piala tertinggi di bidang film. Tahun ini kebetulan saya kena night shift, tahun lalu saya ‘sakit’, tahun lalunya lagi saya kerja di ruangan sendiri sehingga bisa curi waktu buat nonton, tahun lalunya lagi saya kena shift dan tahun lalunya lagi saya menganggur. Jadi apapun yang terjadi saya akan berusaha menikmati puncak acara Oscar. Saya ga punya tv kabel, dan ga punya tiket untuk nonton di bioskop Jakarta serta tak punya koneksi se-ngebut di kantor sehingga harus ke warnet buat streaming dan syukurlah, hari ini (sekali lagi) saya bisa meluangkan waktu 3 jam penuh dari jam 09:00 s/d 12:00 di depan layar komputer.

Setelah semalam begadang lihat bola final Capital One, Derby Madrid dan ketiduran saat jeda laga Sevilla, pagi jam 8 saya sudah siap-siap ke warnet. Saat sarapan sambil nonton kartun di tv di grup Whats App Football on Chat (WA-FoC) sudah ada yang kirim pesan Jared Leto menang best supporting actor. Wah red carpet ternyata sudah selesai, sambil mantengin time-line twitter teman-teman perkembangannya saya bergegas ke tempat pertunjukan. Saat saya akhirnya terhubung dengan Dolby Theatre, Hollywood lagu The Moon Song sedang berkumandang. Saya berarti saya belum banyak ketinggalan. Saat akhirnya Frozen diumumkan menyabet best animated lalu visual effect jatuh ke tangan Gravity, saya langsung tersenyum, 3 dari 3 prediksiku benar. Namun saat best supporting actress menyebut Lupita, akhirnya meleset. Setelah itu twitter crash, nge-hang tak bisa dibuka beberapa menit. Awalnya saya kira itu komputer saya tapi ternyata muncul berita kehebohan foto selfie Ellen yang membuat error. Karena ternyata foto tersebut mencapai 1 juta retweet.

Gambar

(Inilah foto yang menghebohan panggung)

Gravity melanjutkan pesta saat menang cinematography, 4/5. Original score terlepas dari Her, 4/6. Lagu Let It Go yang pasti menang membuat skor saya 5/7. Ditebakan ke 8 bencana dimulai. Adapted screenplay Captain Phillps tumbang, lalu untuk Original screenplay lari ke Her, 5/9. Dari sini saya mulai pesimis akan peluang Hustle, 2 kategori penting di naskah tumbang, sehingga masih dalam keadaan hampa.

Di big four kategori tertinggi, Alfonso Cuaron membuat saya terkejut. Yah walau tak terlalu amat sih, karena saya fan Harry Potter dan harusnya Alfonso sudah bisa pesta Oscar saat Prisoner of Azkaban. Kedudukan kini 5/10, separuh prediksi lenyap. Dengan kombinasi yang sekarang, saya sudah pasrah Hustle akan remuk, karena untuk akting Bale dan Amy peluangnya paling kecil. Dan benar saja, Cate menyisihkan Meryl. Saya belum nonton Blue Jasmine, sehingga tak bisa menilai penampilannya. Setelah long-speech Cate, kita disuguhkan kekecewaan penggemar Leo DiCaprio karena Matthew seperti prediksi menang best actor. Kegagalan Leo hari ini langsung memicu reaksi penggemarnya. di twittersampai di sini kedudukan 6/12. Namun saya sudah tahu, David O. Russel akan pulang dengan tangan hampa.

Saat Will Smith berteriak: “and the nominees are..” saya sudah tak konsentrasi lagi. Hanya dua film yang berpeluang akan mengangkat kategori tertinggi: Gravity atau 12 Years A Slave. Dan saat amplop dibuka lalu Smith pun berteriak untuk kemenangan 12 Years A Slave. Saat kamera mengarah ke kursi para aktor, Lupita, Chiwetel dan teman-teman 12 years terlihat girang sekali. Para cast and crew pun naik podium, Brad Pitt sebagai produsernya membuka victory speech. Acara-pun segera ditutup Ellen. Skor: 6/13. Gagal maning.

Berikut daftar pemenang Academy Award ke 86 (13 kategori utama):

Best Supporting Actor: Jared Leto – Dallas Buyers Club
Best Animated Feature Film: Frozen
Best Visual Effect: Gravity
Best Actress in a Supporting Role: Lupita Nyong’o – 12 Years A Slave

Gambar

(Lupita, datang – main – menang)
Best Cinematography: Gravity
Best Original Score: Steven Price – Gravity
Best Original Song: Let It Go – Frozen
Best Adapted Screenplay: John Ridley – 12 Years A Slave
Best Original Screenplay: Spike Jonze – Her
Best Director: Alfonso Cuaron – Gravity
Best Actress: Cate Blanchett – Blue Jasmine
Best Actor: Matthew McConaughey – Dallas Buyer’s Club
Best Picture: 12 Years A Slave

Seperti tahun-tahun sebelumnya, saya menikmati Senin pagi Oscar dengan ceria. Dalam 5 tahun ini hanya film The Artist yang tebakanku benar di kategori utama. Sebenarnya memprediksi best picture itu gampang-gampang susah, asal jangan egois saja. Sayangnya saya masih saja ga mengikuti alur suara mayoritas pengamat film, saya tetap mempertahankan suk-ga-suka, puas-ga-puas setelah menontonnya. Tahun ini jelas 12 Years A Slave ada dalam pole position, lalu berdasarkan kisah nyata dan banyak adegan menguras emosi sehingga saat mereka menang, tahun ini dianggap predictable. Sementara saya menebak berdasar kepuasan sehingga Captain Phillips dan American Hustle lebih saya kedepankan. Apapun itu acara ini selalu membuatku bersemangat.

Gambar

(tetap semangat Leo)

Seperti final piala dunia yang wajib ditonton, puncak Oscar pun selalu kupantengin. Final piala dunia 2006 saya ga mau kerja lembur, final 2010 saya bolos kerja, final 2014 siapapun yang beradu saya pasti nonton. Seperti bola, prediksi sama harapan memang harus dibedakan, lebih sering tak berbanding lurus.

Saya bersyukur masih bisa menikmati Senin pagi anugerah piala Oscar. Terima kasih untuk Ellen yang membawakan acara dengan luar biasa meriah, mega-selfie nya jadi treding topic. Adegan pizzanya, adegan perinya, gaya ngemis-nya sampai nge-bully aktor-aktor besar macam Leo, Pitt sampai Jen-Law. Memang beda sih kalau sudah biasa nge-MC segalanya cair. Bandingkan dengan saat James Franco –misalnya, yang kaku. Lalu terima kasih untuk Benedict Cumberbath saat red carpet dengan photobomb-nya. Gila, seorang Sherlock, Khan, Smaug itu melakukan hal konyol-brilian di tengah acara. Keren sekali, saya sampai geleng-geleng kepala lihat fotonya. Terima kasih juga untuk kesabaran aktor favoritku Leo yang lagi-lagi gagal menang. Untuk keempat kalinya dia harus pulang dari academy dengan kekalahan. Semoga tak patah arang, dan jangan kapok untuk terus buat film bermutu. Mudah-mudahan segera pecah telur. Dan terakhir selamat buat 12 Years A Slave dan Gravity, hari ini adalah hari kalian. Tahun ini milik kalian, kalian pantas untuk berpesta. Untuk Osage County yang gigit jari, kalian tetap memenangkan hatiku. Untuk teman-teman grup ‘Gila Film’ (GF) dan ‘Football On Chat’ (FOC) baik versi FB atau WA yang sehari ini begitu riuh, semoga kecerian ini makin membuat persahabatan kita erat.

Gambar

(He’s Sherlock, he’s Smaug, he’s Khan, he’s going to crazy)

Untuk American Hustle yang punya 10 nominasi namun pulang dengan tangan hampa. Ironis, apa yang bisa saya sampaikan? Saya pun turut bersedih atas keterpurukannya, buat David tetap semangat. Masih ada tahun panjang buat mencoba lagi. Kalau bisa ajak Leo dalam cast-nya siapa tahu kalian berdua yang sering terjatuh akan menjadi kekuatan dahsyat. Sampai jumpa tahun depan.

Gambar

(Cast and Crew 12 Years berpesta)

Karawang, 030314

Iklan

(review) American Hustle: Lie – And We Loved Each Other.

Gambar

Sydney Prosser: You’re nothing to me until you’re everything.

Christian Bale menanggalkan baju Batman-nya, dengan kepala botak dan penampilan jadul memakai kaca mata besar, dia menyamar secara meyakinkan. Amy Adams memakai pakaian kerah you-can-see menjadi penggoda para klien. Bradley Cooper mendadani penampilannya menjadi penyidik ala KPK (Komisi Pemberantas Korupsi) berwajah preman. Jennifer Lawrence Menjadi istri Bale yang cerewet dengan rambut keritingnya. Dan Jeremy Renner melengkapi cast bintang sebagai seorang walikota yang dicintai warganya.

Film dibuka dengan Irving Rosenfeld (Christian Bale) seorang penipu ulung yang berdandan menutupi kepala botaknya dengan rambut palsu, berpenampilan bak seorang bisnisman. Bersama Sydney Prosser (Amy Adams) dan Richie DiMaso (Bradley Cooper) mereka bertiga sedang mencoba menjebak walikota dengan sekoper uang suap. Skenarionya mereka diutus seorang syeik untuk memberikan uang pelicin guna mendapat izin mendirikan casino di New Jersey. Sebagai walikota yang terkenal bersih dan dicintai warga Carmine Polito (Jeremy Renner) terang-terangan menolaknya dan meninggalkan pertemuan. Seakan rencana rencana ini berantakan, lalu film pun digulirkan ke belakang, melihat latar belakang semua karakter.

Irving Rosenfeld adalah anak tukang kaca yang sejak kecil diajarkan menipu. Sewaktu kecil dia disuruh ayahnya memecahkan kaca toko di sekitar tempat usahanya, sehingga kacanya laku. Perbuatan anak kecil tentu saja dianggap hanya kenakalan, sehingga permintaan maaf dan denda ala kadarnya. Tak heran sewaktu dewasa dia menjadi seorang penipu. Sydney Prosser adalah remaja bosan dengan rutinitas bekerja di majalah cosmopolitan, walau awalnya bekerja dengan hati tapi waktu membuatnya tak betah, sehingga dia melakukan bisnis ilegal. Richie DiMaso adalah seorang penyidik FBI, yang suka menjatuhkan para politikus. Menganggap mereka kotor, sehingga sering melakukan penjebakan di mana ruang pertemuan sudah disiapkan dengan alat perekam. Carmine Polito adalah walikota yang terlihat bersih, dengan hati melayani masyarakat. Saat dijebak dia sedang berusaha membuka kesempatan lapangan kerja sebanyak-banyaknya, sehingga tawaran pembukaan casino dari seorang syeik Abu Dhabi terlihat menggiurkan.

Setelah pengenalan karakter, kita lalu disuguhi alasan kenapa duet penipu Irwing dan Sydney mau bekerja sama dengan FBI. Rencana-pun disusun, awalnya atasan Richie tak menyetujui rencana ini, karena melibatkan uang besar sebagai kail-nya. Namun akhirnya berubah pikiran setelah mendengar rayuan. Adegan lalu ditarik kembali ke masa di awal film saat sang walikota keluar ruangan dengan marah. Irwing mengejarnya dan meminta maaf atas kelancangan mereka. Dengan pengalamannya dalam bersilat lidah sebagai penipu, Carmine termakan umpan. Negosiasi kembali dibuka. Lalu muncullah seorang karakter aneh Rosalyn (Jennifer Lawrence) sebagai istri Irving. Dia adalah istri yang cerewet dan protektif terhadap keluarga, tapi ternyata itu hanya sampul karena saat menjelang akhir kita dikejutkan fakta dibalik sifat hati-hatinya. Saat walikota menelpon ke rumahnya untuk memenuhi undangan negosiasi dengan syeik di hotel Plaza yang mengangkat adalah Rosalyn sehingga terpaksa diajak datang juga. Irwing yang ada affair dengan Sydney jelas keberatan. Di durasi satu jam film kita serasa ikut duduk dalam perundingan. Membiarkan para wanita pesta di luar, keadaan serasa menegangkan setelah tahu, Carmine mengajak seorang gangster. Apalagi kita tahu syeik palsu asal Abu Dhabi yang disewa FBI adalah seorang Mexico. Keadaan makin tegang saat sang gangster menyapanya dalam bahasa Arab. Batin saya teriak, ‘modaro koe!’ Saat semua terdiam, sesorang menjatuhkan gelas di atas meja sehingga konsentrasi buyar. Namun pihak walikota tetap fokus dan terdiam seakan masih meminta jawab dalam bahasa asing. Diluar duga Irwing dan Richie sendiri, si syeik palsu itu bisa menjawab dengan lancar. Sehingga kesepakatanpun terjalin, transaksi uang suap pun berlanjut.

Merasa ini adalah kemenangan besar, FBI berpesta. Namun Irwing malah seperti tersadar saat mendengar perkataan sang walikota yang membela rakyatnya. Setelah negosiasi selesai, Irwing meminta maaf ke rumah Carmine dan menjelaskan segalanya. Sadar dirinya dijebak, walikota marah besar lalu menghajar dan mengusirnya. Saat semuanya sudah terasa clear demi kepentingan setiap golongan, muncul twist yang membuat saya tersenyum. Karena ternyata sisi keberpihakan setiap karakter memang terlihat abu-abu sedari awal sehingga saat FBI melakukan penggerebekan, semua yang awalnya terlihat jelas malah berantakan. Twist apakah itu? Lihat sendiri biar kalian bisa berteriak ‘bravooo!’ seperti saya.

Inilah film yang digadang-gadang akan menang oscar tahun 2014 ini. bersama 12 Years A Slave, American Hustle mengirim banyak wakilnya. Bale tampil luar biasa, bertubuh gendut dan memakai kaca mata membuatku pangling. Jen-Law sekali lagi membuktikan bahwa oscar tahun lalu bukan hanya kebetulan. Amy Adams sama gilanya, menjadi seorang wanita affair yang bersisi dua, membuat kita bertanya-tanya ke arah siapakah dia berpihak. Renner juga tampil brilian, tebar senyumnya bak selebriti. Cooper pun 11-12, menampilkan sisi egois seorang pemberantas korupsi. Secara keseluruhan ini film istimewa karya David O Russell. Melanjutkan kehebatannya tahun lalu Silver Linings Playbook, dia kembali memasang Jen-Law dan Cooper. Sebuah prestasi luar biasa. Yang jadi tanya berapa piala yang akan diboyong film ini, layak kita nanti Senin nanti.

Film ini memaksaku membandingkan dengan keadaan di Indonesia. Coba bayangkan KPK menjebak suap seorang gubernur bersih dan dicintai misalkan saja, Jokowi. Akan menjadi heboh negara ini. Well, yang dilakukan FBI saya berpendapat seperti pernah dilakukan oleh KPK. Yah, siapa yang tahu? Politik memang rumit. Tetap semangat para pemangku jabatan bersih, moga istiqomah.

American Hustle

Director: David O Russell – Screenplay: Eric Warren Singer, David O Russell – Cast: Christian Bale, Bradley Cooper, Amy Adams, Jeremy Renner, Jenifer Lawrence – Skor: 4.5/5

Karawang, 020314 – Welcome March