Never Give Up #26

KKPK (kecil-kecil punya karya) lahir tahun 2003, itu artinya sudah 14 tahun melalangbuana di toko buku. Saya sudah membaca beberapa bukunya. Kisah-kisahnya mungkin sederhana, tapi yang membuat saya mengapresiasinya adalah ini karya anak bangsa. Dari hal-hal sederhana inilah kita menabur bibit. Lalu waktu akan mengasah para Penulis ini menjadi dewasa dan otomatis tulisannya akan menajam dengan sendirinya. Saya yakin di tahun 2020an akan sangat banyak Penulis lokal punya karya mumpuni.

Buku KKPK terbaru yang saya baca milik ponakanku, Winda Lutfi Isnaini. Buku ini ada dalam rak bukunya bersama buku-buku anak lain. Saya pilih acak, tapi dia lalu menyarankan yang menurutnya rekomendasi baca adalah ini. Oke, langsung baca sekali duduk. Tak lebih dari setengah jam selesai. Hasilnya? Khas cerita anak yang bertutur dengan plot mau terus. Tak ada kejutan, padahal berpotensi besar ada twist. Yang membuat kita takjub adalah ini buku berdasarkan kisah nyata. Judul ‘Never Give Up’ sangat pas menggambarkan isi secara keseluruhan.

Dengan sub judul: ‘Kisah gadis cilik korban gempa’ yang secara otomatis nyambung dengan judul ‘tak pernah menyerah’ maka sudah jelas sekali ini kisah mau dibawa kemana. Sekali lihat kover yang ada dalam bayangku adalah. Ada gempa di Indonesia yang mengguncang hati seorang anak (remaja) lalu musibah itu membuat luka batin, tapi ia tak pernah menyerah. Berjuang. Bertahan. Maju terus menatap masa depan. Dan setelah 30 menit sampai di ending, tebakan saya tepat. Ralat tak tepat amat karena bukan hanay luka batin, tapi sang gadis cilik juga uka fisik. 

Dari kata pengantar penerbit kita tahu, KKPK sudah sedekade lebih terbit. KKPK pertama terbir bulan Desember 2003 karya Sri Izzati, 8 tahun. Pelajar SD Istiqamah Bandung itu membuat buku Kado Untuk Umi. Disusul Januari 2014 kumpulan puisi karya Abdurahman Faiz, Untuk Bunda Dan Dunia. Lalu karya Faiz, Dunia Caca (Putri Salsa) dan May, Si Kuku-Kupu (Dena).

Lalu pengantar dari orang tua yang memberi spoiler berat. Betapa Dira berjuang untuktetap berkarya. Setelahnya ucapan terima kasih yang memangkas 2 halaman. Kisahnya terdiri dari 9 bab pendek-pendek. Alfatira Dira adalah pelajar dari Padang yang punya hobi menyanyi, hobinya sudah banyak memberi piala dan bahkan sudah membuat rekaman. Kisah lalu bertutur keseharian kegiatan khas pelajar.

Dari bangun pagi, sarapan, berangkat sekolah, berkutat dalam dunia pendidikan di kelas, kegiatan pulang sekolah nonton Si Unyil dan Si Bolang, ikut les, sampai kewajiban menjalankan kewajiban ibadah. Dan akhirnya hari yang bersejarah buat Dira hadir tanggal 30 September 2009 saat ia mengikuti bimbingan belajar (bimbel) Gema. 

Tidak sedetail itu gempa yang menimpa Padang. Hanya dijelaskan Dira sore itu ikut bimbel, goncangan terjadi, gedung roboh, ia pingsan. Ikut sedih di bagian ini, karena ia harus segera ditangani intensif di Rumah Sakit. Lalu dibawa ke Jakarta yang memiliki peralatan medis lebih lengkap. Selama berbulan-bulan harus ditangani khusus.

Musibah itu memberi simpati. Sebagai seorang pelajar berbakat, ia harus berjuang ekstra. Datanglah kesempatan bertemu dengan ibu menteri, ibu Linda Gumelar. Lalu perform di depan Pak Presiden. Menjadi penyemangat untuk bangkit. Dibantu orang-orang terkasih dalam keluarga. Ayah, ibu, tante Sandra dan yang lainnya. Diterapi dan diobati oleh dokter dan terapis handal Dokter Norman Zainal, dokter Linda Wahyuni sampai kak Seto, Tira ada dalam lingkaran orang-orang hebat.

Yup, never give up Tira. Semoga cita-citamu menjadi dokter terkabul. Semoga harapanmu menjadi Penulis hebat terwujud. Tetap semangat., ditunggu karya-karya berikutnya.

Untuk sebuah buku kecil karya anak-anak, saya memang tak berekspektasi muluk-muluk. Isi cerita memang tak semenarik novel nobel, tapi proses kreatifnya luar biasa. Sesuatu yang harus kita apresiasi. Dunia literasi Indonesia penuh warna. 

Never Give Up | oleh Alfatira Gema | ilustras sampul dan isi Sepves | Penyunting naskah Dadan Ramadhan dan Yani Suryani | penyunting ilustrasi Kulniya Sally | Desain sampul dan isi Iwan, Dea, Anniez | proffreader Rani Setiani P | layout sampul dan setting isi Tim Pracetak | copyright 2011 | Cetakan IV, Desember 2016 | Penerbit Dar! Mizan | 112 hlm.; iilust.: 21 cm | ISBN 978-602-242-935-7 | Skor: 3/5

Palur, 270617 – Coldplay – Paradise

#HBDSherinaMunafKu #27Tahun

#26 #Juni2017 #30HariMenulis #RewiewBuku

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s