AKU #28

Aku #28

Kalau sampai waktuku | ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu | Tidak juga kau | Tak perlu sedu sedan itu | Aku ini binatang jalang | Dari kumpulannya yang terbuang | Biar peluru menembus kulitku | Aku tetap meradang menerjang | Luka dn bisa kubawa lari | Berlari | Hingga hilang pedih peri | Dan aku akan lebih tidak peduli | Aku mau hidup seribu tahun lagi | Maret 1943

Siapa yang tak kenal puisi ini? Semua pelajar Indonesia pasti tahu, karena masuk dalam buku-buku pelajaran. Kalaupun tak tahu setidaknya pernah membacanya sekilas. Kalaupun belum membacanya, pasti pernah mendengarnya sekelebat. Kalau masih belum dengar juga, berarti bolos saat mata pelajar Bahasa Indonesia, eh pas bahas puisi ini. 

Buku yang kubeli karena booming film Ada Apa dengan Cinta? Sudah 12 tahun tertata rapi di rak. Dulu sih carinya susah, sekarang sudah banyak di toko buku. Buku kumpulan puisi yang difotocopy Cinta ini memang bagus, beberapa sudah sangat dikenal karena puisi Chairil Anwar memang sudah ada yang dikutip di buku-buku pelajaran Bahasa Indonesia. Makanya saat dunia puisi kembali naik saat film rilis, otomatis buku ini ikut terangkat. 

Penyair lokal yang paling dibicarakan ini menjadi lebih dekat setelah membaca buku ini. Kisah hidupya yang mati muda, bagaimana ia mencinta, punya seorang putri lalu becerai dikisahkan dengan gaya sastra. Untuk seorang yang suka biografi buku ini bisa dibaca santai karena halamannya tak lebih dari 200, tak banyak narasi. Lebih kepada nukilan kehidupan dengan disertai proses-proses terciptanya buku. 

Buku karya Sjuman Djaya yang mengisahkan perjalanan hidup sang penyair Chairil Anwar. Bentuknya bak skenario film dengan gaya sastra dimana sajak sang penyair selalu disertai. Buku dibuka dengan puisi ‘Bom atom pertama meledak di kota Hiroshima. Langit berselaput awan cendawa berbisa. Letika memburai awan ini, bumi laksana ditimpa hujan salju ganas… lalu menganalogikan ada seekor kuda yang mengamuk di tengah peron stasiun kereta api. Berikutnya kita diajak berkenalan dengan Chairil Anwar secara pribadi.

Ayahnya menikah lagi dengan perempuan muda. Momen itu ditangkap saat ia memenangkan turnamen badminton. Ayahnya pergi ke Medan meninggalkan ibu dan dia. Sebagai kutu buku ia membawa serta buku ke manapun, semasa sudah dewasa ia mengembara. Pergi dari rumah, tak pulang yang membuat ibunya khawatir. Tapi dalam perjalanan itu ia menerima kabar melalui surat ibunya bahwa neneknya meninggal, membuatnya terpukul. Ia sangat dekat dengan sang nenek.

Sejak remaja Chairil sudah bertekad menjadi seniman. Sehingga sejak hijrah ke Batavia (Jakarta) ia makin mengbulatkan tekad. Buku-buku orang besar dilahapnya dari Hendrik Marsmn, Edgards du Perron, Reiner Maria Rilke. Dari orang-orang inilah ia terpengaruh. Beberapa ada yang bilang, ia meniru. Pada masa pendudukan Jepang, karyanya tak banyak diterbitan. Nah saat Indonesia mewujudkan proklamasi barulah muncul.

Chairil menikah tahun 1946 dengan Hapsah Wiraredja dan memiliki anak Evawani Alissa. Pernikahannya hanya bertahan dua tahun. Tahun 1949 beliau meninggal dunia dan dimakamkan di Taman Makam Umum Karet Bivak, Jakarta. 

Skenario film ini ditutup dengan ironi tulisan kapital: AKU MAU HIDUP SERIBU TAHUN LAGI!

Well, kisah dan skenario film yang bagus ini tak pernah terwujud karena sang Penulis dan Sutradara sudah tiada. Niatnya untuk mewariskan semangat penyair yang dikaguminya dalam bentuk gambar gerak tak pernah tercapai. Tapi tetap ini adalah salah satu karya besar Sjuman Djaya yang menempatkannya dalam jajaran seniman besar Indonesia. 

Saya yakin. Saya sangat yakin suatu hari nanti akan ada yang membeli hak buku ini untuk diangkat ke layar lebar. Suatu hari nanti…

“Tubuhku diam dan sendiri, cerita dan peristiwa berlalu beku…”

Aku: Berdasarkan Perjalanan Hidup Dan Karya Penyair Chairil Anwar | oleh Sjuman Djaya | Pengantar Rendra | Tata letak isi Muhammad Roniyadi | Desain sampul Sushanto | ilustrasi S. Malela | Diterbitkan pertama kali Pustaka Utama Grafiti, 1987 | Terbitan kedua oleh Metafor Inter Media Indonesia, 2003 | ISBN 979-3019-12-3 | 9 11 13 15 16 14 12 10 8 | xii + 155 hlm.; 19,7 cm | Skor: 5/5

Jatipuro, 280617 – Peter Pan – Kukatakan Dengan Indah

#HBDSherinaMunafKu #27Tahun

#28 #Juni2017 #30HariMenulis #ReviewBuku​

Advertisements

One thought on “AKU #28

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s