Minus Gol Poin Maxi

image

Verona – Lazio memetik 3 poin penting dalam lawatannya ke kota Verona. Bermain dengan 10 pemain sejak menit 81 setelah Mauricio dikartu merah, Lazio justru bermain lebih menggila. Memasuki pekan keenam dengan hati ketar-ketir di laga tandang setelah takluk 4-0 lalu 5-0, skor 6-0 dalam bayang-bayang otak-atik-gatuk. Melawat di stadion angker Marc Antonio Bentegodi, Pioli memainkan strategi ofensif 4-2-3-1: Basta di bek kanan, Mauricio dan Gentileti di tengah, Lulic di bek kiri. Parolo di kanan, Biglia di sektor kiri. Felipe penyerang kanan, Kishna mengisi kiri , Savic penyeimbang dengan ujung tombak Djordjevic. Minus Klose dan Candreva, inilah komposisi terbaik Lazio.
Strategi ini rasanya sangat pas untuk mengurung lawan dan berjalan baik. Terjadi gol pembuka menit ke 5, sayang gol tersebut dianulir. Seperti biasa, Lazio bermain ofensif. Bola mengalir dari kaki ke kaki, nyaris tak ada bola lambung. Perpaduan Savic-Felipe sungguh keren, lini kanan sangat dominan dalam membombardir bek Hellas. Ciri khas sedari musim lalu, bola secepatnya dioper ke Felipe dan syukurlah sejauh ini pemain baru kita, Savic sangat-sangat-sangat pas dalam skema menyerang. Nantinya ketika Candreva fit, saya tak berani membayangkan betapa dahsyatnya skuat ini. Mauricio adalah titik lemah Lazio musim ini dan saya heran kenapa Pioli selalu memainkannya padahal Radu dan Hoedt siap di bangku cadangan. Benar saja ini bek dapat kartu kuning karena pelanggaran konyol. Catat: kalau ada kuis tebak kartu masukkan pemain ini, persentase melanggar lawan sangat besar. Keasyikan menyerang, Lazio justru kebobolan menit 31 melalui bek Jerman Filip Helander. Melalui skema bola mati, percobaan tendangan pertama menerpa mistar dan Helander dengan cerdik melompat di antara kerumuman pemain untuk menyundul si kulit bundar. 1-0.
Sampai babak pertama usai, Lazio tertinggal 1 gol. Statistik menunjukkan kita menguasai pertandingan, namun shot on goal-nya 0 sementara Hellas 1 dan itu berbuah skor. Bek tengah jadi titik lemah. Posisi ini harus secepatnya ditambal. Babak kedua dengan komposisi yang sama, Lazio langsung melangkah maju. Namun masih buntu juga, menit 61 Pioli melakukan double-sub mengganti Kishna dengan il capitano Mauri dan Djordjevic  dengan Keita. Tak butuh waktu lama, Keita kasih andil. Bayangkan, masuk menit 61, menit 62 dapat pinalti. Harusnya wasit Serie A lebih jeli mengenali kebiasan pemain. Pemain ini memang sering bikin kesal karena saat memegang bola sangat egois dan sering jatuh saat drible. Namun kali ini posisi jatuhnya membuat saya bersorak karena membuka asa. Biglia is big player, menunaikan tugasnya dengan bagus. Pinalti Biglia sebenarnya mudah ditebak: selalu tengah karena kalau dia coba ambil sisi lain (baik kanan atau kiri) seringnya bola keluar. Nyatanya Rafael terkecoh juga, 1-1. Harusnya kiper Serie A lebih jeli mengamati kebiasaan pinalti kicker lawan.
Dan kekonyolan Mauricio kembali terjadi, 9 menit menjelang bubaran waktu normal, saat Hellas melakukan serangan balik dia dengan bodohnya mengangkat kaki terlalu tinggi untuk mengganjal laju bola yang justru mengenai kaki. Seperti Onazi, ini pemain tinggal tunggu waktu ditendang dari skuat. Belajar dari Ledesma, Januari ini harusnya dilepas karena kesalahan-kesalahan mendasar seperti ini tak seharusnya terjadi. Untuk kejar Scudetto jangan sia-siakan poin. Pioli gerak cepat, menarik Felipe mengganti bek Hoedt. Bukti Pioli bermental teri dengan tak berani perjudian, mengganti playmaker dengan bek, dianggapnya 1 poin di laga tandang cukup. Untuk jadi juara, kita harus mengambil resiko besar. Semakin besar resikonya semakin besar peluangnya. Walau dengan 10 pemain kita tetap dominan, harusnya lebih ngotot kejar gol kemenangan dengan memasukkan pemain pendobrak, Morison sudah menunggu.
Tetapi memang skuat Lazio saat ini sangat prima dan bermental juara. Gol kemenangan itu datang juga, setelah lagi-lagi Keita menjatuhkan diri di depan garis pinalti. Tendangan bebas tepat di depan gawang di menit 86. Kita punya dua free kicker handal: Biglia dan Parolo. Setelah pagar betis dibentuk, Biglia di kiri Parolo di kanan. Peluit terdengar, saya sempat mengira bola akan ditendang kencang Biglia, eh ternyata hanya disentuh dikit ke kanan untuk di-shoooot Parolo. Bola mendasar itu melewati kaki-kaki pagar betis dan bersarang mulus di pojok kanan gawang. Gol yang melegakan. Karena skor 1-2 bertahan sampai akhir. Luar biasa, tak mengira kunjungan ke kota Verona menghasilkan 3 poin.
Ada momen mengharukan di menit 77 Hellas Verona melakukan pergantian, Hallfredsson keluar diganti Matuzalem. Seperti yang kita tahu, Matuzalem adalah eks Lazio. Hellas walau selalu menyulitkan adalah tim-saudara seperti Inter Milan yang selalu bermain ‘damai’. Sehingga saat dia masuk dengan tepuk tangan seluruh penonton Marc Antonio Bentegodi langsung bergemuruh meneriakkan namanya. “Matuzalem… Matuzalem… Lazio… Lazio…” Merinding mendengarnya.
Jadwal Serie A di pekan-pekan awal musim ini sungguh horor. 5 dari 6 partai lawannya tim jinx yang sulit ditaklukkan. Partai kandang dilewati dengan sempurna, Bologna 2-1, Udinese 2-0, Genoa 2-0. Partai tandang kalah Chievo 4-0, Napoli 5-0. Ini adalah kemenangan perdana tandang, dengan modal 2-1 ini selisih gol Lazio adalah 8-11= minus 3. Poin kita 12, untung besar.
Partai berikutnya adalah lawan tim promosi Fro-apa-tuh setelah bermain di Liga Malam Jumat. Rasanya tak sulit mendulang angka. Dengan kesuksesan melibas tim-tim sulit ini serta menghasilkan 12 angka, rasanya sisa laga bisa kita ratakan. Silakan sebut tim apapun, kita tak takut. Waspadalah, penantang serius Scudetto telah kembali! Insieme siamo piu porti, avanti Lazio. #ForzaLazio #GrandeLirk #NonMollareMai
Verona 1-2 Lazio (Helander 31′; Biglia 63′ (pen), Parolo 86′
Verona: Rafael; Pisano, Moras, Helander, Souprayen; Greco (Bianchetti 61), Viviani, Hallfredsson (Matuzalem 77); Sala, Gomez Taleb (Wszolek 55), Jankovic
Lazio: Marchetti; Basta, Mauricio, Gentiletti, Lulic; Biglia, Parolo; Felipe Anderson (Hoedt 82), Milinkovic-Savic, Kishna (Mauri 61); Djordjevic (Keita 61)
Karawang, 270915 – Kedai 05

Advertisements

5 thoughts on “Minus Gol Poin Maxi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s