A Game Of Thrones: Perebutan Takhta #29

image

“Atas nama Raja Robert dan dewa-dewa yang kalian sembah, aku meminta kalian menangkap lelaki ini dan membantuku mengembalikannya ke Winterfell untuk menunggu hukuman raja”
Sampai dengan akhir bulan Juni, dialog tersebut adalah yang terbaik dari semua buku yang saya baca tahun 2015. Sepertinya sederhana, namun dibalik itu semua. Segalanya (mulai) menjadi kacau. Karena setelahnya, tertulis, ‘Catelyn tak tahu mana yang lebih memuaskan: bunyi puluhan pedang yang dihunus bersamaan atau ekspresi di wajah Tyrion Lannister’.
Saya menerima novel tebal ini pada hari Jumat, 13 Maret 2015 saat pulang kerja. Terkejut, novelnya datang lebih cepat dari yang saya kira. Targetnya seminggu setelah terima akan saya review, namun sayang aktualnya tak sesuai. Sabtu – Minggu lembur, persiapan audit, pulang malam, lalu closing payroll membuatku sedikit susah mengatur jadwal baca. Semua buku saya singkirkan dulu, Jungle Book, 1984, The Screwtape Letters sampai The Sound and the Fury. Semua saya sisihkan demi buku ini. Saat akhirnya saya selesai baca saya malah sakit kemudian buku ini terletak begitu saja di rak. Satu hal yang pasti, kecepatan baca saya sudah ga seperti saat lajang. Sekarang saya tiap hari pastinya disibukkan Hermione yang kini sudah berumur 10 bulan. Saya hanya menikmati kesendirian dengan buku saat dia terlelap dan itu pastinya di tengah malam sampai subuh. Saat anak-istri sudah tidau dan tengah malam saya sendirian dengan buku adalah waktu yang sangat berharga. Dengan segala persiapan untuk mendapatkan kepuasan maksimal dalam membaca ‘GoT’ saya rasa setimpal yang saya dapat. Sebelumnya perlu diketahui, saya menutup segala informasi GoT dari segala sumber agar tak ada bocoran yang hinggap di kepala, ini sungguh sangat menyiksa. Saya hanya tahu GoT sukses besar di HBO. Dengan kesabaran tingkat tinggi, akhirnya penasaran itu terbayar sudah dengan terjemahan ini. Yah, walau tentu saja belum lunas karena bersambung. Berikut review saya:
A Game of Thrones (GoT): A Song of Ice and Fire #1, Perebutan Takhta. Cerita diambil dari sudut pandang beberapa karakter. Cerita dibuka dengan sebuah prolog, sebuah pengejaran Garda Malam terhadap orang-orang wilding. Tragedi terjadi, pengejaran gagal dan berujung petaka. Petaka yang disimpan sampai akhir cerita buku #1 ini. Karena setelahnya kita akan fokus pada konflik antar klan. Ada 5 klan utama yang memainkan peran:
1. Klan Baratheon, simbol: Rusa jantan, latar: emas. Semboyan: “Yang kami miliki adalah amarah”
2. Klan Stark, simbol: direwolf, latar: putis es. Semboyan: “Musim dingin akan datang”
3. Klan Lannister, simbol: singa emas, latar: merah tua. Semboyan: “Dengar Raunganku”
4. Klan Tully, simbol: ikan trout melompat, latar: perak. Semboyan: “Keluarga, Kewajiban, Kehormatan yang dijunjung tinggi”
5. Klan Targaryen, simbol: naga kepala tiga, latar: hitam. semboyan: “api dan darah”
Buku pertama ini menggunakan simbol kepala direwolf yang terpenggal. Dengan warna latar merah menyala dan tulisan putih khas salju. Bukan gambar sembarangan. Entah kalian memihak siapa, ‘Perebutan Takhta’ kurasa lebih condong ke klan Stark. Memberi daya kejut yang luar biasa di akhir yang pilu. Buku dimulai dengan sudut pandang Bran Stark, bersama saudara-saudaranya diajak melihat hukuman mati. “Kalau hendak mencabut nyawa orang, kita memiliki kewajiban moral untuk menatap matanya dan mendengar kata-kata terakhirnya. Dan kalau kita tak sanggup, barangkali orang itu tak pantas mati.” Sepulang dari eksekusi, mereka menemukan sukumpulan anak direwolf yang terlantar di dekat jembatan. Hewan yang awalnya dikira mitos tersebut diambil dan dipelihara oleh masing-masing anak Stark.
Lalu cerita fokus ke keluarga Stark. Eddard sang ayah adalah karakter berwibawa yang memimpin klan dengan bijak. Catelyn adalah istri yang selalu menyeimbangkan kebijakan klan. Anak-anak Stark: Bran yang pemberani yang hobi manjat. Jon Snow si anak haram. Robb si sulung yang mulai diajarkan berperang, Arya yang juga pemberani dan the lady Sansa. Semuanya memberikan kontribusi cerita yang pas. Saat sepertinya ini adalah keluarga yang sempurna, tragedi dimulai.
Raja Robert meminta Ned ke selatan untuk menjadi Tangan Kanan raja. Tentu saja Ed menolak ajakan teman lama tersebut, namun karena ini perintah raja mau ga mau Ed harus berangkat. Sebelum berangkat nasib sial menghampiri, Bran yang tak pernah jatuh dari hobi manjatnya malah ‘jatuh’. Kita tahu sebab jatuhnya karena saat kejadian diceritakan dari sudut pandang Bran. Namun siapa yang mendorong-nya disimpan rapat sampai pertengahan. Sebagai ibu, Catelyn larut dalam duka yang mendalam. Setelah Ed berangkat ke selatan, Jon bergabung dengan Garda Malam ke benteng utara, klan Stark dipimpin Robb yang masih sangat muda.
Keseruan dimulai. Raja Robert pamit. Takhta goyah. Seluruh klan berlomba merebutnya. Kepada siapa jabatan tertinggi tersebut dipegang tak akan kalian temukan. Karena buku setebal nyaris seribu ini hanya permulaan. Bayangkan, tulisan kecil-kecil, tebal ini hanya permulaan kisah. Hebat sekali Sir George RR Martin ini. Salah satu penulis besar abad ini!
“aku berani bersumpah, menduduki takhta ternyata seribu kali lebih berat daripada merebutnya” – Raja Robert. (halaman 40)
“kematian adalah akhir dari segalanya, sementara kehidupan penuh dengan kemungkinan”  – Tyrion Lannister (halaman 90)
“kebanyakan orang lebih suka menyangkal kebenaran yang menyakitkan daripada menghadapinya” – Tyrion Lannister. (halaman 129)
“Kenapa kau ingin menunggang kuda tua yang bau sampai badanmu sakit dan bersimbah keringat, padahal kau bisa duduk santai beralas bantal-bantal bulu dan makan kue bersama Ratu” – Sansa Stark (halaman 148)
“Perkataanmu melukaiku. Aku pribadi sejak dulu menganggap keluarga Star menjemukan, tapi Cat sepertinya sudah terpikat padamu, untuk alasan yang tak dapat kupahami. Aku akan mencoba menjagamu tetap hidup demi dia. Tugas yang konyol, terus terang saja, tapi aku tak pernah menolak permintaan istrimu. – Littlefinger (halaman 214)
“Rakyat bedoa untuk hujan, anak-anak yang sehat dan musim panas yang tak pernah berakhir. Mereka tidak peduli jika para bangsawan sibuk berebut takhta, selama mereka dibiarkan hidup tenang” – Ser Jorah (halaman 252)
“Cerita bisa menunggu tuan muda, kapan pun kau kembali kepada mereka, mereka selalu ada di sana. Tamu tak sesabar itu, dan kerap kali mereka membawa cerita mereka sendiri.” – Nan Tua (halaman 262)
“Kau belum juga paham, Lord Eddard. Tidak mempercayaiku adalah hal yang paling bijaksana yang kau lakukan sejak turun dari kuda” – Littlefinger (halaman 280)
“Para septon berkhotbah tentang tujuh neraka. Mereka tahu apa? Hanya orang yang pernah terbakar yang tahu seperti apa rasanya neraka” – Gregor (halaman 331)
“Mereka bilang keindahan malam memudar saat fajar, dan pikiran kala mabuk sering kali terlupakan ketika pagi datang.” – Ser Barristan (halaman 335)
“Semua lorong mengarah ke suatu tempat. Jika ada jalan masuk pasti ada jalan keluar. Rasa takut mengiris lebih dalam ketimbang pedang” – Arya stark (halaman 377)
Dan setelah kau mengetahuinya, lalu apa? Beberapa rahasia lebih aman jika tetap tersembunyi. Beberapa rahasia terlalu berbahaya untuk dibagi, bahkan dengan orang-orang yang kau cintai dan kau percaya – Ned Stark (halamana 394)
“Kebodohan dan keputusasaan sering kali sulit dibedakan” – Maester Luwin (halaman 453)
“Sebagian orang buta huruf meremehkan tulisan, sebagian lagi punya keyakinan takhayul terhadap kata yang tertulis seakan-akan itu semacam sihir” – Mord (halaman 464)
“Semakin tua kebutuhan tidurku semakin sedikit, dan aku sudah sangat tua. Aku sering melewatkan setengah malam bersama hantu-hantu, mengenang masa 50 tahun yang lalu seakan-akan baru terjadi kemarin.” – Maester Aemon (halaman 501)
“saat memainkan perebutan takhta pilihannya adalah menang atau mati, tak bisa setengah-setengah.” Cersei (halaman 545)
Dia berpura-pura sedang mengejar kucing hanya saja dia kucingnya sekarang. Dan jika tertangkap mereka akn membunuhnya. – Arya Stark (halaman 600)
Saat tidur dia bermimpi: mimpi gelap dan meresahkan tentang darah dan janji yang tak ditepati. Saat terjaga tak ada yang dapat dilakukannya selain berfikir. Dan pikirannya saat terjaga lebih mengerikan dibanding mimpi buruk. – Eddard stark (halamn 705)
Lelaki ini membawakun ke bawah bintang-bintang dan memberi nyawa pada anak di dalam tubuhku. Aku tak akan emninggalkannya.” – Dany (halaman 801)
“Hodor!” – Hodor (Amazing Tale all of time)
A Game of Thrones: Perebutan Takhta | by George RR Martin | copyright 1996 | Penerbit Fantasious | penerjemah Barokah Ruziati | cetakan pertama, Maret 2015 | XVI + 948 hlm; 13×20,5 cm | ISBN 978-602-0900-29-2 | yang satu ini untuk Melinda | Skor: 5/5
Karawang, 300615 – bukber NICI di KB
#29 #Juni2015 #30HariMenulis #ReviewBuku

(review) The Imitation Game: A Great British Hero

Featured image

Ini film berdasarkan kisah nyata, saya belum tahu kisah Alan Turing sebelum menontonnya jadi ya bener-bener menikmati tiap detail yang disuguhkan. Film dibuka dengan setting tahun 1950an, sebuah laporan dari warga kepada polisi bahwa ada perampokan di rumah Alan Turing (Benedict Cumberbath). Namun setelah sampai di tempat ternyata Alan merasa ga kehilangan. Rumahnya memang diobrak-abrik seseorang tapi ga ada yang hilang jadi polisi diminta kembali saja ke kantor. Sang polisi curiga, pasti ada sesuatu yang disembunyikan. Lalu judul film muncul dan kisah ditarik ke belakang.

Alan adalah seorang ahli matematika yang melamar pekerjaan di pemerintahan Inggris sebagai pemecah kode. Terutama kode rahasia dari Negara Jerman, yang saat itu sedang digdaya dengan Hitler-nya. Dalam wawancara yang sepertinya akan gagal karena Alan tak bisa Bahasa Jerman, sambal bilang ini mungkin adalah wawancara tercepat dan memanggil Margaret, sang sekretaris untuk mengusirnya, Alan mengeluarkan kalimat sandi ‘Enigma’ yang membuatnya kaget, sehingga wawancara yang tadinya akan selesai akhirnya dilanjutkan. Enigma, kata ini akan muncul berkali-kali dalam film. Dalam tim pemecah kode menggunakan mesin Enigma, Alan yang terlihat kaku dan aneh memang kurang jiwa sosialnya. Dalam sebuah adegan, saat Alan diajak makan siang bareng dia pengen lanjut kerja, saat sudah pada mau berangkat, dia malah pesan makanan lain. Bener-bener freak..

Sampai akhirnya tim dirombak. Alan mengirim surat kepada PM Inggris, Churchill melalui Stewart Menzies (Mark Strong) sekaligus meminta dana yang lebih besar, yang kebetulan ke London. Alan punya hak penuh untuk menentukan tim, 2 orang dipecatnya. Padahal orang lebih senior, mereka marah. Tim bergejolak, namun Alan bergeming. Dibukanya lowongan di koran dengan sebuah teka-teki silang. Saat sudah berkumpul para kandidat, dan tes akan dimulai muncullah seorang wanita yang datang terlambat, satu-satunya kandidat wanita. Adalah Joan Clarke (Kiera Knightley) yang berhasil memecahkan soal kurang dari 6 menit. Dari sini saya sudah menduga, paling ini akan jadi pasangannya Alan.

Kisah lalu bolak-balik setting waktunya. Salah satunya adalah Alan yang masih SD, dia yang jenius dan unik dari yang lain sering di-bully. Saat tertekan dan sepertinya dia tak punya teman, muncullah Christopher Morcom (Jack Bannon) teman kelasnya. Dari situ mereka akrab. Dengan cerdas film ini ditampilkan hitam-putih untuk masa kecilnya. Christ yang suka kriptograph akhinya menularkan hobinya kepada Alan. Dari situ ada rasa cinta tak terucap, dilihat dari sorot matanya.

Tim pemecah kode setelah beberapa kali gagal, diancam akan dibubarkan karena tak kunjung membuahkan hasil. Alan dan teman-teman meminta tambahan waktu 4 bulan, kalau gagal silakan dihancurkan mesinnya. Stewart Menzies lalu memberinya waktu satu bulan. Dalam adegan romantis, Alan akhirnya melamar Joan (saya langsung teriak, “tuh bener kan”). Mereka tunangan, cicin yang diberikan Alan adalah kawat yang dia temukan di jas nya lalu melipatnya menjadi cincin. Saat waktu menipis, di sebuah pesta dansa Joan bersama teman wanitanya berkenalan dengan teman Alan. Lalu secara tak sengaja ketemu ‘momen ureka’ yang ternyata tepat.

Saya mencatat ada 3 adegan yang menyentuh. Pertama saat Alan dipanggil sang kepala sekolah untuk diberitahu sebuah kabar buruk. Saat itu Alan menampakan wajah kosong, sebuah kesedihan mendalam tak terucap. Kedua saat kode berhasil dipecahkan, saat tahu Jerman akan menyerang sebuah wilayah, rekan Alan berujar bahwa kakaknya ada di kota itu, saat akan dihubungi via telpon Alan melarangnya sampai berkelahi. Alan dianggap monster karena membiarkan saudaranya meninggal, namun dia juga benar karena kalau diberitahu maka nantinya Jerman akan mengubah kodenya. Sunyi dan meyayat hati, sambil mengelap darah yang keluar dari hidung Alan berujar: “Do you know why people like violence? It is because it feels good.” Dan yang ketiga saat pengakuan Alan kepada Joan, itu menyedihkan sekali. “Care for you. I never did. I just needed you to break Enigma. I’ve done that now, so you can go”. Tamparan yang pantas, namun saat narasi tulisan di ending saya turut prihatin atas jalan hidup yang Alan pilih.

Nah kalimat terakhir yang muncul: “Which they said known these days as computers” saya malah teringat pas kuliah di matakul “pengenalan dasar computer” ternyata Alan Turing pernah dibahas, walau sambal lalu. Berarti saya (seharusnya) tahu kisah ini. Duh! Dah tua, mulai pikun. Sama sih pendapat saya dengan pas tahu asal usul computer, rasanya Enigma machine/Turing Machine terasa berlebihan.

Terakhir, film biopic digarap dengan sangat bagus jelas pantas masuk Oscar. Benedict memang main apik, dari pesaing lain yang sudah kutonton, Steve dan Cooper, Benedict kini leading tapi ga tahu ya kalau The Theory of Everything dan Birdman kelahap, persaingan bisa bergeser. Sedang untuk Kiera saya rasa masih kurang. Well, Truly excellent film and definitely Oscar worthy material for both the film and the actors. The entire cast are amazing. We’ll see…

The Imitation Game | Director: Morten Tylum | Screenplay: Graham Moore | Cast: Benedict Cumberbath, Keira Knighley, Matthew GoodeRory Kinnear | Skor: 4/5

Karawang, 300115

Game of the year #Nostalgia

Gambar

Catatan: Yuhui.., sudah sampai nomor delapan saja nih catatan #nostalgia. Kali ini posting-an tahun 2011, saat ada momen #30HariMenulis di bulan Juni. Sebagai informasi, Tahun 2013 kemarin versi kedua dari game Plants Vs. Zombies sudah dirilis.

Ketika ditanya apa game favorite-mu? Jawaban ku ga pernah sama. Ya, saya bukan maniak game. Saya hanya akan main untuk mengisi waktu luang. Dulu ketika masih SD sering kali main game ding-dong. Dengan sepeda onthel, pulang sekolah menjelajah kota. Dengan koin cepek, kita udah bisa berfantasi. Game favorite-ku dulu adalah Gun Bird. Game ini terdiri dari 5 awak pesawat terdiri dari Ash, Marion, Valnus, Yuan Nang dan Tetsu. Semua karakternya saya suka. Paling sering pilih pake Valnus, sebuah robot besar yang firepower paling keren. Salah satu hal yang kusuka dalam game ini adalah untuk mengeluarkan secret weapon, tekan lama tombol peluru hingga keluar bunyi “cethink” lalu lepaskan. Valnus akan mengeluarkan sebuah yoyo yang menghajar pesawat lawan. Dengan koin cepek saya bisa sampai level yang lumayan jauh, sayangnya ga pernah tamat karena peluru lawan yang bejibun dan jarang ada teman dalam satu misi. Kalaupun ada selalu terjatuh lebih dini.

Game ding-dong lainnya adalah X-men. Kalau yang ini dengan satu koin saya sering tamat sampai di final mengalahkan Magneto. Karakter X-men, kalian sudah tahu semua tentunya ga usah saya sebut satu-satu, nah favorite-ku adalah wolverine dengan cakar dan Godex mautnya. Makanya saya pelihara ini rambut samping kuping sepanjang mungkin biar mirip. Dalam game ini Storm paling keren, dengan angin dan petirnya. Magneto pun sering klepek-klepek karena bisa diserang jarak jauh dan defence-nya bagus. Oh iya jangan lupakan si raksasa Juggernuth. Hantamannya luar biasa. *cakar-cakar tembok

Untuk game Nintendo, siapa yang tak kenal Mario bross? Tukang ledeng yang ber-partner dengan Luigi ini game klasik yang paling memorable. Misi menyelamatkan putri, berpetualang menghancurkan batu-bata. Tanda Tanya berarti bantuan, bisa berisi jamur, uang, bintang, atau bunga. Banyak sekali secret brick. Jadi pecahkan saja, siapa tahu ada sesuatu di dalamnya. Di setiap akhir level Mario akan melompat menurunkan bendera dalam istana, kalau bisa dapat tarikan tertinggi nilianya 5000 dan diberi sambutan kembang api. Karena game rumah, jelas ini selalu tamat. Final chapter-nya melawan monster adalah level “gada geni”. Wuihh keren!

Sedang game paling simple dulu adalah tetris. Menyusun batu bata dalam berbagai bentuk. Ada 2 option untuk tantangan, yaitu speed dan level. Makin tinggi makin seru dan berat. Sering berebut main dengan saudara. Dulu game-nya masih hitam putih, tiap kali di pause keluar gambar kopi. Kecepatan tangan jadi kekuatan utama. Paling seneng pas numpuk bata yg tinggi, trus muncul bata baru yang susun 4 lurus. Bonus nilainya tinggi. Sekarang tetris udah bervariasi, berwarna dan jenisnya banyak. Malah menghilangkan mood.

Play station (PS), pulang sekolah (kali ini udah STM) sewa di rental. Game sejuta umat: Winning eleven. Tak usah ditanya pakai tim mana, jelas selalu warna biru. Dalam rantau ada teman yang punya PS, jadi pulang kerja sering main sampai lupa waktu. Paling seru PS 1, karena operan dan gocekannya lebih mudah dikendalikan. Speed Sheva paling mengerikan, tiap dapat bola selalu tekan run dari sisi (biasanya) kiri dan jarang ada yang bisa kejar, lalu shoot! Persentase goalnya tinggi. Ketika PS 2 akhirnya rilis, saya susah adaptasi, bola oper sering mantul dan tak senyaman PS 1. Apalagi tim yang saya mainkan sering kali bukan tim dengan nilai skil tinggi macam MU, Barca, Madrid, atau Inter. Sampai saat ini saya belum pernah pegang PS 3, atau karena tak ada niat juga. Sometimes, classic is so good.

HP paling keren yang pernah ku miliki adalah N-GAGE QD. Walau tanpa kamera HP ini luar biasa menyenangkan. Para gamer seperti di-ujo untuk melepas hasrat. Luar biasa, HP ini menawarkan sesuatu yang tak ada sebelumnya buat pecinta game. Game yang nyaman dalam mobile, mulai dari bentuk fisik sampai aplikasinya. Game paling sering kumainkan adalah Fifa, Sonic, Sky force, Pilot. Saya pernah berjanji tak akan menjualnya, akan kupakai HP ini sampai kapan-pun. Sayang niat tinggal niat, pada januari 2007 ketika pulang dari Mal Lippo dengan menenteng Novel Harry Potter 7 seharga 200-an ribu, setelah nonton film Golden Compass (Hello Lyra!!) dan dengan keceriaan yang membuncah. N-gage ku hilang di kos Ruanglain_31. Dua hari menangis, ga makan ga tidur, ga mau hidup (heleh lebay!). Sampai keluar kutukan, siapapun yang mencuri semoga busuk di neraka! tiga hari kemudian kutukan kucabut, legowo dan hidup terus berjalan. Sialnya HP pengganti adalah 7610, HP clurit yang mengherankan!

Era komputer, game semakin menggila dan sangat amat banyak sekali (aku bolt, garis bawah, italic). Kalian tak kan bisa memainkan semua walau semua sisa hudupmu kau kerahkan. Sedikit saja yang kusinggung. Zuma, lempar bola, samakan warna dan merdeka! Beach head 2002, one man shooter. Tentara yang menyerang di sekeliling, kita habisi semua. Insaniquarium, pelihara ikan dalam akuarium. Dari kecil sampai penuh. Gold Miner, menambang emas.

Nah yang terakhir ini yang (mungkin) paling seru. Size-nya kecil tapi sangat addicted. Keluaran PopCap. Di tempat kerja saya sampai lupa waktu, rela pulang telat guna lanjut terus. Set! Plant! Addicted game yang ku maksud adalah game Plants vs Zombies. Game-nya simple, aturannya sederhana. Tanam tanaman di kebun dan di atap guna mencegah serangan Zombie yang mau masuk ke rumah kamu, mereka mengincar otak Anda. Game tower defence teraneh yang pernah saya mainkan. Cuman rada beda ama tower defence dan klon-klon-nya yang pernah dibikin. Kalo kebanyakan game tower defence kan tower-nya dipasang dipinggir jalan yg dilalui monster, tapi ini justru dipasang dijalannya.

Disini yg berfungsi sebagai tower itu tanaman dan moster-nya zombie. Karena tanamannya ditanam di jalan yg dilalui sama zombie, jadi bisa aja dimakan sama zombie-nya. Game yang unik, karena kita dituntut untuk menjaga rumah tetep aman dari serangan zombie. Dengan system single player, kita cukup menggunakan mouse. Setelah big boss dikalahkan semua zombie bernyanyi dan berdansa, so tertawalah! Get ready to soil your plants! All Hail Crazy Dave!

Ini adalah sebagian kecil game yang pernah kumainkan. Di atas saya belum menyebut pac-man, jewel mania, Street fighter, final fantasy, god of wars, sniper elite, alien shooter, hamster ball dan masih banyak lagi. Oke, Cuma mau tegaskan. Saya bukan maniak game, saya hanya mau sharing bahwa jika ditanya apa game favorite-mu? Tiap waktu selalu berubah sesuai kondisi terkini. Yang pasti untuk saat ini Game of the year pilihanku adalah Plants vs. Zombies. There’s zombies on your lawn! Bagaimana dengan Anda?

Ruang TLP06 – Cikarang, 170611

Warning: PvZ is funny, crazy and ridiculous! So addicted.

Karawang, 050114