A Game Of Thrones: Perebutan Takhta #29

image

“Atas nama Raja Robert dan dewa-dewa yang kalian sembah, aku meminta kalian menangkap lelaki ini dan membantuku mengembalikannya ke Winterfell untuk menunggu hukuman raja”
Sampai dengan akhir bulan Juni, dialog tersebut adalah yang terbaik dari semua buku yang saya baca tahun 2015. Sepertinya sederhana, namun dibalik itu semua. Segalanya (mulai) menjadi kacau. Karena setelahnya, tertulis, ‘Catelyn tak tahu mana yang lebih memuaskan: bunyi puluhan pedang yang dihunus bersamaan atau ekspresi di wajah Tyrion Lannister’.
Saya menerima novel tebal ini pada hari Jumat, 13 Maret 2015 saat pulang kerja. Terkejut, novelnya datang lebih cepat dari yang saya kira. Targetnya seminggu setelah terima akan saya review, namun sayang aktualnya tak sesuai. Sabtu – Minggu lembur, persiapan audit, pulang malam, lalu closing payroll membuatku sedikit susah mengatur jadwal baca. Semua buku saya singkirkan dulu, Jungle Book, 1984, The Screwtape Letters sampai The Sound and the Fury. Semua saya sisihkan demi buku ini. Saat akhirnya saya selesai baca saya malah sakit kemudian buku ini terletak begitu saja di rak. Satu hal yang pasti, kecepatan baca saya sudah ga seperti saat lajang. Sekarang saya tiap hari pastinya disibukkan Hermione yang kini sudah berumur 10 bulan. Saya hanya menikmati kesendirian dengan buku saat dia terlelap dan itu pastinya di tengah malam sampai subuh. Saat anak-istri sudah tidau dan tengah malam saya sendirian dengan buku adalah waktu yang sangat berharga. Dengan segala persiapan untuk mendapatkan kepuasan maksimal dalam membaca ‘GoT’ saya rasa setimpal yang saya dapat. Sebelumnya perlu diketahui, saya menutup segala informasi GoT dari segala sumber agar tak ada bocoran yang hinggap di kepala, ini sungguh sangat menyiksa. Saya hanya tahu GoT sukses besar di HBO. Dengan kesabaran tingkat tinggi, akhirnya penasaran itu terbayar sudah dengan terjemahan ini. Yah, walau tentu saja belum lunas karena bersambung. Berikut review saya:
A Game of Thrones (GoT): A Song of Ice and Fire #1, Perebutan Takhta. Cerita diambil dari sudut pandang beberapa karakter. Cerita dibuka dengan sebuah prolog, sebuah pengejaran Garda Malam terhadap orang-orang wilding. Tragedi terjadi, pengejaran gagal dan berujung petaka. Petaka yang disimpan sampai akhir cerita buku #1 ini. Karena setelahnya kita akan fokus pada konflik antar klan. Ada 5 klan utama yang memainkan peran:
1. Klan Baratheon, simbol: Rusa jantan, latar: emas. Semboyan: “Yang kami miliki adalah amarah”
2. Klan Stark, simbol: direwolf, latar: putis es. Semboyan: “Musim dingin akan datang”
3. Klan Lannister, simbol: singa emas, latar: merah tua. Semboyan: “Dengar Raunganku”
4. Klan Tully, simbol: ikan trout melompat, latar: perak. Semboyan: “Keluarga, Kewajiban, Kehormatan yang dijunjung tinggi”
5. Klan Targaryen, simbol: naga kepala tiga, latar: hitam. semboyan: “api dan darah”
Buku pertama ini menggunakan simbol kepala direwolf yang terpenggal. Dengan warna latar merah menyala dan tulisan putih khas salju. Bukan gambar sembarangan. Entah kalian memihak siapa, ‘Perebutan Takhta’ kurasa lebih condong ke klan Stark. Memberi daya kejut yang luar biasa di akhir yang pilu. Buku dimulai dengan sudut pandang Bran Stark, bersama saudara-saudaranya diajak melihat hukuman mati. “Kalau hendak mencabut nyawa orang, kita memiliki kewajiban moral untuk menatap matanya dan mendengar kata-kata terakhirnya. Dan kalau kita tak sanggup, barangkali orang itu tak pantas mati.” Sepulang dari eksekusi, mereka menemukan sukumpulan anak direwolf yang terlantar di dekat jembatan. Hewan yang awalnya dikira mitos tersebut diambil dan dipelihara oleh masing-masing anak Stark.
Lalu cerita fokus ke keluarga Stark. Eddard sang ayah adalah karakter berwibawa yang memimpin klan dengan bijak. Catelyn adalah istri yang selalu menyeimbangkan kebijakan klan. Anak-anak Stark: Bran yang pemberani yang hobi manjat. Jon Snow si anak haram. Robb si sulung yang mulai diajarkan berperang, Arya yang juga pemberani dan the lady Sansa. Semuanya memberikan kontribusi cerita yang pas. Saat sepertinya ini adalah keluarga yang sempurna, tragedi dimulai.
Raja Robert meminta Ned ke selatan untuk menjadi Tangan Kanan raja. Tentu saja Ed menolak ajakan teman lama tersebut, namun karena ini perintah raja mau ga mau Ed harus berangkat. Sebelum berangkat nasib sial menghampiri, Bran yang tak pernah jatuh dari hobi manjatnya malah ‘jatuh’. Kita tahu sebab jatuhnya karena saat kejadian diceritakan dari sudut pandang Bran. Namun siapa yang mendorong-nya disimpan rapat sampai pertengahan. Sebagai ibu, Catelyn larut dalam duka yang mendalam. Setelah Ed berangkat ke selatan, Jon bergabung dengan Garda Malam ke benteng utara, klan Stark dipimpin Robb yang masih sangat muda.
Keseruan dimulai. Raja Robert pamit. Takhta goyah. Seluruh klan berlomba merebutnya. Kepada siapa jabatan tertinggi tersebut dipegang tak akan kalian temukan. Karena buku setebal nyaris seribu ini hanya permulaan. Bayangkan, tulisan kecil-kecil, tebal ini hanya permulaan kisah. Hebat sekali Sir George RR Martin ini. Salah satu penulis besar abad ini!
“aku berani bersumpah, menduduki takhta ternyata seribu kali lebih berat daripada merebutnya” – Raja Robert. (halaman 40)
“kematian adalah akhir dari segalanya, sementara kehidupan penuh dengan kemungkinan”  – Tyrion Lannister (halaman 90)
“kebanyakan orang lebih suka menyangkal kebenaran yang menyakitkan daripada menghadapinya” – Tyrion Lannister. (halaman 129)
“Kenapa kau ingin menunggang kuda tua yang bau sampai badanmu sakit dan bersimbah keringat, padahal kau bisa duduk santai beralas bantal-bantal bulu dan makan kue bersama Ratu” – Sansa Stark (halaman 148)
“Perkataanmu melukaiku. Aku pribadi sejak dulu menganggap keluarga Star menjemukan, tapi Cat sepertinya sudah terpikat padamu, untuk alasan yang tak dapat kupahami. Aku akan mencoba menjagamu tetap hidup demi dia. Tugas yang konyol, terus terang saja, tapi aku tak pernah menolak permintaan istrimu. – Littlefinger (halaman 214)
“Rakyat bedoa untuk hujan, anak-anak yang sehat dan musim panas yang tak pernah berakhir. Mereka tidak peduli jika para bangsawan sibuk berebut takhta, selama mereka dibiarkan hidup tenang” – Ser Jorah (halaman 252)
“Cerita bisa menunggu tuan muda, kapan pun kau kembali kepada mereka, mereka selalu ada di sana. Tamu tak sesabar itu, dan kerap kali mereka membawa cerita mereka sendiri.” – Nan Tua (halaman 262)
“Kau belum juga paham, Lord Eddard. Tidak mempercayaiku adalah hal yang paling bijaksana yang kau lakukan sejak turun dari kuda” – Littlefinger (halaman 280)
“Para septon berkhotbah tentang tujuh neraka. Mereka tahu apa? Hanya orang yang pernah terbakar yang tahu seperti apa rasanya neraka” – Gregor (halaman 331)
“Mereka bilang keindahan malam memudar saat fajar, dan pikiran kala mabuk sering kali terlupakan ketika pagi datang.” – Ser Barristan (halaman 335)
“Semua lorong mengarah ke suatu tempat. Jika ada jalan masuk pasti ada jalan keluar. Rasa takut mengiris lebih dalam ketimbang pedang” – Arya stark (halaman 377)
Dan setelah kau mengetahuinya, lalu apa? Beberapa rahasia lebih aman jika tetap tersembunyi. Beberapa rahasia terlalu berbahaya untuk dibagi, bahkan dengan orang-orang yang kau cintai dan kau percaya – Ned Stark (halamana 394)
“Kebodohan dan keputusasaan sering kali sulit dibedakan” – Maester Luwin (halaman 453)
“Sebagian orang buta huruf meremehkan tulisan, sebagian lagi punya keyakinan takhayul terhadap kata yang tertulis seakan-akan itu semacam sihir” – Mord (halaman 464)
“Semakin tua kebutuhan tidurku semakin sedikit, dan aku sudah sangat tua. Aku sering melewatkan setengah malam bersama hantu-hantu, mengenang masa 50 tahun yang lalu seakan-akan baru terjadi kemarin.” – Maester Aemon (halaman 501)
“saat memainkan perebutan takhta pilihannya adalah menang atau mati, tak bisa setengah-setengah.” Cersei (halaman 545)
Dia berpura-pura sedang mengejar kucing hanya saja dia kucingnya sekarang. Dan jika tertangkap mereka akn membunuhnya. – Arya Stark (halaman 600)
Saat tidur dia bermimpi: mimpi gelap dan meresahkan tentang darah dan janji yang tak ditepati. Saat terjaga tak ada yang dapat dilakukannya selain berfikir. Dan pikirannya saat terjaga lebih mengerikan dibanding mimpi buruk. – Eddard stark (halamn 705)
Lelaki ini membawakun ke bawah bintang-bintang dan memberi nyawa pada anak di dalam tubuhku. Aku tak akan emninggalkannya.” – Dany (halaman 801)
“Hodor!” – Hodor (Amazing Tale all of time)
A Game of Thrones: Perebutan Takhta | by George RR Martin | copyright 1996 | Penerbit Fantasious | penerjemah Barokah Ruziati | cetakan pertama, Maret 2015 | XVI + 948 hlm; 13×20,5 cm | ISBN 978-602-0900-29-2 | yang satu ini untuk Melinda | Skor: 5/5
Karawang, 300615 – bukber NICI di KB
#29 #Juni2015 #30HariMenulis #ReviewBuku

Iklan

A Painted House #10

Featured image

Pengalaman pertama saya dengan John Grisham berakhir menyenangkan. Kurang lebih 5 tahun lalu saya memiliki salah satu bukunya, beruntung sekali saya menemukan di tumpukkan buku murah, Rumah Bercat Putih sungguh seru. Ceritanya dituturkan dengan runut dan enak dibaca, mengalir dengan detail-detail mengagumkan. Gara-gara ini buku di pikiran sempat terbesit, bahwa untuk membuat plot seru tidak harus dengan kata-kata bombastis. Taruh detail-detail yang menggelitik dengan logika yang bisa dijangkau imajinasi lalu biarkan karakter memecahkan konflik yang dicipta. A Painted House mengajarkan bahwa sekuat apapun usaha kita melawan nasib sial, takdir juaranya. Speechless.

Dengan setting tahun 1950-an di Amerika, cerita dimulai di hari Rabu awal September 1952. Di hari itulah orang-orang pegunungan dan orang-orang Meksiko tiba di rumah kami. Mereka adalah buruh tani yang kami sewa untuk memanen kapas yang kini menjulang sepinggang ayah atau hampir melampaui kepalaku. Yup, cerita ini dari sudut pandang seorang anak yang jago mengamati sekeliling. Bercita-cita menjadi pemain bisbol untuk Cardinals. Luke, berumur 7 tahun. Seorang yang periang dan ramah. Sebagai anak petani, dirinya termasuk beruntung karena ekonominya berkecukupan, awalnya. Sampai akhirnya keputusan penting harus diambil.

Namun tahun itu ternyata hasil panen tak seperti kelihatannya. Konflik utama digulirkan dengan halus oleh John melalui para buruh. Ada yang hamil diluar nikah. Ada seteru yang mengakibatkan hilangnya seseorang. Ada perkelahian yang dituturkan dengan mendebarkan. Hebatnya Luke yang belum terlalu paham, diam-diam jadi saksi. Mungkin beberapa bagian tertebak, namun tetap konflik dan penyelesaiannya dieksekusi rapi. Jelas sekali dari pencerita yang handal dan berpengalaman. Saya meyakini buku ini terinspirasi dari masa kecil John, tentunya dengan dibubuhi imajinasi.

Sampai pada suatu hari Luke mengusulkan rumah mereka untuk dicat. Cat yang mahal ditengah krisis keuangan. Cat mahal seharga 14 Dollar 80 sen tersebut seakan jadi antidot kejadian-kejadian di sekelilingnya. Cat ternyata kurang, namun sesuatu yang dimulai harus diselesaikan. Dan bagian ini benar-benar menyedihkan:

Niatku baik, pikirku jadi mengapa aku merasa gundah? Aku mengambil kuas, membuka satu kaleng dan memulai tahap terakhir pekerjaan itu. Perlahan-lahan kusapukan kuas dengan tangan kanan, sementara tangan kiriku menyeka air mata. (hal 519)

Buku ini dicetak dengan sederhana, terasa klasik. Tanpa testimoni pembaca sama sekali. Tanpa judul per bab yang otomatis tanpa tulisan daftar isi. Tanpa ucapan dedikasi yang menghabiskan satu halaman, kecuali se-kalimat: Untuk orangtuaku, Weez dan Big John, dengan penuh cinta kekaguman. Tanpa profil penulis. Tanpa banyak kata-kata pujian. Saya suka kesederhanaannya. Harusnya buku memang seperti ini. Seperti paragraf endingnya, saya juga tersenyum puas. Saya kecup bukunya dan berujar, “John, you are awesome…”

Setelah puas melihat pemandangan di luar, aku memandang ibuku. Kepalanya bersandar pada sandaran kursi. Matanya terpejam, dan seulas senyum perlahan-lahan terkembang di sudut-sudut bibirnya.

A Painted House | by John Grisham | copyright 2000, 2001 by Belfry Holdings, inc | Alih bahasa: Hidayat Saleh | Penerbit Gramedia Pustaka Utama | Cetakan pertama, Agustus 2001 | 560 hlm; 18 cm | ISBN 979-686-569-X | Skor: 4.5/5

Karawang, 100615 – Mirror Mirror

#10 #Juni2015 #30HariMenulis #ReviewBuku

The Boy Next Door: A Complete Mess

Noah: A woman like you should be cherished

Siapa yang sudah menonton The Girl Next Door pasti kecewa setelah menonton lelaki ABG sebelah rumah. Melihat teaser poster yang menggoda, sinopsis back-cover yang menggiurkan rasanya wajar saya berharap The Boy akan se-menggairah-kan The Girl. Sayangnya semua serba nanggung. Thriller nanggung, romance nanggung, drama apalagi. Karena serba nanggung itulah The Boy rasanya hambar.

Film dibuka dengan adegan yang menjanjikan. Claire Peterson (Jenifer Lopez) berlari sore hari dengan pakaian seksi, sesuai ciri film ini. Mengenakan pakaian tanpa lengan dan ear-phone terpasang, dia berkeringat. Tubuh seksinya masih (seolah) menjual. Sepintas diceritakan akibat pisah ranjang dengan suaminya, Garret Peterson (John Corbett). Tinggal dengan putra satu-satunya, Kevin (Ian Nelson). Suatu pagi saat Claire sedang mengeluarkan mobil dari garasi, tiba-tiba muncul remaja tanggung nan tangguh Noah (Ryan Guzman) yang membantu memperbaiki pintu garasi yang macet. Noah adalah tetangga barunya, yang membantu menjaga pamannya saat sakit. Dari perkenalan itulah muncul percikan asmara. Tatapan Noah terhadap tante-tante yang mengisyaratkan nafsu. Noah akhir belasan tahun, Claire sudah beranak satu.

Waktu bergulir, suatu akhir pekan saat suaminya sedang mengajak Kevin untuk berlibur panjang guna merayakan ulang tahunnya. Noah mengundang Claire untuk ke rumahnya, membantu memasak kue. Claire yang sedang mabuk setelah acara makan malam yang kacau datang. Terjadilah apa yang terlihat di trailer, menambah gelora dibumbui hujan rintik. Adegannya masih soft, tak ada gelora nafsu yang diperlihatkan secara vulgar. Wajar saja, Lopez ternyata adalah salah satu produser-nya jadi masih punya hak untuk ‘menjaga’ tubuhnya yang polos dari sorotan kamera. Saat pagi menjelang dan Claire sudah sadar sepenuhnya, dia sadar bahwa hubungan ini terlarang dan seharusnya tak terjadi. Namun Noah tak peduli, dia terlanjur cinta. Cinta mati penuh obsesi.

Cinta sebelah tangan ini akhirnya berbuntut panjang. Noah mengancam akan menyebarkan video panas mereka, yang ternyata di kamarnya dipasang cctv. Menyebarkan foto mesum di sekolah tempat Claire mengajar, dan ancaman mengerikan untuk membunuh bagi siapa yang menghalangi hubungan mereka. Rumit, psikopat, naif, sayangnya nanggung. Berhasilkah Claire menyelamatkan karir dan keluarganya dari ancaman ABG stress ini?

Secara keseluruhan The Boy jauh sekali kualitasnya dari The Girl. Setelah selesai menonton saya sempatkan diri menonton trailer-nya secara utuh. Dua menit yang sebenarnya sudah membuka benang merah cerita. Sayangnya film ini tak berani membunuh karakter utama, tak berani menampilkan sad ending, tak berani menampilkan bahwa fakta hidup dalam bayang-bayang nafsu itu pahit. Untuk sebuah film psikopat, kurang mencekam. Untuk film adult, jauh dari kata menggelora. Untuk film drama, tak ada sisi yang menyentuh. Akting Lopez tak bagus, akting Guzman kaku dan kurang mengintimidasi. Dan kita takkan pernah mendapatkan klimak (cerita) itu.

The Boy Next Door | Directed by: Rob Cohen | Written: Barbara Curry | Cast: Jenifer Lopez, Ryan Guzman, Ian Nelson, John Corbett | Skor: 2/5

Karawang, 120515

(review) Nighclawler: A Darkly Video Treat

“Aku tidak bisa membahayakan kesuksesan Perusahaan aku untuk mempertahankan seorang karyawan yang tak bisa dipercaya”

Wow, just wow. Film yang bagus, cerita yang disuguhkan sangat berkelas. Film dibuka di sebuah kota Los Angeles, Louis Bloom (Jake Gyllenhaal) di malam hari sedang mencoba mencuri pagar besi, kepergok petugas. Berpura-pura tersesat, Lou yang melihat petugas mengenakan jam tangan keren malah merampoknya. Pagar tersebut dijualnya kepada penadah, kepada penadah dia bilang butuh kerjaan. Dia pekerja keras, loyalitas, dan semangat tinggi. Dia meminta tolong untuk dimasukkan kerja, bahkan sebagai magang sekalipun. Namun dengan entengnya dia ditolak, “kami tak mempekerjakan seorang pencuri”.

Dari adegan pembuka kita sudah diberitahu bahwa Lou bukan orang baik-baik. Catat itu dengan benar, karena akan jadi pegangan kita sampai akhir film. Lalu saat dia mengendarai mobil menelusuri kota dia melihat ada kecelakaan lalu lintas, dia melihat dari dekat. Ada beberapa petugas sedang mencoba menolong korban, lalu ada pencari berita sedang mengambil gambar. Diperhatikannya dengan seksama, setelah dengar tawar menawar dengan sebuah stasiun televisi bahwa dia punya gambar berita kecelakaan kerja via telepon, harga video sang kameramen sungguh pantas. Tiga ratus dollar untuk sebuah rekaman sesaat. Dia pun mendekati kameramen, untuk meminta kerjaan namun ditolak mentah-mentah. Lou pun menyusun strategi untuk menjadi kameramen.

Dicurinya sebuah sepeda di pantai, lalu dijual dan duitnya buat beli kamera kecil, lalu dia search di internet untuk mempelajari kode panggilan darurat polisi, radio pemancar sampai menggunakan GPS mobil. Akhirnya momen yang ditunggu datang juga, dia berhasil mendapatkan gambar video bagus untuk dijual ke Tv-news, bertemu Nina Romina (Rene Russo) sang pimpinan berita pagi dia menjual seribu dollar, namun laku 250 dollar. Padahal dia tahu pasarannya bukan seribu dollar. Dari situ kita tahu, Lou adalah seorang business-man. Catat itu baik-baik, karena akan jadi pegangan kita sampai akhir film. Lou menabrak aturan jurnalistik, dan moral. Video yang dihasilkannya vulgar dan ekplisit.

Lalu dia pun buka lowongan untuk pekerja magang sebagai partnernya. Didapatnya seorang pemuda dengan latar belakang ga jelas, kerja serabutan, tempat tinggal ga nentu sampai pendidikan yang kurang. Debat di restoran saat interview ditampilkan dengan bagus, “sell your self!”. Tawar-menawar gaji, sampai akting gugup Rick (Riz Ahmed) yang menyakinkan. Dimulailah petualangan mencari video yang layak jual ke tv. Mulai dari kecelakaan lalu lintas, perampokan, kekerasan jalanan sampai pembunuhan semuanya terjadi di malam hari. Salah satu momen Lou mendapati kecelakaan lalu lintas, sang korban tergeletak diambilnya gambar tersebut. Namun karena angel-nya ga bagus, sang korban diseret di tengah untuk mendapatkan pencayahaan yang pas. Dari situ kita tahu, Lou orang yang licik, catat itu dengan baik-baik, karena akan jadi pegangan kita sampai akhir film.

Dalam sbuah scene dia menjelaskan untuk menjadi sukses, orang harus mengetahui potensi diri sendiri. Lalu mengetahui kelebihan dan kekurangannya, kelebihan itulah yang digali terus dan dikembangkan akan menjadi apa kamu kelak. Menjadi kameramen adalah pilihan karirnya dan dia yakin akan sukses di situ. Dari sini kita tahu Lou adalah orang yang cerdas. catat itu dengan baik-baik, karena akan jadi pegangan kita sampai akhir film.

Sampai akhirnya dia mendapatkan sebuah berita besar. Sebuah perampokan disertai pembunuhan terjadi, dia berhasil mendapat gambar sebelum polisi datang. Bahkan bisa merekam sepintas dua penjahatnya sebelum kabur, lalu direkamnya TKP pembunuhan di rumah besar tersebut beserta tiga korban penuh darah. Sampai detail ke dalam rumah. Ini akan jadi sebuah video dengan harga mahal, karena eksklusif. Benar saja Nina berani bayar 15.000 Dollar plus gratis gambar kecelaakn lalu lintas seorang kru kameremen. Bahkan Lou meminta dalam berita, nama production house (dadakan) dicantumkan dengan presiden-nya Lou. Sebuah lompatan karir. Rick dijadikan assisten / wakil presiden dengan kenaikan gaji dari 30 dollar semalam menjadi 75 dollar.

Puncak cerita, Lou mengetahui plat mobil pembunuh. Dari internet, dia berhasil menemukan alamat rumah lalu membuntutinya sampai di sebuah resto. Lalu dia menghubungi 911 bahwa dia melihat duo pembunuh. Lalu disiapkannya kamera untuk merekam penangkapan. Tahu bahwa ini akan jadi sebuah video ekslusif Rick meminta bonus. Sempat terdiam sesaat, Lou menyetujuinya. Sebuah pengambilan video berbahaya, berhasilkah?

Well, saya terpukau. Sebuah cerita yang sangaaaat bagus. Pantas sekali masuk best original screenplay. Seandainya menang, ya emang pantas walau jagoankua karya Wes Anderson. Akting Jake sangat keren, heran ga masuk nominasi best actor. Lebih bagus dia ketimbang Cooper. jadi benarkah cahaya akan lebih terang terlihat di malam hari?

Nightclawler | Director: Dan Gilroy |Screenplay: Dan Gilroy | Cast: Jake Gylenhaal, Michael Papajohn, Marco Rodriguez | Skor: 4.5/5

Karawang, 210215

(review) Unbroken: What A Waste Time Of Great Story

Butuh dua kali nonton ini film untuk menyelesaikannya. Pertama saat pulang kerja setelah Isya, saya tonton. Namun gagal, ga ada 30 menit saya tertidur. Kedua saat libur Sabtu kemarin, pagi-pagi bangun tidur langsung coba menikmatinya. Sukses sampai selesai walau dengan perjuangan 2 gelas kopi, durasi 2 jam lebih. Well, Sabtu dan Minggu pagi adalah waktu luang berhargaku dan saya membuangnya sia-sia kali ini. Unbroken adalah film yang membosankan.

Berdasarkan kisah nyata, Louis Zamperini (Jack O’Connel) adalah atlet Olimpiade yang wajib militer di Perang Dunia II. Film dibuka dengan sebuah serangan udara Amerika ke Jepang, lalu adegan kembali ke masa kecilnya. Menyaksikan lomba lari di bawah tribun penuh penonton. Louis dikira mengintip rok wanita, dan kepergok. Ketakutan dia lari terbirit-birit masuk ke lapangan lari dan diluar duga larinya lebih kencang dari pada para atlit cilik. Dari situ, Louis terlihat punya bakat untuk menjadi atlit.

Adegan berikutnya, dalam serangan udara pesawat Louis tertembak dan jatuh di samudra Pasifik. Yang selamat hanya 3 orang, namun terapung-apung di perahu karet. Louis, Mac dan Phil yang terluka di kepala mencoba bertahan hidup dari menangkap ikan, menjerat bangau serta menghemat persediaan air tawar. Hujan adalah berkah sekaligus musibah, air tawarnya menyejukkan dan bisa menambah persediaan namun bersamaan hujan dapat badai. Hari demi hari dilewati tanpa ketidakpastian. Perlu diketahui, sebelum mereka bertiga pernah ada yang bisa bertahan hidup terombang-ambing di atas samudra selama 23 hari. Dan bertiga mereka berhasil melewatinya. Sampai akhirnya salah satu dari mereka akhirnya menghembuskan nafasnya yang terakhir. Ini satu-satunya adegan yang membuatku menitikkan air mata.

Suatu hari, sebuah kapal perang Jepang menemukan mereka. Entah harus syukur atau sedih, berdua akhirnya jadi tawanan Jepang. Lalu film menyoroti kekejaman selama ditahan. Bersama tahanan lainnya, mereka mencoba bertahan hidup. Bagaimana akhir kisah Louis Zamperini berikutnya? Bagi masyarakat Amerika tentu tak terkejut akhir kisah ini, Louis ini legendaris sebagai atlit yang terjebak perang.

Dengan cast nyaris tanpa bintang, film ini flop sukses bikin menguap. Awalnya saya mau memberi nilai 1 bintang, namun 5 menit terakhir sungguh menyegarkan bahwa masih ada harapan di tengah keterpurukan. Apalagi saat diperlihatkan foto-foto asli Louis Zamperini sampai akhirnya dia membawa obor Olimpiade di Tokyo. Namun secara keseluruhan Jolie melakukan banyak scene kosong yang membosankan. Padahal screenplay oleh duo Coen bersaudara. Adegan saat di tahanan pun dibuat biasa, padahal Takamasa kabarnya sangat kejam. Dan nilai plusnya adalah O’Connel bermain memikat. Sayangnya hanya itu yang membuatku bertahan. Tagline: If you can take it, you can make it mungkin salah satu tagline terbaik 2014. Sama A moment of pain is worth a lifetime of glory yang catchy dan pas diteriakkan. Terkahir, saying sekali Jolie yang menahkodai film ini. Kisah yang bagus namun salah eksekusi. What a waste of a great story by Jolie, membuat saya berandai-andai sutradara yang lebih pengalaman yang membuatnya. Sayang sekali. Ada yang tahu arti judul unbroken ini? Saksikan sendiri ya, takut spoiler.

Unbroken | Directed by: Angelina Jolie | Screenplay:  Coen Brother | Cast: Jack O’Connel, Domhnall Gleeson, Garrett Hedlund, Jai Courtney, Takamasa Ishihara | Skor: 2/5

(review) The Imitation Game: A Great British Hero

Featured image

Ini film berdasarkan kisah nyata, saya belum tahu kisah Alan Turing sebelum menontonnya jadi ya bener-bener menikmati tiap detail yang disuguhkan. Film dibuka dengan setting tahun 1950an, sebuah laporan dari warga kepada polisi bahwa ada perampokan di rumah Alan Turing (Benedict Cumberbath). Namun setelah sampai di tempat ternyata Alan merasa ga kehilangan. Rumahnya memang diobrak-abrik seseorang tapi ga ada yang hilang jadi polisi diminta kembali saja ke kantor. Sang polisi curiga, pasti ada sesuatu yang disembunyikan. Lalu judul film muncul dan kisah ditarik ke belakang.

Alan adalah seorang ahli matematika yang melamar pekerjaan di pemerintahan Inggris sebagai pemecah kode. Terutama kode rahasia dari Negara Jerman, yang saat itu sedang digdaya dengan Hitler-nya. Dalam wawancara yang sepertinya akan gagal karena Alan tak bisa Bahasa Jerman, sambal bilang ini mungkin adalah wawancara tercepat dan memanggil Margaret, sang sekretaris untuk mengusirnya, Alan mengeluarkan kalimat sandi ‘Enigma’ yang membuatnya kaget, sehingga wawancara yang tadinya akan selesai akhirnya dilanjutkan. Enigma, kata ini akan muncul berkali-kali dalam film. Dalam tim pemecah kode menggunakan mesin Enigma, Alan yang terlihat kaku dan aneh memang kurang jiwa sosialnya. Dalam sebuah adegan, saat Alan diajak makan siang bareng dia pengen lanjut kerja, saat sudah pada mau berangkat, dia malah pesan makanan lain. Bener-bener freak..

Sampai akhirnya tim dirombak. Alan mengirim surat kepada PM Inggris, Churchill melalui Stewart Menzies (Mark Strong) sekaligus meminta dana yang lebih besar, yang kebetulan ke London. Alan punya hak penuh untuk menentukan tim, 2 orang dipecatnya. Padahal orang lebih senior, mereka marah. Tim bergejolak, namun Alan bergeming. Dibukanya lowongan di koran dengan sebuah teka-teki silang. Saat sudah berkumpul para kandidat, dan tes akan dimulai muncullah seorang wanita yang datang terlambat, satu-satunya kandidat wanita. Adalah Joan Clarke (Kiera Knightley) yang berhasil memecahkan soal kurang dari 6 menit. Dari sini saya sudah menduga, paling ini akan jadi pasangannya Alan.

Kisah lalu bolak-balik setting waktunya. Salah satunya adalah Alan yang masih SD, dia yang jenius dan unik dari yang lain sering di-bully. Saat tertekan dan sepertinya dia tak punya teman, muncullah Christopher Morcom (Jack Bannon) teman kelasnya. Dari situ mereka akrab. Dengan cerdas film ini ditampilkan hitam-putih untuk masa kecilnya. Christ yang suka kriptograph akhinya menularkan hobinya kepada Alan. Dari situ ada rasa cinta tak terucap, dilihat dari sorot matanya.

Tim pemecah kode setelah beberapa kali gagal, diancam akan dibubarkan karena tak kunjung membuahkan hasil. Alan dan teman-teman meminta tambahan waktu 4 bulan, kalau gagal silakan dihancurkan mesinnya. Stewart Menzies lalu memberinya waktu satu bulan. Dalam adegan romantis, Alan akhirnya melamar Joan (saya langsung teriak, “tuh bener kan”). Mereka tunangan, cicin yang diberikan Alan adalah kawat yang dia temukan di jas nya lalu melipatnya menjadi cincin. Saat waktu menipis, di sebuah pesta dansa Joan bersama teman wanitanya berkenalan dengan teman Alan. Lalu secara tak sengaja ketemu ‘momen ureka’ yang ternyata tepat.

Saya mencatat ada 3 adegan yang menyentuh. Pertama saat Alan dipanggil sang kepala sekolah untuk diberitahu sebuah kabar buruk. Saat itu Alan menampakan wajah kosong, sebuah kesedihan mendalam tak terucap. Kedua saat kode berhasil dipecahkan, saat tahu Jerman akan menyerang sebuah wilayah, rekan Alan berujar bahwa kakaknya ada di kota itu, saat akan dihubungi via telpon Alan melarangnya sampai berkelahi. Alan dianggap monster karena membiarkan saudaranya meninggal, namun dia juga benar karena kalau diberitahu maka nantinya Jerman akan mengubah kodenya. Sunyi dan meyayat hati, sambil mengelap darah yang keluar dari hidung Alan berujar: “Do you know why people like violence? It is because it feels good.” Dan yang ketiga saat pengakuan Alan kepada Joan, itu menyedihkan sekali. “Care for you. I never did. I just needed you to break Enigma. I’ve done that now, so you can go”. Tamparan yang pantas, namun saat narasi tulisan di ending saya turut prihatin atas jalan hidup yang Alan pilih.

Nah kalimat terakhir yang muncul: “Which they said known these days as computers” saya malah teringat pas kuliah di matakul “pengenalan dasar computer” ternyata Alan Turing pernah dibahas, walau sambal lalu. Berarti saya (seharusnya) tahu kisah ini. Duh! Dah tua, mulai pikun. Sama sih pendapat saya dengan pas tahu asal usul computer, rasanya Enigma machine/Turing Machine terasa berlebihan.

Terakhir, film biopic digarap dengan sangat bagus jelas pantas masuk Oscar. Benedict memang main apik, dari pesaing lain yang sudah kutonton, Steve dan Cooper, Benedict kini leading tapi ga tahu ya kalau The Theory of Everything dan Birdman kelahap, persaingan bisa bergeser. Sedang untuk Kiera saya rasa masih kurang. Well, Truly excellent film and definitely Oscar worthy material for both the film and the actors. The entire cast are amazing. We’ll see…

The Imitation Game | Director: Morten Tylum | Screenplay: Graham Moore | Cast: Benedict Cumberbath, Keira Knighley, Matthew GoodeRory Kinnear | Skor: 4/5

Karawang, 300115

(review) The Grand Budapest Hotel: A brilliantly entertaining fantasy outing

Featured image

Film kandidat best picture Oscar 2015 pertama yang saya tonton. Banyak daya Tarik dari film ini bagiku, jauh sebelum masuk nominasi. Saoirse, Wes, review bagus, bintang-bintang besar (nyaris semuanya bermain apik)  sampai judul yang sedap didengar. Namun baru sempat ketonton minggu lalu. Kita kupas satu-satu. Saoirse Ronan, semua filmnya saya coba tonton. Walau mayoritas subjektif dalam menilai, pertama kali lihat di film Atonement. Sejak itu saya tandai ini actress, terakhir saya lihat di film the Host yang kata teman-teman so so, tapi bagiku tetap memukau. Nama putri pertamaku Najwa Saoirse. Lalu Wes Anderson, semua filmnya bagus. Pertama lihat di Royal Tenenbaum yang gila, superb sekali. Terakhir film Moonrise Kingdom tentang pramuka yang memukauku. Lalu rata-rata teman bilang ini film bagus, dan benar saja akhirnya Wes masuk Oscar.

Film dibuka dengan sebauh adegan anak perempuan yang memberi karangan bunga di sebuah memorial Mr. Gustave, dibukanya sebuah buku berjudul The Grand Budapest Hotel, dan sang narrator mulai bersuara. Kisah bergulir mundur mempertemukan Zero tua (Tom Wilkinson) dengan seorang penulis muda (Jude Law) dengan background lucu Bill Murray yang cuek sebagai M. Ivan. Lalu kisah berjalan mundur lagi, dan kita sampai di sebuah hotel bergensi yang jadi judul film ini. Adalah Mr. Gustave (Ralph Fiennes) yang sedang mengantar pulang seorang janda kaya raya, Madame D (Tilda Swinton) pulang dari tempat menginapnya, didamping sang lobby boy Zero (Toni Revoloni), sampai di mobil sang lady berfirasat bahwa mungkin ini pertemuan terakhirnya, dia takut akan ada apa-apa. Namun Mr Gustave meyakinkannya. Setelah mobil keluar, kita diperkenalkan lebih detail dengan bintang utama Zero, bagaimana dia sampai terdampar di hotel ini. Setelah masa magang selesai dan interview singkat dia resmi jadi lobby boy.

Pada suatu pagi Zero yang mengambil koran untuk dibawa ke hotel terkejut saat dibacanya headline hari ini, Madame D meninggal dunia. Segera dia memberitahu Mr. Gustave. Bergegas berdua mereka ke rumah almarhum, di perjalanan kereta saat melewati perbatasan ada razia (di titik ini Wes dengan cerdas menarik benang merah di ending-nya). Saat penggeledahan, Zero dinyatakan illegal karena seorang imigran tak berijin yang bekerja di Negara tersebut. Sempat melawan, namun akhirnya Mr. Gustave terselamatkan oleh kepala polisi Henckels (Edward Norton) yang sudah dikenal dekat. Perjalanan dilanjutkan, sampai di rumah alm. Madame D sedang ada pembacaan surat wasiat oleh Deputy Kovacs (, dan mengejutkan Mr. Gustave karena sebuah lukisan tak ternilai harganya yang bergambar ‘seorang laki-laki remaja memegang apel / Boy with apple’ itu diwariskan kepadanya. Sang anak Dmitri (Adrien Brody) tak terima, terjadi baku hantam yang membuat gaduh ruang sidang melibatkan anak tangan Dmitri, Jopling (William Dafoe). Malamnya Mr. Gustave menjelaskan bahwa lukisan itu sangat mahal kepada Zero, dia penasaran pengen lihat. Ke lantai atas, setelah scene sunyi menatap keindahan lukisan, mereka memutuskan mencurinya. Dibantu Serge X (Mathieu Amalric) mereka kabur kembali ke hotel.

Sampai di hotel, berita kejutan datang. Alm Madame D ternyata setelah penyelidikan, dia dibunuh dengan racun. Berita buruknya, Mr Gustave jadi tersangka. Henckels yang memimpin penangkapan, saat adegan ini Edward Norton ekpresinya dapet banget. Di penjara, Mr Gustave punya banyak teman karena terkenal baik dan jujur. Grand Budapest Hotel tetap berjalan, Lobby Boy yang menjenguk Mr Gustave memberitahukan bahwa tersangka kini mengarah ke Serge X. Wah Mr Gustave kaget, dan yakin ini pasti ada konspirasi. Akhirnya bersama para napi pilihan, direncanakanlah sebuah pelarian dari penjara. Berhasilkah? Di mana posisi Saoirse Ronan dalam cerita ini? Bagaimana nasib Grand Budapest Hotel? Lukisan yang dicuri akhirnya ke siapa? Tonton sendiri ya…

Well, saat film akhirnya berakhir saya langsung berteriak bravo! Wes Anderson kembali memukau saya. Moonrise Kingdom yang tema nya ‘hanya’ pramuka saja saya kasih nilai 5/5 maka bisa jadi ini film klimax x to the max. Keren sekali. Khas Wes dimana kita disajikan cerita layaknya membaca buku, per bab. Tapi ini tingkatanya lebih tinggi, sangat tinggi, ya mungkin inilah saatnya Wes meraih Oscar. Sebelum menonton film pesaing saya langsung memutuskan inilah Film yang akan menang penghargaan tertinggi. Kalau bukan sekarang, kapan lagi? Inilah waktu yang tepat. Boy With Apple, Angkat topi semuanya teman-teman.

Oiya setting film ini adalah sebuah Negara fiktif Zubrowka mengingatkanku pada Negara di Eropa Timur yang bergolak di pertengahan abad 20. Salah satu momen yang membuat trenyuh adalah alasan Zero sampai di hotel tersebut. Pengen nangis rasanya, betapa perang begitu meluluhlantakan sendi-sendi kehidupan, termasuk pengaruh besar di ending cerita ini. Come on, give Mr Wes Oscar, please…

The Grand Budapest Hotel | Director: Wes Anderson |Written by: Wes Anderson, Stefan Zweig | Cast: Ralph Fiennes, F Murray Abraham, Mattheiu Amalric, Adrien Brody, Williem Dafoe, Jude Law, Saoise Ronan, Bill Murray, Edward Norton, Tida Swinton, Tom Wilkinson | Skor: 5/5

Karawang, 210115