Anak Bertanya

Pada suatu malam saat hujan deras, dengan petir yang menggelegar dan angina badai yang keras, seorang ibu mengantarkan anaknya ke tempat tidur. Dia hendak mematikan lampu ketika anak bertanya dengan suaranya yang gemetar, “Mama, apakah mama akan tidur menemaniku malam ini?”

Sang ibu tersenyum dan memeluknya, meyakinkannya, “Mama tidak bisa sayang, mama harus tidur di kamar dengan papa.”

Sebuah keheningan panjang yang akhirnya rusak karena anak tersebut berbicara lirih dan gemetar, “Mama itu sudah dewasa kok masih penakut…”

Sepenggal kisah di atas adalah ceita yang dibacakan oleh Aless di ‘briefing pagi NICI motivasi dan inspirasi’ hari ini. Ceritanya sederhana, namun komentarnya lebih mendalam. Seorang anak akan sering bertanya dengan polosnya kepada kita. Saat hal tersebut terjadi, apa yang akan kita berikan sebagai jawaban, akan berpengaruh kepada sang anak. Sering kali pertanyaan yang disampaikan sama dan berulang, kita harus bijak menjawab. Jangan membentak atau menjawab dengan ketus, sabar.

Seperti jawaban pak Widada, saat anaknya sudah kelas 2 SD maka akan dibiasakan untuk tidur sendiri agar mandiri. Biar bisa bangun sendiri tanpa dibangunkan, belajar mengatur waktu. Sesekali anak bertanya, “apa itu?” Jawab dengan sabar, “kertas”. “Apa ini?” “Pensil”. Besoknya menanyakan hal yang sama, jawab dengan senyuman. 10 kali bertanya, 10 kali pula kita harus menjawab.

Seandainya bertanya untuk hal-hal yang belum saatnya jangan berbohong, “nanti saat kamu tumbuh besar, akan ada masanya tahu.” Tak usah membentak karena anak kecil kalau kita bentak akan ada ‘sel tanya’ yang terputus, rasa penasaran itu wajar. Biarkan segalanya mengalir alami.

Hermione yang kini setahun usianya sering kali, bertanya dengan menunjuk dinding yang berisi foto-foto keluarga. Saya dengan sabar menjawab sebanyak dia bertanya. Tiap minta gendong, dia pasti nunjuk ke langit-langit untuk mencari cicak lalu menghitungnya. Hal ini yang sama setiap malam dan dengan senyum saya menghitung cicak-cicak di dinding. Sebuah kebahagian menjadi seorang ayah, saat anak teriak, “Yaaaah…”.

Karawang, 190815 – HR NICI

Iklan

9 thoughts on “Anak Bertanya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s