Best Films 2021

“Santai saja tak usah teriak-teriak” – Quote of the year dari Seperti Dendam Rindu Harus Dibayar Tuntas by Edwin

Dari perang antar genk hingga burung yang tertidur, dari bu-ibu vakansi mengenang masa lalu hingga kesatria merenung, dari remaja melawan tradisi hingga pahit manis asmara, dari wanita labil pencarian jati diri hingga perjalanan kapsul ke angkasa, dari istri yang kesepian ditinggal mati mendadak suami hingga perjalanan suami yang kehilangan istri yang amat dicintainya. Tahun 2021 yang merentang panjang.

Ini adalah tahun keenam saya buat daftar 14 film terbaik. Masih nyaman dan konsisten. Tahun 2021 menonton 101 film, 2022 so far 24. Total film tahun 2021 yang selesai kutonton 55.

Inilah film-film terbaik 2021 versi LBP (Lazione Budy Poncowirejo):

#14. The Green KnightDavid Lowery                                                  

Ini tak seperti yang kita kira, pace-nya lambat dengan iringan musik sendu. Tentang pangerang yang melalangbuana memenuhi takdirnya. Dengan banyak simbolisasi, bait-bait puisi, fantasi dengan mantra di setiap benang rajutan kain pelindung, danau tak berbatas, hantu jelmaan, raksasa melintas, hingga metafora masa. Waktu bisa dilipat hingga ribuan tahun dalam sekejap. Pemenggalan kepala jadi sejenis ritual penting, keampuhan sihir dipertaruhkan. Drama fantasi sejati. Rapalan sihirnya sangat akurat, puitik, dan eksak, hanya mengizinkan pemegang kekuatan yang layak menerima, tidak lebih sedikitpun.

“Aku hanya pengelana tersesat. Mencari tempat istirahat malam ini.”

#13. The Lost DaughterMaggie Gyllenhall

Bagus banget. Alurnya sangat lambat, tapi sangat patut dinanti hingga tikungan terakhir. Meskipun banyak dialog sampingan yang melenceng dari inti film, kita tahu ini film Oscar, kita harus menyimak dan mengayaknya untuk memperoleh butir-butir fakta yang bisa mengungkap benang cerita. Kesabaran itu terbayarkan. Iya, Jessie Buckley sangat cantik, tapi hiks, ia juga jahat. Olivia Colman memang sudah kelas aktingnya, udah level tinggi. Cuma senyum kecut, atau meringis pamer gigi kelinci aja bisa bikin meleleh. Mereka jadi duo Leda, keduanya sangat pas dan memukau. Namun Sang juara bagiku adalah Maggie Gyllenhaal. Adaptasi cerita ini berhasil bermain-main dengan konteksnya. Suatu hari ia bakalan dapat piala Oscar untuk bidang sutradara. Catet ya. Mencipta film alur lambat penuh pesan moral, dengan permainan tempo yang ciamik seperti ini, sangat sulit. Rasanya The Lost Daughter laik dapat lebih dari tiga nominasi.

“Saya adalah bunda yang tak wajar.”

#12. After Love Allem Khan

Kesedihan terdalam adalah mengingat kebahagiaan masa lalu. Cerita cinta yang hilang dan respon menghadapinya. Drama dengan kekuatan akting dikedepankan, karena ceritanya sederhana, kalau dibagi dalam babak ada tiga: kehilangan, pencarian dan penemuan fakta, legowo. Dunia duka dengan segala isinya. Kematian mendadak orang terkasih memicu tanya beruntun saat menemukan isi chat mesra di HP almarhum. Menemukan sebuah kartu identitas wanita lain diselipkan dalam dompet, dan inilah inti dari After Love, perjalanan menemukan jawaban kehidupan lain sang suami. Ini kisah tentang tautan dua wanita dalam satu hati lelaki.

“Bersamaku membuatnya merasa menjadi suami yang baik untuk orang lain. Ini membuatku sedih”

#11. West Side StorySteven Spielberg

Tawuran pemuda. Pertama yang terlintas saat adu pukul di cat tembok itu bukan seni musiknya, bukan pula pamer tari di jalan, tapi malah gerombolan Pemuda Pancasila (PP), GMBI, Gibas Betawi Rempug dan sejenisnya. Tawuran dan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) adalah seperangkat persoalan dan efek samping idealisme salah kaprah, persoalan ini jauh lebih rumit daripada narasi asmara yang dibawakan. Kalian kira seusai para korban berjatuhan, mereka akan merenungkannya mendalam, lantas esok berdamai? Oh tidak, ini adalah tradisi, kebiasaan, harga diri, (maaf) uang, dan tak peduli ada di dunia Barat atau di kota-kota Jabar, tawuran akan selalu ada. Kau tidak mungkin bisa batuk di sana tanpa membuat tiga orang lain tertular. Akar tradisi ini sungguh kuat.

“Di kota ini penuh dengan keburukan, binatang-binatang malang seperti kalian?”

#10. Seperti Dendam Rindu Harus Dibayar TuntasEdwin

Semua hal bisa dibuat menjadi dongeng. Ini salah satunya. Mencerita masa lalu, selalu nyaman. Kita bisa menelusuri masa itu di kepala dan mempelajarinya seperti di galeri seni yang penuh dengan instalasi video. Memutar memori, menuangkan dalam tulisan dengan berbagai modifikasi diaduk fantasi, lantas menjelma film. Ini adalah kisah tentang cinta, kerinduan, dan dendam serta burung yang tertidur terlalu lama. Cerita keren adalah cerita yang mampu bolak-balik menyeberangi batas antara keremehtemehan dan kekacauan, antara hal gila dengan hal biasa.

#9. OxygeneAlexandre Aja

Film berpenampilan satu orang, yang suka film mikir harusnya suka. 1,5 jam menonton cewek rebahan pening pecahkan teka-teki dengan oksigen terbatas. Mengambil setting hanya satu tempat memanfaatkan ruang gerak sempit hanya dalam tabung, jelas mengingatkan Buried. Perjalanan nun jauh ke atas sana lalu kerusakan terjadi, jelas menautkannya pada Passenger. Scifi dengan klona demi menyelamatkan umat manusia di luar angkasa, jelas sekali terinspirasi Moon, mati satu tumbuh seribu. Ini adalah kisah fantasi, menanam ingatan mengembangbiakkan makhluk terancam segera punah, dan sesak napas tak terkira. Segala sesuatu yang tampak begitu infantil, begitu jauh dari realita.

“Aku adalah kau. Aku adalah kau di dalam bahaya.”

#8. Sweet and SourKae-Byeok Lee

Setiap bentuk rasa frustasi, setiap akibat dari kepuasan naluriah yang dihalangi, atau yang mungkin diakibatkan, adalah berada dalam pemuncakan rasa bersalah. Waktu tak bisa diputar balik, tapi cerita bisa kan? Penyesalan selalu di akhir, kesalahan demi kesalahan diberbuat manusia, yang terlindas waktu tak bisa diubah. Bertabrakan menjadi sangat aduhai jika terjadi di bandara, dalam posisi lari mengejar wanita yang sama. Ini masa lalu, ini masa kini. Lantas masa depan apa yang lebih menawan untuk dijalani? Harga yang mesti dibayar demi kemajuan peradaban kita adalah hilangnya kebahagiaan melalui pemuncakan rasa bersalah.

“Jika tertinggal taksi, kau bisa menunggu yang berikutnya. Tapi jika kehilangan seseorang, maka sampai situ aja. Aku akan merindukanmu…”

#7. Yuni Kamila Andini

Menyenangkan menyimak puisi dalam bentuk visual audio. Puisi itu menjelma filosofi yang samar-samar dalam benak semua orang jadi beberapa baris kalimat ringkas yang bermakna, bermanfaat, dan siap dipraktikkan. Film ini, dalam pengandaianku seolah menggambar menggunakan angka-angka, rumit sekaligus seru. Pridom abis!

“Perempuan harus mahir di dapur, di kasur, dan pakai pupur…”

#6. Last Night in SohoEdgar Wright

Tentang gadis desa Cornwall yang melanjutkan sekolah design ke kota London untuk meraih impian. Memiliki masalah mental sering melihat penampakan, ditinggal ibunya bunuh diri sejak usia tujuh tahun. Dibesarkan dengan kasih sayang nenek. Dengan sering wanti-wanti untuk jaga diri, waspada di kota besar banyak setannya, selalu menghubungi rutin, dst. Terdengar klasik? Ya, tapi film menjelma gila saat hantu-hantu manusia tanpa wajah tahun 1960-an bermunculan, dan penyelidikan membuahkan kejutan.  

“A murder in the past. A mystery in the future.”

#5. EternalsChloe Zhao

Dengan segala hormat, kali ini Marvel benar-benar menaikkan tensi ke area dimensi tak berbatas. Melintas semesta, jangkauannya sudah bukan New York lagi, dramanya bukan sekadar Bumi dengan segala isinya, kali ini menantang Sang Pencipta. Hitungannya bukan tahun, atau bulan, tapi sudah abad. Itupun ribuan abad lampau. Para penjaga bumi mendapati tugas berat setelah tahu bahwa misinya kini malah tak memihak penghuninya. Dilema kesetiaan pada sang pencipta, ataukah melawan tangguh untuk kelangsungan umat?

“Jika kau mencintai sesuatu, kau melindunginya. Itu hal yang paling alami di dunia.”

#4. The Power of the DogJane Campion

Luar biasa. Jangan remehkan orang yang terlihat lemah. Kita tak tahu apa potensi yang bisa dikembangkan, air yang tenang lebih berbahaya ketimbang riak alir berisik. Ini film keluarga, bagaimana bertahan hidup di tengah teriknya mentari di rumah peternakan. Isu-isu berkembang lewat hembusan angin. Pohon-pohon jadi saksi perbuatanmu. Beberapa hal mungkin perlu disangkal, tapi buat apa.

“Selamatkan jiwaku dari pedang, dari cengkeraman anjing-anjing.”

#3. King RichardReinaldo Marcus Green

Ayah selalu mencintai anak perempuannya lebih daripada ibunya. Bikin film biografi tuh seperti ini, sodorkan hal-hal yang tak diketahui khalayak umum. Aduk emosi penonton dengan curang. Kalau diberi buku tulis, jangan menulis mengikuti garis, bikinlah tulisan miring, kalau perlu bukunya dibalik, kertanya disobek-sobek, lalu tulisannya dipecah, sehingga pembaca tak langsung paham. King Richard benar-benar mengaduk-aduk emosi. Salut. Bisa-bisanya Will Smith menemukan naskah cerita sekeren ini.

“Kau akan menjadi yang terhebat sepanjang masa. Bagaimana ayah tahu? Karena ayah sudah merencanakannya.”

#2. The Worst Person in the World Joachim Trier

Ini jelas bukan film yang sekadar Oke, ini film adalah luar biasa. Seusai nonton seperti ada rasa yang mengganjal, ada yang meresahkan, tapi yang meresahkan itu memang sudah berlalu. Ya seperti waktu, kita sudah menjalani, lantas kita merasa ada yang salah di masa lalu, keputusan-keputusan dan tindakan kita salah, seperti kejahatan atau perbuatan yang menyakitkan orang lain yang terlanjur dilakukan. Namun rasa itu terdistorsi, seolah gumam, “ya mau gmana lagi? Setiap perbuatan ada konsekuensinya.” Nah seperti itulah perasaan saat credit title muncul, ada efek yang menggelenyar setelahnya, penonton tak dibiarkan tenang, penonton bahkan kena beban, seolah merasa kasih andil kesalahan, feminism kebablasan? Ataukah egoism yang membuncah? Film ditutup menimbulkan perasaan kacau, saya merasa seolah-olah turut melakukan kejahatan.

“Aku benci mendengarnya, tapi bisakah kau bilang bahwa aku akan menjadi ibu yang baik?”

#1. Drive My CarRyusuke Hamaguchi

Perbuatan selalu lebih banyak pengaruhnya daripada kata-kata, tapi bagaimana kalau kata-kata itu dialirkan dalam rengkuhan penuh cinta seolah langsung ditancapkan ke dalam pikiran? Kebenaran itu mengalir deras, dan ia menginginkan seluruhnya. Pengaruhnya tentu begitu tinggi, hingga hak-hak kita diabaikan dengan sukarela. Drive my Car adalah film dengan penerungan mendalam. Kata-kata dipilah dan dipilih sehingga penuh intimidasi tersirat. kata-kata membuncah, digurat dengan pena tajam, dipikirkan dengan sungguh-sungguh. Disajikan dalam mangkuk emas, citarasa sinema tiada dua.

“Jika aku hidup normal, mungkin aku akan jadi Schopenhauer atau Dostoevsky yang lain.”

Karawang, 310321 – Eagles – Hotel California

Happy Birthday Winda Luthfi Isnaini 16 tahun.

The Eyes of Tammy Faye: Keserakahan adalah Binatang yang Sangat Aneh

“Ini belum berakhir, sampai semuanya berakhir.” – Tammy Faye

Luar biasa. Riwayat hidup manusia dibuat dengan memesona, beginilah sebuah biografi seharusnya disajikan. Runut dan enak dilihat. Seorang pengabar Injil, bersama suaminya mengumpulkan banyak dana, lantas disalahgunakan, dihukum, semua haknya dilucuti. Di titik terendah, ia tetap percaya Tuhan masih bersamanya. Seperti kutipan di atas, semuanya baru berakhir kalau benar-benar sudah berakhir. Dan Jessica Chastain amat sangat layak menang Best Actress. Piala yang sudah dinanti-nantinya itu akhirnya tergapai juga.

Tammy Faye kecil (Chandler Head) dididik secara Kristen taat sejak kecil. Ibunya (Cherry Jones) adalah tim penyanyi gereja. Ia sudah tertarik terlibat dalam naungan keagamaan, ia bisa bernyanyi bagus, dan dengan ketekunan orangtua, ia berhasil meujudkan mimpinya.

Perkenalan dengan pelayan restoran Jim Baker (Andrew Garfield) saat ia bekerja di butik mencipta keserasian. Setahun setelah menikah mereka pindah kota dan mulai misi penyebaran iniil. Keduanya lantas merintis pertunjukkan talkshow PLT Club yang sukses luar biasa. Bagi mereka jadi pendakwah adalah panggilan hidup. Mereka juga mengumpulkan dana jamaah untuk digunakan sebagai dana amal. Lihat betapa mudahnya umat dengan mudah memberikan uangnya atas nama agama. Kesuksesan pengumpulan dana di awal itu memberi konsekuensi lain. Sesudahnya uang datang bagaikan gelombang pasang, meminta jamaah melipatgandakan, meminta jamaah sedekah sebanyak mungkin. Nah, di sinilah mereka terpeleset. Godaan uang besar, keserakahan adalah binatang yang sangat aneh.

Pendeta senior Jerry Falwell (Vincent D’onofrio) yang tahu banyak hal membocorkan penyalahgunaan dana amal. Seorang reporter diminta bungkam atas sebuah kasus miring Jim. Dan puncaknya, dakwaan berat menimpa suaminya sehingga memaksa masuk bui. Runtuh sudah tatanan bangun kehidupan agamis mereka.

Lantas saat sudah dititik terendah, bagaimana bisa Tammy masih bisa meyakini hal-hal esensial menyangkut kepercayaan? Bagaimana ia bangkit? Selembar foto mengatakan, kau bahagia, dan ingin orang lain menangkap momen itu. Selembar foto mengatakan, kau tampak cemerlang sehingga orang lain bisa melihat segalanya agar bisa datang dan menikmati penampilan. Tammy Faye menutup layar dengan sempurna, ditolak program acara tv tak serta merta menutup peluang lain. Selembar foto closed-up itu, ah masih ada yang membutuhkannya. Suara telepon yang bilang, dulu kamu baik dan ia berniat menggandengnya lagi, adalah suara malaikat putih. Kebaikan yang ditanamnya di masa lalu, kini bergema untuknya.

Pertama yang terlintas di pikiranku justru adalah penceramah lokal yang gemar berinvestasi dengan kedok sedekah. Yusuf Mansur berhasil menjaring uang umat bernominal besar, dilaporkan berkali-kali ke kepolisian, coba diseret atas tuduhan penyalahgunaan dana, hingga kedok investasi bodong yang terkuak. Nyatanya, ia tak pernah tinggal di jeruji besi. Entah ilmu apa yang dipakai, ia benar-benar tangguh dan selalu lolos. Entah budaya kita yang mudah memaafkan, ataukah benar-benar ia bersih? Yang jelas kehidupan Amerika yang liberal berhasil menyeret pria agamis Jim lima tahu penjara. Jim adalah orang besar dan sangat peduli dengan bagaimana ia harus dikenang. Tulisan di akhir film makin mengukuhkannya. Dosa-dosanya sudah ditebus di bui.

Kedua, saya langsung browsing Wikipedia kehidupan Tammy Faye. Ternyata ia orang besar, menulis biografinya, penyanyi dengan 16 album! Musik rejili yang mungkin saja pernah muncul dan terlintas akhir pekan di televisi tahun 1990-an di RCTI selepas acara Planet Football. Nyanyian kristiani yang pernah sesekali tak sengaja kulihat.

Ketiga tentang kehidupan glamor selebrita. Saat kamera menyorot mereka tampak tetap optimis, menyampaikan terima kasih sama orang-orang yang tetap percaya pada mereka, meminta maaf bila terjadi kesalahan, dan mencoba tetap tegak. Lalu saat kamera mati, tampaklah aslinya, berdua sedang dirundung kepanikan, kalut kesalahan yang terlanjur dilakukan, konsekuensi dihukum. Bersikap wajar adalah sesuatu yang mereka lakukan saat dalam sorotan, namun gesture dan gerakannya sama sekali tak wajar hanya sekian detik setelah off. Ya, ketakutan terbesar adalah apa yang mungkin mereka alami esok hari. Mereka tampak begitu menyesal sampai-sampai penonton merasa kasihan.

Apakah hal-hal seperti ini juga terjadi di kehidupan nyata? Apakah artis-artis yang tampak ceria dan bahagia di tv itu juga menampakkan kesedihan saat tak ada sorotan kamera? Orang-orang yang tiap hari kita tonton di layar, jugalah warga biasa yang pusing akan rutinitas.

Tammy Faye tersenyum dengan kombinasi emosional melankolis. Sesekali tertawa masam, riasannya tampak berlebihan, ia bisa memainkan suara berbeda: berat dan riang bergantian, dan setelah lama vakum benyanyi ia kembali. Terlihat gugup, dan ia mengakui. Penonton tak merespons, tetap diam seolah bertanya ‘bisa apa dia di atas panggung?’ Sebuah akhir yang manis dan pantas disampaikan. Tepuk tangan yang paling meriah untuk Jessica.

The Eyes of Tammy Faye | 2021 | USA | Directed by Michael Showalter | Screenplay Abe Sylvia | Cast Jessica Chastain, Andrew Garfield, Cherry Jones, Vincent D’onofrio, Chandler Head | Skor: 4/5

Karawang, 300322 – Image Dragon – Believer

Manajemen Strategik Koperasi

Bagi saya yang awam koperasi, dan sedang belajar tentang koperasi, buku umum seperti ini sangat bermanfaat. Dasar-dasar manajemen yang bisa dijadikan pijakan untuk mengarungi kegiatan. Kebetulan, saya ditunjuk jadi pengawas koperasi karyawan, jadi sedang mendalami teori perkoperasian. Anggota adalah puncak tertinggi pengambil keputusan, dan itu baik.

Saking banyaknya ilmu yang perlu diserap, saya ketik ulang beberapa poin yang menarik. Per bab per tulisan. Bagus untuk dibaca-baca lagi, bagus untuk dibagikan di blog, bagus untuk dipelajari bersama, belajar bersama tentang koperasi. Berikut ketikan ulang inti sari buku ini. Semoga bermanfaat.

#1. Penemuan Kembali dan Revalitasi Kaidah-Kaidah Koperasi dalam Usaha Mencapai Keunggulan Kompetitif by Prof. Dr. H. Yuyun Wirasasmita, M.Sc

Koperasi berlandaskan dasar-dasar self-help (menolong dirinya), self-relief (pecaya diri), self-management, self-responsibility (bertanggung jawab atas diri sendiri), sehingga kaidah koperasi efektif secara keseluruhan dan khususnya pelayanan anggota dapat dicapai.

Efisiensi/keunggulan biaya pada umumnya dipicu karena skala ekomonis, efisiensi biaya transaksi, spesialisasi, efisiensi pengelolaan, proses pembelajaran, dll.

Mendorong amalgamasi untuk koperasi kecil yang tidak ekonomis.

Mendorong kemitraan/aliansi strategic/jaringan usaha.

Menerapkan kaidah koperasi yaitu keunggulan biaya, pelayanan, fokus.

Kebijakan merger/amalgamasi.

Kebijakan promosi anggota: hubungan antara koperasi dengan anggota tidak berdasarkan hubungan pasar, tapi lebih berdasarkan hubungan koperasi sehingga barang/jasa yang dihasilkan untuk anggota didesain untuk pemanfaatan, bukan untuk mengambil keuntungan sebesar-besarnya.

Selalu mengidentifikasi kepentingan (felf needs) anggota, sehingga barang-barang/jasa koperasi selalu sesuai dengan kebutuhan anggota, merupakan usaha yang dapat menjaga keunikan barang/jasa koperasi para anggota dari waktu ke waktu sesuai perubahan/perkembangan pasar.

Kebijakan uji pasar secara teratur adalah untuk membandingkan harga dan kualitas barang/jasa koperasi dengan barang/jasa yang ditawarkan oleh badan usaha non-koeprasi. Koperasi didesain untuk menghasilkan barang/jasa yang relative lebih murah dari harga pasar, berdasar kualitas yang disetujui oleh para anggota.

Salah satu indikator terjadinya distorsi menfaat adalah berkurangnya partisipasi anggota.

Persayaratan-persayaratan yang diinginkan anggota dipenuhi oleh koperasi, demikian juga persyaratan yang diinginkan oleh koperasi dipenuhi oleh anggota.

#2. Menajemen Strategik Pelayanan Kepada anggota Koperasi by Prof. Dr. H. Sutaryo Salim, SE.

Pengurus dan pengawas berkewajiban untuk memberikan pelayanan berkualitas (servequal) sebaik-baiknya kepada anggota ialah bersikap WIRA Koperasi agar pengadaan jumlah anggota mencapai optimum, pengetahuan, ketrampilan dan kemampuan usaha meninggal melalui program pengembangan, pendidikan, dan pelatihan.

Dengan kesejahteraannya, menjaga agar turn over anggota seminimal mungkin.

Masa depan koperasi sebagai suatu badan usaha yang diharapkan menjadi soko guru perekonomian seperti amanat konstitusi Negara (UUD 45) sangat ditentukan oleh mampu tidaknya kemandirian pelaksanaan tanggung jawab. Sebagai badan usaha, ketangguhan koperasi diukur oleh kemampuan mengembangkan dan menguasai pasar. Koperasi harus bisa memberi alternative rasional bagi pelanggannya (anggota) melalui kebijakan insentif usaha maupun perbaikan teknis pelayanan pelanggan.

Segitiga C strategi: Cooperative; customer; competitor

Parasuraman menyatakan bahwa terdapat lima dimensi kualitas pelayanan (servequal) taitu: Reliabilitu (keandalan); Responsiveness (daya tanggap); Assurance (keterjaminan); Empathy (empatri); dan Tangible (Leberwujudan fisik).

Semakin besar kesenjangan semakin besar pula ketidakpuasan.

Terciptanya loyalitas dan membentuk suatu rekomendasi dari mulut ke mulut (word of mouth).

Menurut Hunger, David J, dan Thomas L. Wheelen, manajemen strategik terdiri 4 dasar pokok: Mengamati lingkungan (environmental scanning); penyusunan strategik (strategic formula); pelaksanaan strategi (strategic implementation); dan evaluasi/control.

Bersifat asih, asah, dan asuh trehadap anggota.

WIRA Koperasi: Wujud, Intrese, Ramah, Asih, dan Kepercayaan.

Kemampuan melaksanakan strategi lebih penting daripada kualitas strategi itu sendiri.

Keanggotaan bersifat terbuka, sukarela (bebas) dan demokrasi, maka anggota mmepunyai hak untuk memberikan informasi suara (voice), vote, threats bahkan exit apabila terjadi penyimpangan dari strategi, sehingga sudah tidak sesuai yang diharapkan, oleh karenanya pengurus ‘terpaksa’ untuk mengadakan penyesuaian.

Anggota sebagai pemilik dan pelanggan mempunyai posisi kekuasaan tertinggi dalam koperasi, mereka mendirikan dan mengadakan perusahaan koperasi.

#3. Manajemen Pelayanan Strategik Koperasi by Dr. H.R.M. Ramudi Ariffin, SE.M.S.

Tujuan universal koperasi adalah ‘mempromosikan anggita’ dan di Indonesia diterjemahkan menjadi ‘meningkatkan kesejahteraan anggota’. Dengan demikian peningkatan kesejahteraan anggota menjadi kriteria pokok dalam mengukur tingkat keberhasilan koperasi.

Anggota koperasi dikategorikan dalam dua kelompik besar, yaitu produsen dan konsumen, sedangkan pendapatan anggota dikategorikan berbentuk pendapatan mominal dan pendapatan riil.

Koperasi adalah badan usaha yang didirikan, dimodali/dibiayai, dikelola, diawasi, dan dimanfaatkan sendiri oleh para anggota.

Pola dasar pengelolaan koperasi meliputi tiga hal, yaitu kepentingan ekonomi anggota, manajemen koperasi dan program pelayanan.

Keputusan-keputusan operasional yang diambil oleh manajemen koperasi harus sesuai dengan kebutuhan nyata dari rumah tangga anggota.

Tugas anggota pertama turut serta mengambil keputusan strategis koperasi, sedang keputusan operasional dapat saja diarahkan kepada manajemen koperasi, kedua memodali/membiayai koperasi agar koperasi dapat menjalankan tugas-tugasnya sesuai keputusan rapat, ketiga mengawasi atau mengendalikan jalannya koperasi agar tetap berada pada jalur kepetingan ekonomi anggota sesuai keputusan yang ditetapkan bersama.

Yuyun Wirasasmita menyatakan bahwa mode of production and cost di dalam koperasi terjadi karena pencapaian skala ekonomi, pengurangan biaya transaksi, peningkatan posisi tawar, definisi informasi, dan peningkatan produktivitas.

Koperasi memiliki karakteristik khusus dan berbeda dengan berbagai bentuk usaha kapitalistik.

Pengurus hanya menjalankan fungsi pengorganiasaian, sedangkan fungsi usaha diserahkan kepada manajer profesional yang diangkat.

#4. Pemberdayaan Koperasi Melalui Pengyatan Manajemen Pemasaran Strategik by Dr. Hj. Dwi Kartika Yahya, SE. Spec Lict.

Lloyd L. Byars menyatakan bahwa strategi adalah penentuan dan evaluasi terhadap alternative yang tersedia bagi suatu organiasai dalam mencapai tujuan dan misinya. Dengan demikian strategi merupakan setiap kesatuan rencana yang menyeluruh untuk mencapai misi dari tujuan organiasai.

Menurut Evert Gummesson analisis situasi meliputi tiga tahap: tahapan internet, tahapan intranet, dan tahap extranet.

#5. Manajemen Pemasaran Strategik Koperasi bty Ir. Slamet R. Bisri, MS.

Apabila falasafah dan idiologi koperasi tidak banyak berubah selama 100 tahun terakhir, manajemen bisnis justru mengalami perubahan yang sangat besar.

Dalam hal pemasaran, koperasi justru secara konseptual sudah sesuai dengan pendekatan pemasaran strategik, kelemahannya justru dalam hal koeprasi kurang mengenali keunggulannya sendiri, padahal perusahaan non koperasi menggunakan cara koperasi.

Igor Ansoff menyatakan upaya-upaya untuk mencapai tujuan tersebut didasarkan pada suatu strategi umum, disebut The Common Thread. Robert E. Word tahun 1992 menyatakan kegiatan usaha seperti halnya perang,… jika strategi umumnya betul, kesalahan-kesalahan yang bersifat taktis dapat terjadi tetapi perusahaan tetap dapat berhasil. Menurut Henry Mintzberg ada tiga macam cara menyusun strategi: entrepreneurial, adaptif, dan perencanaan.

Entrepreneurial cocok untuk pemimpin yang kuat yang dimotivasi oleh tujuan pokok pertumbuhan konstan. Adaptif dilakukan berupa reaksi terhadap lingkungan yang berubah. Kemajuan terjadi perlahan dan terputus-putus, dilakukan biasanya jika tidak ada pemimpin yang kuat. Cara perencanaan kegiatannya didasarkan pada prosedut yang sistematik.

Mestikpun anggota koperasi merupakan captive market perlu juga memperoleh informasi, di sisi lain, pelaksana di koperasi kurang mengenal jati diri organiasai koperasi sehingga justru menjadi pengekor cara-cara pemasaran bentuk perusahaan lain.

Secara teoritis harga di koperasi dapat rendah karena adanya ecomonics of scale, keberhasilan ini mutlak tergantung pada profesionalisme manajemen.

#6. Manajemen Keuangan Strategik Koperasi by Dr. Sumarno Zain, SE, MBA.                             

Ciri usaha koperasi adalah prinsip identitas di mana pelanggan adalah juga pemilik. Keuntungan dari ciri usaha ini adalah mengurangi kesenjangan informasi serta biaya transaksi.

Manajemen keuangan berkaitan dengan bagaimana menarik dana (financing) dan menggunakannya untuk memperoleh assat (investment) yang diperlukan dalam oeprasi oerusahaan. Secara normative tujuan pengambilan keputusan dalam manajemen keuangan adalah mekasimalkan kekayaan perusahaan.

Jadi dalam pendanaan ini ada dua masalah. Pertama, apakah akan digunakan dana dari kreditur dan seberapa besar sebaiknya pinjaman tersebut. Masalah ini dikenal sebagai masalah struktur modal. Kedua, apakah dana dari hasil operasi akan ditanamkan kembali untuk keperluan usaha atau dikembalikan kepada pemilik. Masalah ini biasanya disebut kebijakan deviden.

Koperasi tidak menerbitkan saham yang diperdagangkan di pasar modal, sehingga tidak ada harga saham yang dapat dijadikan sebagai tolok ukur.

#7. Manajemen Strategik Keuangan Koperasi by Sugiyanto, SE,M.Sc.

Koperasi dimiliki oleh anggota yang bergabung atas dasar sedikitnya ada satu kepentingan ekonomi yang sama.

Koperasi didirikan dan dikembangkan berdasarkan nilai-nilai percaya diri untuk menolong dan bertanggung jawab kepada diri sendiri, kesetiakawanan, keadilan, persamaan dan demokrasi.

Penilaian untuk investasi pada aktiva tetap disebut dengan capital budgeting yang kemudian lebih dikenal dengan istilah studi kelayakan, baik untuk investasi baru, investasi pengembangan atau investasi penggantian aktiva tetap, dengan mempertimbangkan return yang akan diterima dan risikonya.

Koperasi berkaitan dengan kemampuan pengelola dalam mengoptimalkan perolehan sumber dana dan penggunaannya.

#8. Manajemen Sumberdaya Manusia Strategik Koperasi by Drs. Oman Hadipermana

Kata pendidikan sebagai istilah kultural, sedangkan kata-kata Sumber Daya Manusia dipandang sebagai istilah ekonomi. Tetapi konsep yang terletak dibalik kedua kata-kata ini sama, yaitu penggalian dan pemanfaatan potensi-potensi (kekayaan) yang terdapat dalam diri manusia…

Kemampuan manusia itu sangat luas. Penemuan ilmiah pengetahuan menunjukkan bahwa otak manusia mempunyai ocadangan yang sangat besar.

Potensi manusia seluruhnya adalah Sumber Daya Manusia.

Setiap pekerjaan mempunyai dua aspek: teknologi dan manusia.

Tujuan utama pengembangan SDM adalah untuk membantu orang-orang dalam organisasi untuk menghadapi tantangan-tantangan yang ditimbulkan oleh teknologi dan perubahan lainnya, untuk menyesuaikan diri pada persyaratan-persayaratan baru dan mencapai tingkat-tingkat kinerja yang diperlukan untuk tetap hidup dan tetap tegak untuk bersaing.

Sumber daya atau potensi manusia berupa mental, fisik, pengetahuan, pengalaman dan ketrampilan yang dimiliki.

Organiasai berbeda (politik, ekonomi, sosial, budaya, maupun pertahanan dan keamanan) akan memerlukan SDM yang berbeda.

Manajemen Strategik Koperasi | By (editor) Prof. Dr. Hj. Tati Suhartati Joesron, Se, MS | Edisi pertama, Cetakan pertama, 2005 | Penerbit Graha Ilmu | xii + 116 hlm, 1 Jil.: 23 cm | ISBN 979-756-029-4 | Skor: 4/5

Karawang, 270122 – 180322 – 290322 – Boyzone – Key To My Life

Thx to Ade Buku, Bdg

Prediksi Oscars 2022: Nyupir

Izin cuti besok sudah kukantongi. Ini akan jadi Oscar ke-13 yang kutonton secara beruntun. Live di Disney +. Seperti biasa saya akan menebak 14 kategori, kategorinya bebas sesukaku. Tahun ini saya berhasil melahap 21 film Oscars sebelum pengumuman. Angka yang sangat tinggi walaupun di antaranya kukebut dalam dua minggu terakhir. Penurunan satu film dari tahun lalu. Sudah dua per tiga, jadi angka yang cukup untuk memainkan ramalam. Mari kita lihat…4. Animated feature film – Encanto

#14. Animated feature filmEncanto

Alasan: Raya bagiku film ngantuk, Flee tak cukup kuat.

Tiga film yang kunikmati, Encanto menawarkan hiburan yang sesungguhnya. Secara cerita mungkin biasa, tapi secara hiburan benar-benar fresh. Kebetulan timing-nya pas, Minggu sore, menit-menit akhir masa liburan.3. Actor in a supporting role – Kodi Smit-McPhee (The Power of the Dog)

#13. Actor in a supporting role – Kodi Smit-McPhee (The Power of the Dog)

Alasan: Transformasi singkat yang mengagumkan.

Semua mata tertuju pada Troy, tapi bagiku lebih memesona akting pemuda lugu yang berubah ditempa lingkungan, dan seorang guru yang awalnya melecehkan. Lelaki lembut berkekuatan dahsyat.2. Actor in a leading role – Andrew Garfield (tikc, tick… BOOM!)

#12. Actor in a leading role – Andrew Garfield (tick, tick… BOOM!)

Alasan: Musisi yang terluka, ditampar kerasnya kehidupan

Antara dia dan Will Smith, tapi saya lebih suka sang komposer musik yang gagap, gemulai, marah akan kehidupan. Film yang berhasil diangkat oleh satu aktor. Belum lihat Denzel, yang jelas bukan Javier Bardem.

#11. Actress in a supporting role – Ariana Debose (West Side Story)

Alasan: Ini sih locked. Terlalu unggul.

Ada dua adegan yang bernilai piala. Pertama saat suaminya dipastikan terbujur di kamar mayat, kedua saat ia menantang di kandang macan. Ia memberi ultimatum, bukan pemberitahuan kosong bagaimana nantinya adik ipar akan menyusul. Dan boom!

#10. Actress in a leading role – Jessica Chastain (The Eyes of Tammy Faye)

Alasan: Penyebar agama yang dikelilingi materi dunia.

Belum lihat Kristen Stewart yang katanya bagus, awalnya pegang Kidman, tapi film terakhir tadi pagi malah membelokkan tebakan. Pasangan pemuka Kristiani yang dililit materi dunia, melawan media, Membantah/mendukung ibunya, melawan sangkaan, melawan pahitnya cercaan. Bagian saat ia disebut badut oleh suaminya, sedih banget. Padahal datang dengan senyuman…. International Feature Film – Drive My Car (Japan)

#9. International Feature FilmDrive My Car (Japan)

Alasan: Sudahlah, pasti menang.

Oscar tahun ini bagiku berpusat pada film ini, tak peduli segala omongan orang dan cibiran nyupir selow 20 km/jam, bikin ngantuk, hingga tak logis ada suami seperti itu. Sebagai pembaca setia Murakami, apa yang ditampilkan sungguh seolah hadiah literasi. Lebih panas dari Burning.8. Film Editing – tick, tick… BOOM!

#8. Film Editingtick, tick… BOOM!

Alasan: Suaraku untuk para pencipta karya yang tak mau menyerah dimakan usia.

Tak banyak film musikal yang berhasil membuatku takjub akan kegigihan musisi ditampilkan di layar. Sungguh menginspirasi.. Visual effects – Spider-man: No Way Home

#7. Visual effectsSpider-man: No Way Home

Alasan: Adegan kereta api meluncur di langit…

Yang jelas bukan Shang-Chi dengan naganya yang cupu. Atau planet ngantuk dalam Dune. Keunggulan Spdey memang di teknis, yang sukses membuat geram bagaimana Dr. Strange dikalahkan di rumahnya oleh matematika? Kereta api tut tut tut… menembus udara dan segala yang mengikat dalam jaring.. Original Scoring – The Power of the Dog

#6. Original ScoringThe Power of the Dog

Alasan: Suara-suara nyata di peternakaan kuda meringkik.

Bisa jadi Dune lagi, tapi Kekuatan Anjing lebih memikat.. Cinematography – Dune

#5. CinematographyDune

Alasan: Pohon kurma di planet antah surantah.

Ini kategori tersulit, sebab bagus semua. Kecuali Macbeth yang belum kulihat, empat film lainnya secara teknis bagus. Pengambilan gambar, pencahayaan, dan rasanya keunggulan Dune ya di teknis ini.. Writing (adapted screenplay) – Drive My Car

#4. Writing (adapted screenplay) Drive My Car

Alasan: Sukses menterjemahkan Murakami ke sinema kudu diganjar piala.

Suka sekali sama cerita The Lost Daughter, tapi Nyupir terlalu digdaya. Tak akan berani seorang pembaca loyal melawan penulis panutannya.. Writing (original screenplay) – Don’t Look Up

#3. Writing (original screenplay)Don’t Look Up

Alasan: Komedia dunia kiamat, kurang ajar kau Adam!

Pengen pilih The Worst Person yang gilax itu, tapi cerita tema kiamat ini patut diapresiasi lebih. Asal jangan Coda aja, apalagi Belfast z z z z…. Directing –Steven Spielberg (West Side Story)

#2. Directing –Steven Spielberg (West Side Story)

Alasan: Seremonial tragedi itu, khidmat.

Sudah tebak Hamaguchi jauh hari, tapi setelah nonton West Side, sisi lainku tergerak. Sudah pernah dapat tuan Spielberg, ya ga masalah dapat lagi.. Best picture – Drive My Car

#1. Best pictureDrive My Car

Alasan: Film terbaik Oscars tahun ini.

Piala tertinggi untuk film terbaik.

Karawang, 270322 – Billie Eilish – Happier than Ever: A Love Letter to Los Angeles

#1. Rencana nonton besok sambil servis mobil di Auto 2000, mau mudik si Biru didandani, sekalian saja pas cuti.

#2. Oscar live di Disney Plus mulai jam 7 pagi.

Menjalankan Wejangan Ray Bradbury #25

Dua puluh lima. Sudah menyentuh angka keramat 25, mengingatkanku pada Gianfranco Zola yang legendaris. Perjalanan masih sangat panjang boy.

Hari 19

#1. Cerpen: Penyidik Chen Memecahkan Kasus Jepit Rambut dan Peniti Emas (Feng Menglong)

Cerpen panjang tentang keterlambatan yang berakhir fatal. Di era Dinasting Ming, perjodohan dua keturunan bangsawan wajar. Sayang pihak lelaki akhirnya yatim piatu dan jatuh miskin. Pihak perempuan lantas mengundangnya untuk menentukan jadi tidaknya, tapi penghianatan terjadi dan tragedi tercipta.2. Esai: Proses Lahirnya sebuah Hadits bab Thaharah (Al-Hafizh Jalaluddin As-Sayuth)

#2. Esai: Proses Lahirnya sebuah Hadits bab Thaharah (Al-Hafizh Jalaluddin As-Sayuth)

Bab thaharah menjadi bab penting sebab itulah mula kita meniatkan ibadah. Bagaimana tata cara wudlu Nabi, dan hadits-hadits yang terkandung, dikupas. Air mengalir yang suci mensucikan jelas, air laut iya, lalu apa lagi?

#3. Puisi: Kebebasan (Rivai Apin)

Di atas hancuran tembok yang kuruntuhkan / Berdiri aku atas kuda putihku, gaya dan jaya / Di hadapanku menghampar padang dan

#4. Kata: Indonesia

Seremonial: bersifat upacara
Hari 20

#1. Cerpen: Venezia (Pringadi Abdi Surya)

Jakarta di tahun 2028 jadi seperti Venezia, tenggelam dan transportnya menggunakan perahu. Kekebasan dibelenggu, pekerja yang bosa dalam rutinitas.

#2. Esai: Filsafat Administrasi bab Pembinaan Hubungan-hubungan Intern dan Ektern dalam Organisasi (Dr.S.P. Siagiam, MPA)

Ada dua jenis relation: di luar dan di dalam, syarat-syarat mutlak harus dipenuhi agar hubungan terjalin baik.

#3. Puisi: Sirna (Triyanto Triwikromo)

Bukan pembunuhan itu yang menyimpan Aku. Aku sirna saat kau tak paham pada isyarat tsunami yang menenggelamkan para nakhoda dan awak kapal. Aku sirna saat kaubiarkan para pengemis berebut roti busuk dengan monyet-monyet kecil yang menari di jalanan. Aku sirna saat kau membiarkan seorang bocah menghancurkan kepala burung gereja dengan kerikil hitam yang dia luncurkan dari ketapel bercat hijau tua.
Aku sirna saat kau…

#4. Kata: Indonesia

Adarusa: orang yang meminjam sesuatu tapi tak ada niat mengembalikan
Hari 21

#1. Cerpen: Bond (Uyen Loewald)

Rencana memindahkan saudara ke panti, tapi ikatan keluarga rasanya tak elok. Dilemma yang menghantui pikiran.

#2. Esai: Sunah, Bukan Bidah bab Tawasul (Drs. H. Ahmad Seadie, MA)

Sebuah aktivitas mengambil sarana dan wasilah agar dia dikabulkan oleh Allah SWT. Dengan sarana mendekatkan diri kepadaNya. Lantas mengapa terpecah persepsi?

#3. Puisi: Terpojok di Kota (Yopi Setia Umbara)

Di ledeng bulan tergelincir di terminal / pecah berkeping terangkut angkot-angkot / terjerumus ke bis-bis / lalu terbawa dan tersebar di kota-kota ke kampung-kampung yang sunyi / ke sawah-swah yang ditinggal cangkul (2007)

#4. Kata: Indonesia

Saltik: akronim salah ketik
Hari 22

#1. Cerpen: Mengenang Olea (Wi Noya)

Penulis muda mati, dan sang aku diundang untuk pesta ulang tahun almarhum. Pesta itu terasa aneh, sebab suami almarhum malah mencipta sejenis hologram untuk mengenangnya.

#2. Esai: Renungan Tugas Kita (Moh. Hatta)

Jumlah koperasi berkurang, anggota berkurang dan angka-angak penurunan dipaparkan dalam pidato 1958. Namun untuk dana simpanan, cadangan dan perputarannya meningkat.

#3. Puisi: Seperti Kesunyian (Yopi Setia Umbara)

:El Gabo
Seperti kesunyian / menjelma Macondo yang malang / roh jahat dan bayang ketakutan / menyerupai ujung bedil / mengarah pada kepala kerdil
Bumi adalah anak yatim / terus diserbu pengungsi dengan perut lapar tanpa harapan / tank-tank pembunuh bagai badai / mengintai bangsa manusia
Bocah yang tak mengerti / kenapa dunia diciptakan / dari jutaan selongsong peluru / tak pernah bisa bertanya selain mengisap ingusnya sendiri (2014)

#4. Kata: Indonesia

Pramusiwi: pengasuh anak
Hari 23

#1. Cerpen: Hibriditas Pengeran Kunang-kunang (Eko Darmoko)

Asteroroid TGL26668 akan menabrak bumi dan mengancam punahnya kunang-kunang. Apakah Pangeran Kunang-kunang akan muncul?

#2. Esai: Merindukan Madura (A.S. Laksana)

Kenangan menginap di pesantren mencipta rindu, dan tanya jawab biaya sekolah yang naik jadi 100 ribu menjadi dilematis. Sebulan? Bukan, setahun! War-biasa.

#3. Puisi: Kacamata (Joko Pinurbo)

Saya tahu, bila saatnya tiba saya akan memakai kacamata / Kacamata yang kacanya terbuat dari kaca kata dan matanya /dari mata bocah yang haus cinta.
Ada senja kecil yang sedang berdoa / di mata saya dan doa terbaik adalah sunyi / Seseorang akan memberi saya kacamata / untuk memancarakan cahaya sunyi senka / ke jalan-jalan yang dilewati puisi.

#4. Kata: Indonesia

Julid: iri dan dengki sama keberhasilan orang lain
Hari 24

#1. Cerpen: Secangkir Kopi Ethanolic (Ahmad Ijazi)

Di tahun 2111, banyak hal digital. Dylan dan Helena mencipta asa akan cinta tetap hangat.

#2. Esai: Maju Terus (Moh. Hatta)

Malam sebelum berganti ke 12 Juli 1959, ini adalah isis pidato Moh Hatta tentang segala program koperasi yang pro-kontra. Selalu mengingatkan ‘Pekan Menabung’.

#3. Puisi: Surat (Yopi Setia Umbara)

Ada berita berjalan padamu / mungkin langkah-langkahnya / adalah catatan jejak / dari sekian kata-kata tertahan / dank au dapati keluh kesah / pada sehampar dunia kertas / seperti sejarah bisa kau lipat / bahkan kau bakar / hingga abu segala makna / maka tiada lagi kisah / yang mesti susah payah / kau baca (2007)
#4. Kata: Indonesia
Cie: kata seru menggoda
Hari 25

#1. Cerpen: Perempuan dari Jalan Kuno Lingkar (Pilo Poly)
“Yang berlari ke gunung membunuh harimau, dialah penguasa Lenin. Yang bertempur ke masa depan, dialah pahlawan Lenin.”

#2. Esai: Kantor Berita Medsos (Andina Dwifatma)
Rusia dan Ukrania berperang, lalu gosip di grup WA ramai dengan pembahasan, anekdot dengan sinetron dan bagaimana kita terperangkap haha-hihi dengan sehala update dunia dari benda kecil bernama gawai.

#3. Puisi: Ruang Ini (Sapardi Djoko Damono)
Kau seolah mengerti: tak ada lubang angin / di ruang ini
Seberkas bunga plastik di atas meja, / asbak yang penuh, dan sebuah buku yang terbuka / pada halaman pertama
Kaucari catatan kaki itu, sia-sia

#4. Kata: Indonesia
Kicep: diam atau gelisah
Karawang, 250322 – Peterpan – Semua Tentang Kita

West Side Story: Seremonial Tragedi

Di kota ini penuh dengan keburukan, binatang-binatang malang seperti kalian?”

Tawuran pemuda. Pertama yang terlintas saat adu pukul di cat tembok itu bukan seni musiknya, bukan pula pamer tari di jalan, tapi malah gerombolan Pemuda Pancasila (PP), GMBI, Gibas Betawi Rempug dan sejenisnya. Tawuran dan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) adalah seperangkat persoalan dan efek samping idealisme salah kaprah, persoalan ini jauh lebih rumit daripada narasi asmara yang dibawakan. Kalian kira seusai para korban berjatuhan, mereka akan merenungkannya mendalam, lantas esok berdamai? Oh tidak, ini adalah tradisi, kebiasaan, harga diri, (maaf) uang, dan tak peduli ada di dunia Barat atau di kota-kota Jabar, tawuran akan selalu ada. Kau tidak mungkin bisa batuk di sana tanpa membuat tiga orang lain tertular. Akar tradisi ini sungguh kuat.

Film musikal memang sulit dinikmati, bayangkan kita lagi sedih kehilangan saudara, lantas dilantunkan lagu-lagu penghiburan. Tak hanya itu, ada pula koreografi narinya, saat kita berantem. Bak sebuah aksi silat dengan balutan balet. Film musikal hanya satu tingkat lebih baik ketimbang horror, tetap bukan genre yang akan saya ikuti. Menuntaskannya hanya karena masuk jajaran Oscar. Nah, diluarduga West Side Story bagus. Tragedi bak Romeo + Juliet, kita dijejali haru biru sepasang kekasih yang hubungannya timbul tenggelam lantara dua kubu genk kota saling kelahi, lantas terjadi pembunuhan. Nah gitu dong, film Oscar harus ada tragedy, dan film ini memenuhi harap. Walaupun hanya di setengah jam akhir, setidaknya ditutup dengan haru biru, bukan gula-gula manis.

Kisahnya tentang tawuran antar genk di New York tahun 1950-an. Dua kubu, Jets dan Warga keturunan Puerto Rico, Shanks selama bertahun-tahun selalu ribut. Tradisi kelahi ini membuat kepolisian keteter, Krupke (Brian d’Arcy James) dan Letnan Schrank (Corey Stoll) sampai muak capek menasihati. Genk Jets dipimpin oleh Riff (Mike Faist), sedang Shanks ada Bernando (David Alvarez).

Di sebuah pesta dansa, Maria (Rachel Zegler) adik Bernando datang dengan Chino (Josh Andres Rivera). Dansa yang menyatukan dan ceria itu tampak sepintas lalu mendamaikan kedua kubu, sebab muda-mudi ini berhasil membaur. Nah di sinilah mula awal konfliks dicipta. Maria melihat pemuda tamvan yang apesnya dari kubu musuh. Tony (Ansel Elgort) juga jatuh hati pada pandangan pertama, keduanya, diiringi lagu-lagu sebagai backsound lantas bertemu di balik dinding, dan berciuman. War-biasa, temu, kecup, jadian. Betapa mudahnya mendapat kekasih bila wajahmu mulus.

Sang kakak yang tahu, lalu memisahkan mereka. Namun cinta yang kuat membuat mereka nekda, bahkan malam itu Tony dengan norak berteriak-teriak di jalan menyebut nama ‘Maria’. Setelah para tetangga dan orang-orang complain dan terganggung sebuah jendela membuka, muncullah yang dicari. Maria yang meminta diam, dan pulang tapi Tony nekad ke atas dan dengan tangga darurat mengecup sang kekasih. Keduanya lantas berjanji besok sore ketemu.

Tony sampai belajar bahasa Spanyol sama Valentina (Rita Moreno), untuk merayu sang kekasih. Dengan tulisan tangan di kertas, kata-kata puitik digurat lantas dinyanyikan. Maria sempat dicegah untuk melangkah lebih jauh sama sang kakak ipar Anita (Ariana Debose). Namun memang, cinta memang buta, cinta memang gila. Misteri dari generasi ke generasi, panganan opo cinta itu?

Sementara kedua kepala genk menyepakati duel tengah malam di toilet. Dengan berbagai syarat dan ketentuan, dari senjata hingga peserta kelahi. Kabar itu berhembus ke segala penjuru kota, hanya tempatnya yang rahasia sehingga polisi tak tahu. Tony diminta Maria untuk mencegahnya, setidaknya mengambil pistol agar tak ada korban.

Sepasang kekasih itu benar-benar dalam dilema besar. Keputusan maju terus, janji setia sudah diikarkan. Kehati-hatian, sebab itulah yang didapat setiap wanita dari kehidupan yang keras ini. Kehati-hatian, sebab ia merasa melihat potensi itu. Latar belakang saja yang kudu diluruskan, bahkan niat baik dengan bersatunya mereka agar tradisi kelahi antar genk bisa berakhir sempat muncul pula. Namun segalanya-galanya ambyar. Tengah malam itu mengubah banyak hal, seperti kata orang bijak: dalam perang taka da pemenang. Semuanya terluka, semuanya kalah.

Serenade menghentak, lirik-lirik penghormatan muncul, isi lagu berisi narasi, dan begitulah, saya berkali-kali z z z z. sempat khawatir akan menjadi Coda berikutnya yang happy ending, ternyata tidak. Film mengubah haluan dengan luar biasa cepat saat waktu-waktu jelang berantem. Was-was dan kaget saat sebuah tikaman dilakukan, dibalas dengan tikaman lain. Langsung prediksi mengarah ke buku Shakespeare yang dramatis. Bahkan sekalipun sudah memerkira ke sana, saat Anita menjelaskan dan mencoba membersihkan noda-noda, saya tetap kaget ketika pertemuan ending itu dirajut di layar. War-biasa, bagaimana bisa eksekusi yang tak lebih dari sepuluh menit itu mengubah keseluruhan penilaian.

Ada nada kesal saat anggota keluarga mati, dia malah memihak sang pembunuh. Adegan saat kepergok itu memunculkan dua sisi marah dan kasihan secara bersamaan, seketika. Lebih jleb lagi yang memergoki. Perasaan terguncang atas kematian orang terkasih sudah cukup menyakitkan untuk malam itu. Guncangan karena sang adik ipar memilih jalan cinta membuatnya terus gemetar. Tamparan yang layak.

Yang membuat optimis adalah ini ditangani oleh sutradara kawakan. Yang menguatkan mata adalah masuk nominasi best picture. Yang meyakinkan adalah, ini rekomendasi Bung Tak, bisa yok bisa. Yang akhirnya sebagai film penutup Oscar, saya meyakini minimal tiga piala. Yang kutaruh di Ariana Debose, Spielberg, dan antara kostum atau desain produksi.

Bagian ujung itu kelihatan sekali dibuat seperti serenomial, mayat diangkat, seolah gerak lambat menuju tempat penghormatan terakhir. Bagaimana dukacita dibawakan dengan pas dan sendu. Tak peduli betapa mengantuknya kalian bermenit-menit sebelumnya, eksekusi akhir itu sangat berhasil menyentuh hati, bahkan para penonton jauh lebih emosional daripada para aktornya. Kita terlanjur menyayangi Sang korban, dan menyatakan diri sebagai pendukung perdamaian.

Berapa kali dalam hidup kita punya kesempatan menyaksikan seremonial tragedi di ujung film dengan khidmat? West Side benar-benar cerdas cara memukaunya, penonton masih melelehkan air mata, dan layar gegas ditutup. Tepuk tangan untuk itu, Spielberg pantas menang best director, sesuatu yang bisa Juri Oscars lakukan segampang membalik halaman kalender ke bulan berikutnya.

West Side Story | 2021 | USA | Directed by Steven Spielberg | Screenplay Tony Kushner | Cast Ansel Elgort, Rachel Zegler, Ariana Debose, David Alvarez, Rita Moreno, Brian d’Arcy James, Corey Stroll, Mike Faist, Josh Andres Rivera | Skor: 4/5

Karawang, 250322 – Peterpan – Mungkin Nanti

Drive My Car: Memikirkan Kata-kata

“Jika aku hidup normal, mungkin aku akan jadi Schopenhauer atau Dostoevsky yang lain.”

Perbuatan selalu lebih banyak pengaruhnya daripada kata-kata, tapi bagaimana kalau kata-kata itu dialirkan dalam rengkuhan penuh cinta seolah langsung ditancapkan ke dalam pikiran? Kebenaran itu mengalir deras, dan ia menginginkan seluruhnya. Pengaruhnya tentu begitu tinggi, hingga hak-hak kita diabaikan dengan sukarela. Drive my Car adalah film dengan penerungan mendalam. Kata-kata dipilah dan dipilih sehingga penuh intimidasi tersirat. kata-kata membuncah, digurat dengan pena tajam, dipikirkan dengan sungguh-sungguh. Disajikan dalam mangkuk emas, citarasa sinema tiada dua.

Sebelum filmnya dirilis saya udah plot skor sempurna, ini adalah adaptasi dari cerita pendek Penulis favorit sedunia Haruki Murakami. Saat menonton, sepanjang menit bilang wow wow wow. Saat usai, rasanya tak ingin usai. Setelah menonton, seolah mabuk cinta. Jelas sangat memenuhi ekspektasi, makin menggelora setelah pengumuman nominasi Oscar, masuk jajaran best picture! War-biasa, doa-doa kelas berat diuntaikan menjadi the-next-Parasite. Secara sah, bahkan sebelum menuntaskan film-film 2021 lainnya, sudah ada di puncak pilihan film terbaik. Kini setelah tiga bulan, tetap tak tergoyahkan.

Ini tentang cinta dan kesetian, ini tentang komitmen melanjutkan hidup sekalipun fakta-fakta pahit menampar, ini tentang belas kasih dan kesedihan membuncah, diredam dalam balutan sandiwara, lantas diumbar di jalan-jalan. Ini adalah sepenggal kisah hidup Yusuke Kafuku (Hidetoshi Nishijima), seorang guru dan pemain panggung senior. Tampak di permukaan ia adalah seorang suami yang ideal. Namun baru beberapa menit, kita langsung ditampar kejutan pahit.

Istrinya Oto Kafuku (Reika Kirishima) saat ditinggal keluar kota malah selingkuh. Ia tahu dengan cara dramatis, setelah pamit berangkat untuk terbang, sampai di bandara penerbangan dibatalkan, tanpa memberitahu istrinya, ia kembali pulang. Ia mendapati istrinya bercinta dengan orang asing, tindakannya yang membuat shock, bukan hanya dia, tapi juga penonton, sungguh diluar duga. Yusuke malah kembali menutup pintu, keluar rumah dengan kesedihan membuncah, lantas menginap di hotel. Bahkan setelahnya melepon, tetap dengan nada yang riang. Bagaimana bisa ada seorang suami tak mendamprat istrinya yang terang-terangan selingkuh di rumah? Wait, bagi pembaca buku-buku Murakami kalian pasti sudha akrab dengan pola sejenis ini. Dan tahu alasannya. Namun kita simpan saja, yang jelas Yusuke sudah memutuskan meredamnya.

Waktu terus bergerak, dan kabar duka tiba. Setelah masa berkabung dua tahun, Yusuke menerima tawaran mengajar dan mengarahkan sebuah drama panggung Paman Vanya di Hiroshima. Baginya berkutat di panggung sandiwara adalah panggilan hidup. Ia menjadi mentor latihan yang dihormati. Segala akomodasi ditanggung panitia, tinggal di pinggir danau, reservasi makanan berkualitas, hingga antar jemput dari dan ke tempat penginapan – kantornya. Nah yang terakhir ini memunculkan dilema, sebab Yusuke sudah punya mobil pribadi warna merah marun Saab 900. Ia tak ingin orang lain menyupiri, ia begitu mencintai kendaraannya, merawatnya dengan baik. Namun panitia tak mau ambil resiko, Tuan Yusuke tetap duduk di kursi penunpang.

Misaki Watari (Toko Miura) adalah sopir profesional. Gadis mungil pendiam ini akhirnya diperbolehkan menjadi sopirnya. Mereka tidak sepakat untuk sepakat. Meskipun masing-masing tahu yang sebenarnya untuk keselamatan bersama. Setidaknya coba dulu, dan benar saja, cara berkendaranya halus, nyaman, dan sesuai harapan. Begitulah, film akan berkutat hingga akhir di sekitar itu. Misaki nyupir, Yusuke melatih sandiwara. Lantas di sebuah malam tragedi terjadi. Pementasaan yang menyisakan hari, dipertanyakan akankah tetap berlangsung? Fakta-fakta lebih pahit diungkap, semuanya menundukkan kepala. Tenang, tenanglah di surga.

Sebaiknya daripada menghukum, hendaknya kita mencoba memahami mereka. Yusuke dengan legowo menerima perlakuan menyeleweng istrinya, cinta buta yang kalau dilihat dari kacamata awam, terlihat aneh sekali. Setidaknya marah kek, komplain kek, ancam cerai kek, dst. Apakah dengan rasa cinta meluap-luap, lantas memaafkan? Jawabannya ada di tengah film, saat Sang istri mengajak bicara serius sepulang kerja nanti, dan hasilnya mengejutkan. Takut kehilangannya sudah level dewa gan, cinta yang secinta-cintanya, sayang yang sesayang-sayangnya, tanpa banyak cingcong dan embel-embel syarat. Benar-benar war-biasa. Bukankah mengetahui semua berarti memaafkan semua?

Jawaban berikutnya, lebih menghentak, bagaimana masa lalu pahit keluarga ini diungkap. Rasa kehilangan orang terkasih, memang itulah yang menyatukan dengan sangat erat, makanya rasanya sudah tak umum, perlakuan membiarkan pasangan selingkuh.

Kembali lagi ke atas, kebanyakan novel-novel Murakami memang tak lazim, dan tema suami yang membiarkan air mengalir, menatap hari-hari dengan pasif, tatapannya tak bisa ditebak, arah pikirnya melalangbuana, hingga ide aneh tak terkira. Saya sudah akrab, dan Drive My Car makin mengukuhkannya, promo literasi yang amat pantas. Saya baca buku-buku Murakami seolah-olah datang dari sebuah bintang di langit, bukan dari dunia ini. Nikmat sekali, liar sekali, antusias sekali.

Saya terlalu takut. Sulit untuk mengakui hal ini. Terlalu takut untuk melempar dadu. Namun mari tetap dilanjutkan, saya pernah dengar sebuah cerita, yang awalnya kusangka suatu mimpi yang tak keruan. Dan mimpi itu menghantui hingga di kehidupan nyata. Lantas saya terbangun lagi, itu bukan mimpi, itu adalah narasi yang disampaikan kekasih saat di puncak kenikmatan dunia, lantas setiap narasi memasuki area kebeningan air, senyap lantas beriak, lalu semua seolah dihentikan tiba-tiba. Saya ingat suara di kepalaku. Itu bukan suaraku yang sedang berpikir, melainkan hanya raungan dalam kesunyian. Jutaan hal muncul dalam sekejap, istriku terlalu baik, saya amat mencintainya, sehingga tidak sepantasnya dituduh macam-macam, ia terlalu pintar, terlalu berbelas kasihan dan terlalu-terlalu lainnya. Potongan adegan riak air itu menampar kesadaran seperti orang terbangun dari tidur. Cerita itu terhenti di situ, dan saya tak tahu kelangsungannya. Lantas bagaimana bisa saya mendengar kelanjutannya dari lelaki asing, manusia lain yang justru malah bisa menembus garis finish? Rasanya, ketakutan terbesar adalah apa yang mungkin ia temukan. Begitulah, orang-orang yang kita kira dekat, tak selalu berhasil mengungkapkan isi hatinya dengan lepas. Rahasia-rahasia gelap disisihkan ke relung hati, bersemanyam di sana, akan mengaum di waktu yang tepat. Auman itu sayangnya, ia lewatkan sebab ia tak siap. Yang namanya siap dan tepat sering kali bagai dua kutup yang sama, selalu menolak dan menjauh. Manusia berencana, sebaik mungkin, esok yang terjadi jauh panggang dari api. Lalu lintas ingatan itu masuk ke dalam bundaran di kepala kita, lalu berputar-putar sesaat dan lama kemudian, imajinasi pun mulai bekerja menyatukan lalu lintas ingatan itu dan mengarahkannya ke ribuan jalan yang berbeda. Tafsir yang beragam. Selama bertahun-tahun, saya terus dibebani ingatan ini, merasakan penasaran, sambil mencoba melupakannya. Jadi mengingatnya kembali dan menuliskan semua faktanya di ingatan jangka panjang, saya berharap dapat mengurangi paling tidak sebagian dari tekanan itu terhadap mimpiku. Fantasi itu lantas membumbung tinggi menerawang langit. Saya, di sini tentu saja perwakilan uneg-uneg Sang Duda kesepian. Menjelma seperti sang perisau, seorang pelamun.

Saya nulis ini sebenarnya kurang lega, pengen nonton ulang, pengen baca Buku-buku sandiwara, pengen baca sastra Jepang, masih pengen nulis seribu kata lagi. Namun waktu Oscar tinggal 3 hari. Yo wes apa adanya. Drive My Car awalnya mau saya ulas terakhir sebelum menebak para jawara, tapi karena menipisnya waktu dan acara kejar tonton ulas sepertinya mustahil tuntas, di mana film yang sudah ketonton langsung ulas bergantian, ternyata H-3 ini masih begitu banyak. Film ini bahkan bukan film best picture terakhir yang kuulas, masih ada West Side Story. Padahal rencanaya mau tonton ulang, mau baca buku-buku naskah sandiwara: Three Sisters dan Menunggu Godot, hanya satu yang terkejar. Yo wes, ngalir saja. Drive My Car sudah mengunci Bahasa Asing, yang menarik tentu nominasi lain yang lebih bergengsi. Naskah adaptasi jelas saya jagokan pula. Sutradara akan satu rel sama Film terbaik, ini sulit dan hanya pernah terjadi sekali di mana Bahasa asing bersanding pula. Berpediksi itu sulit, tapi tetap saya akan menempatkan yang menurutku laik. Empat piala sapu bersih? Berat, tapi masih ada harapan, selalu ada harapan.

Memikirkan kata-kata, lalu memberinya nyawa di atas panggung. Semua petunjuk sudah dikaitkan, semua titik dihubungkan. Perjalanan telah usai. Terima kasih untuk segalanya, lantas kunci mobil berpindah tangan. Ketiadaan tidak lagi ada dalam genggaman kita seperti halnya kemutlakan. Goodluck Murakami.

Drive My Car | 2021 | Jepang | Directed by Ryusuke Hamaguchi | Screenplay Ryusuke Hamaguchi, Takamasa Oe | Cast Hidetoshi Nishijima, Toko Miura, Reika Kirishima | Skor: 5/5

Karawang, 240322 – Rob Thomas – The Man to Hold the Water

Being the Ricardos: Pegang Teguh-teguh, Lantas Pukullah dengan Martil

“Tiap kali (kamu) bilang punya kabar baik, biasanya (kabar) baik untukmu, dan buruk untukku.”

Setelah belasan kali mencoba menuntaskan, akhirnya setelah Magrib (22.03.22) tuntas juga film dari penulis sekaligus sutradara Aaron Sorkin. Filmnya memang bukan untuk semua orang, kekuatan akting ditonjolkan, konfliks yang ditawarkan juga bukan hal besar, atau sesuatu yang bisa memengaruhi dunia, misalkan. Ini tentang aktris yang dituduh berpaham komunis. Di tahun 1950-an, segala yang berbau merah memang disingkirkan di dunia Barat yang katanya Liberal. Amerika baru memang Perang, dan sedang mencoba mencerahkan dunia, dakwah di luar begitu kencang, maka orang-orang di dalam negeri jelas kudu dibersihkan. Lucy ada di pusaran itu, tersebab sebuah kertas yang ia isi di tahun 1936, menceklis komunis. Lucu? Kalau dilihat sekarang bisa jadi, tapi di masa itu jelas tidak, ini masalah hidup dan mati, masalah keberlangsungan karier, tentang keluarga, hal-hal esensial tak bisa buat main-main.

Lucille Ball (Nicole Kidman) adalah pemain panggung yang terkenal, ini berdasar kisah nyata, jadi bayangan kalian akan lebih terasa nyata. Ia begitu digdaya, penampilannya selalu dinanti oleh banyak penggemar. Suami sekaligus lawan mainnya Desi Arnaz (Javier Bardem) berhasil mengimbangi penampilan. Jelas mereka jadi duo hebat. Desi adalah penyanyi panggung Cuban, pasangan selebrita sedang di puncak dunia.

Kita banyak disuguhi cerita di belakang layar. Apa-apa yang ditampilkan di atas panggung, yang begitu menghibur dan sangat asyik itu butuh proses panjang dan melelahkan. William (J.K. Simmons) adalah salah satu yang dekat, ia dekat dengan keluarga juga. Menjadi teman curhat, banyak masukan. Sudah benar, William adalah sahabat, dan Lucy harus tahu batasan. Harus profesional di atas panggung.

Lucy memiliki acara tersendiri, dan ia berhak memegang teguh keberhasilannya. Hingga akhirnya, kabar buruk muncul. Tuduhan bahwa ia mendukung komunis bisa menghancurkan kariernya seketika. Lantas, diciptalah naskah di atas panggung bahwa Koran keliru, dari penyelidikan FBI menyatakan ia bersih. Berhasilkah?

Ini juga tentang timbul tenggelam kehidupan. Bagaimana saat Lucy berlari 400 meter membawa sampanye ke rumah untuk memberitahu Desi bahwa ia mendapat peran utama di film The Big Street setelah Judy Garland atau Rita Hayworth gagal tampil karena berbenturan jadwal syuting. Betapa bahagianya dia nantinya bisa bermain satu frame dengan artis terkenal Henry Fonda, nyatanya hidup memang pahit. Begitu pula fakta penting, di ujung. Luar biasa. Film yang bagus memang kudu ada konfliks, makin berat makin bagus. Makin mencipta karakter utama menderita, makin mendapat tepuk tangan.

Film jua ditampilkan dengan semi biografi, menampilkan wawancara dengan tiga penulis scenario: Jess Oppenheimer, Madelyn Pug, dan Bob Carroll. Mereka menyampaikan kesan dan pendapatnya, terutama saat terlibat rekaman tahun 1953. Pola seperti ini yang membuat konsentrasi pecah, potongan-potongannya diletakkan di tengah, dan itu membuat kurang nyaman. Seolah sebuah jahitan yang tak halus saat diraba.

Akting Nicole Kidman sangat bagus, ia tampak sangat mencintai suaminya, tapi sekaligus tersirat hatinya sedingin bola salju. Kita bisa melihatnya terutama setelah beberapa scenario diungkap untuk menangkis pernyataan Koran yang bertinta merah menyala. Maka tanggapan penonton yang akan menentukan nasib berikutnya usai, tepuk tangan atau hujatan? Mendadak setelah turun panggung, sesuatu tampaknya mengguncang ingatannya. Dan sebuah pertanyaan penting diungkap. Kejutan yang bagus, menghentak, dan profesional. Menurutku ada persimpangan-persimpangan jalan dalam hidup kita ketika kita harus mengambil keputusan mahabesar. Keluarga ada di posisi pusatnya, maka ending film memberi tamparan keras, sangat keras akan komitmen. Perbuatan-perbuatanmu menentukan jenis watak watakmu, dan watak adalah milikmu yang paling penting. Ya begitulah, pegang teguh-teguh, lantas pukullah dengan martil.


Untuk Oscar, kurasa akan zonk. Kalaupun dapat, satu saja sudah bagus mengingat lawan-lawannya yang kuat. Untuk aktor rasanya berat banget. Keduanya sepertinya tumbang, peluang terbesar ada di Kidman, tapi saya belum lihat kandidat lain, tapi setidaknya ada di atas Colman. Goodluck Kidman.

Aaron Sorkin terkenal sebagai penulis scenario jempolan, film-film yang dibuatnya ternyata sama bagusnya. Mengingatkanku pada Gina S. Noer yang memulai dari jalan yang sama, dan lihatlah, film-film Gina ternyata juga berbanding lurus dengan kualitas tulisannya. Moga konsisten.

Dari Being kita benar-benar diajak memahami, segala senyum dan tawa di panggung itu dibentuk dari banyak pengrobanan. Luar biasa, harus ada yang mengarahkan, harus ada latihan rutin penuh pro kontra hingga debat panjang seharusnya penampilan ini itu. Untuk bisa seperti butuh komitmen dan perjuangan. Lucy kalau dilihat tampak keras hati. Ada minimal tiga kali ia melawan tangan yang lebih besar untuk mengarahkannya, pertama saat pemilihan Desi sebagai lawan main, pihak studio mengingin orang lain sebab ia pria keturunan, Lucy memaksa, dan karena memiliki value, merasa berlian studio, berhasil. Salut. Kedua saat pengungkapan identias dirinya, hampir semua orang-orang panggung sepakat bahwa formulir itu salah checklis. Lucy dengan gigih bilang, saya tak sebodoh itu. Apa jadinya bila penonton (dan tentunya pembaca) mengetahui, ia seorang gadis bodoh yang mengisi form saja salah. Tidak, cara pengungkapan harus cerdas, kekhawatiran mendapat cemooh wajar, siapa sih yang tak takut hal-hal esensial pribadi dihantam balik di depan publik? Dan ternyata, pilihannya terbukti tepat. Salut lagi. Ketiga, saat ia kecewa karena terminate peran bagus, ia legowo mengikuti saran bijaknya ke area Radio, lantas ia tetap melakukan komitmen bagus. Tetap melakukan sesuatu dengan all-out sekalipun hatinya kecewa. Dan lihatlah, melakukan hal-hal yang ada di depannya dengan konsisten menghasilkan tawaran lain yang lebih tinggi. Sekali lagi, salut. Manusia memang begitu idealnya, punya value, keukeh sama keputusan baik walau melawan arus, dan komit lakukan yang terbaik. Sudah mirip motivator training bak Mario Tegar belum nih?

Oh Lucy yang tetap berusaha mengendalikan perasaanya yang terlanjut karut, tapi pertunjukan tetap harus belangsung.

Being the Ricardos | 2021 | USA | Directed by Aaron Sorkin | Screenplay Aaron Sorkin | Cast Nicole Kidman, Javier Bardem, J.K. Simmons, Nina Arianda | Skor: 4/5

Karawang, 230322 – Peterpan – Topeng

Encanto: Tarian, Lagu, dan Segala Hingar Bingar Animasi Disney

“Aku cinta keluarga ini. kami semua mencintai keluarga ini.”

Animasinya bagus banget, lagu-lagunya juga, kalau cerita ya standar saja. Terlalu umum, dan mudah ditebak. Happy ending, dan hufh… andai banyak masalah di dunia ini bisa diselesaikan dengan pelukan. Memang tak terlalu berharap di sektor cerita, di minggu sore sisa liburan kemarin saya hanya berharap hiburan tanpa banyak mikir, melepas penat, dan Encanto jelas memenuhi harap. Benar-benar film fun. Setiap manusia memiliki karunianya masing-masing, tak ada yang sama. Jenisnya beragam, bentuknya bervariasi. Saling melengkapi, saling menghargai, saling membantu, apalagi dalam keluarga, harusnya ikatan itu sangat kuat. Untuk film satu setengah jam, pesan itu sampai dengan jitu, sangat efektif dan efisien. Durasi sangat penting, tak bertele langsung ke poin-poinnya. Tarian, lagu, dan segala hingar bingar animasi Disney.

Kisahnya mengambil sudut anak istimewa dalam keluarga penuh sihir. Mirabel (disuarakan oleh Stephanie Beatriz) tak memiliki karunia seperti semua saudaranya. Princess baru Disney, keling berkacamata, rambut ikat, dan senyum imut. Karunia di sini adalah keistimewaan atau kekuatan setiap anggota keluarga yang diberikan Tuhan, seperti kekuatan superhuman para superhero. Seperti Luisa (Jessica Darrow) yang sangat kuat, Isabela (Diane Guerrero) yang jelita dengan kekuatan bunga, hingga Dolores (Adassa) yang bisa mendengarkan jarak jauh. Nah Mirabel tak memilikinya, ia hanya manusia biasa, maka saat upacara lilin semasa kecil, pintunya redup.

Dalam upacara karunia anggota keluarga terkecil Antonio (Ravi Cabot-Conyers) misalnya, memiliki kekuatan bisa komunikasi dengan binatang. Jelas menjadi kebanggaan, terutama neneknya Alma Madrigal (Maria Cecilia Botero). Keluarga ini diberkati, dalam kilas balik di masa lalu. Bagaimana lilin abadi tercipta, Pedro berkorban, dan Alma bersama ketiga anaknya tumbuh kembang di pondok ajaib: Julieta, Pepa, dan Bruno (John Leguizamo). Pondok itu diberi nama Casita yang seolah memiliki jiwa, punya kekuatan sihir, bisa mendengar dan membantu seluruh penghuninya. Ada yang jatuh misalnya, Pondok itu bisa menggembungkan kasur di bawahnya, atau terpeleset, maka ia bisa mencipta tangga.

Dalam acara lamaran Isabela oleh tetangga yang baik Mariano Guzman (Maluma) yang diharapkan sempurna, makan malam itu justru menjadi bencana. Rahasia masa lalu terbongkar, hal-hal tabu dibuka, dan bagaimana calon keluarga laki-laki lantas tahu bahwa karunia itu akan lenyap. Keadaan ini makin meruncingkan hubungan Mirabel dan Isabela, sebab malam itu rusak akibatnya. Mereka membangun kata-kata maaf dari reruntuhan kata-kata pertengkaran.

Mirabel yang dilematis sebab tak memiliki karunia lantas menyelidiki, ia lantas bertemu dengan pamannya Bruno yang dinyatakan kabur. Well, Semua hal yang berjumlah banyak tidaklah berharga. Mirabel harusnya merasa istimewa. Penelusuran Paman Bruno itu menghasilkan hal-hal penting. Padahal ada dalam pondok, di balik lukisan rahasia, Sang paman selama ini mengikuti perkembangan keluarga, ikut makan malam di balik tembok, hingga bantuan yang bisa dilakukan. Ia memiliki kekuatan bisa melihat masa depan, atau bayangan sebuah masa di sana. Maka sangat mengejutkan, salah satu bayangan hijau itu mencipta gambar Mirabel.

Bayangan mengerikan runtuhnya keluarga Madrigal, bagaimana sihir itu bisa hilang. Lilin padam, dan segalanya runtuh. Jelas semua orang mencoba menangkisnya. Sang paman tahu solusinya, Mirabel yang dikira tak punya karunia, justru malah yang terhebat, paling legowo karena merasa terlemah, oh tidak-tidak, ia memiliki kekuatan hati yang bersih, yang bisa menyelamatkan keluarga Madrigal dari segala bencana. Kok bisa? Selalu, setelah badai, langit akan indah.

Langsung saja, Encanto jelas ada di pole posisi menang Oscar. Sudah lihat Flee yang bagus, tapi memang untuk standar Amerika tak memenuhi sektor animasinya. Apalagi Raya yang rumit, terlalu melintang cerita dan kekuatannya. Sama-sama happy ending (emang apalagi, kan ini Disney), rasanya luapan bahagia itu melimpah dalam Encanto, ikatan keluarganya jauh lebih erat. Dan sangat menghibur. Sangat cocok ditonton bersama keluarga.

Encanto banyak bernyayi sambil sampai menyampaikan pesan, yang bagiku terasa lucu, sampai kita menyadari bahwa lagu yang dinyayikan adalah plot cerita. Paman Bruno misalnya, itu adalah narasi bahwa ia tak boleh disebut namanya. Atau saat Luisa yang mengeluhkan kekuatannya seolah dimanfaatkan warga, wanita dengan otot perkasa, sambil berdendang ia mengangkat keledai, tak hanya satu tapi langsung empat. Sambil ngobrol sama Mirabel, lagu-lagunya benar-benar nyaman.

Encanto memang bukan yang terbaik, tapi melihat daftar kandidat dan peluang, jelas Encanto akan menang Animasi. Minimal satu piala di tangan, skoring OK, musik OK, lantas apa lagi yang dikeluhkan? Saat awal tayang, memang review banyak yang kurang suka, tapi setelah masuk nominasi dan sebulan berselang, seolah segalanya berbalik. Encanto jadi pembicaraan dan menyabet berbagai piala.

Saat kau mencintai seseorang, kau akan melakukan apa pun yang bisa kaulakukan agar mereka tetap bersamamu. Adegan Alma mencium pipi Bruno seolah menghalau segala awan hitam. Keluarga adalah segalanya. Encanto adalah taburan konveti, semarak menghadiri pesta keluarga.

Anggukan kecil dari nenek sama artinya dengan tepuk tangan meriah. Semuanya bahagia.

Encanto | 2021 | USA | Directed by Jared Bush, Byron Howard | Screenplay Charise Castro Smith, Jared Bush, Byron Howard | Cast Stephanie Beatrice, Maria Cecilia Botero, John Leguizamo, Mauro Castillo, Jessica Darrow | Skor: 4/5

Karawang, 220322 – Rob Thomas – The Worst in Me