Buku – Film – Bola (BFB)

Beberapa hari yang lalu saya mendapat pesan lumayan panjang di grup Whats App sepak bola, salah satunya pesannya ‘“Hidup seperti pertandingan bola. Babak pertama (masa muda) menanjak karena pengetahuan, kekuasaan, jabatan, usaha bisnis, salary dsb. Babak kedua (masa tua) menurun karena darah tinggi, trigliserid, gula darah, asam urat, kolestrol. Semoga para sahabat waspada dari awal hingga akhir, harus menang 2 Babak!”

Pesan tersebut bisa diartikan secara luas, salah satunya ya nikmati hidup, jaga kesehatan, tetap syukur dan jangan serakah akan kekayaan dunia. Jangan karena kesibukan di babak pertama dalam hidup (usia muda) kita lupa menikmati hidup menyalurkan hobi dalam setiap momen. Menjalani hidup ini, saya orangnya santai, terlampau santai malah. Memang hidup harus punya target, punya ‘barisan bebek’ namun tetap hobi jangan sampai tak jalan. Bukan hanya di setiap akhir pekan, setiap hari saya selalu berusaha menyenangkan diri sendiri. Dan ketiga hal ini adalah posisi teratas dalam rutinitas fun menjalani singkatnya hidup ini.

Buku

Gambar

(buku yang menumpuk, waktu yang sedikit)

Setiap bulan saya pastikan ada budget buat beli buku. Yang pasti beli majalah film dan sebuah novel. Ini minimal, biasanya akan lebih. Setiap ke toko buku, banyak yang pengen dibeli, setelah nikah bukan hanya minat dalam genre yang jadi pertimbangan namun juga harganya. Tapi tetap beli buku jalan terus. Jadi wajar kini koleksi di perpus keluarga sudah dua rak buku penuh, karena pembelian ini rutin sejak pertama kali kerja tahun 2004. Ingat sekali, gaji pertama yang ga seberapa saya belikan novel Harry Potter dan Batu Bertuah, album musik M2M: The Best Of dan sebagian dikasih ke ibu. Semenjak itu saya tak terhentikan.

Mayoritas adalah novel bergenre fantasi dan anak, namun saya tak membatasinya. Selama itu terlihat menarik, dapat review OK atau terdengar bagus bisa jadi akan masuk ke rak. Selain buku cerita dan majalah, saya dulu juga langganan koran, koran yang katanya nomor satu nasional. Kewalahan membaca setiap hari, saya putuskan menjadi langganan dua kali tiap akhir pekan. Namun semenjak beli BB, koran jadi sedikit tersingkir. Kualitas berita cetak memang jauh lebih bagus ketimbang internet namun saya kewalahan menyimpan koran di rumahku yang sempit. Perpus pribadi saya sudah terisi buku, apalagi harganya awal tahun ini naik sehingga akhirnya kita memutuskan menghentikan beli rutin. Dan kurasa koleksi buku lebih menjanjikan masa depan, untuk anak-istri dan cucu sebagai warisan.

Film

Gambar

(komunitas Gila Film di Jakarta)

Saya sudah suka film dari kecil. Dulu di kota kecil pinggiran Solo, ada bioskop Palur Teater. Jaraknya sekitar satu kilometer dari rumahku. Sesekali kakakku mengajak nonton di sana, bukan film blockbuster luar negeri hanya film lokal seperti Warkop DKI, Doyok-Kadir atau film horror Suzana. Zaman itu hiburan tak sebanyak sekarang variannya. Sesekali ke tanah lapang di komplek TNI-ABRI buat nonton layar tancep, sambil makan kacang dan jagung bakar. Film jadul Berry Prima sama Advent Bangun. Dari memori-memori masa kecil yang menyenangkan itu, kebiasaan bergeser ke TV swasta yang menyajikan film Layar Emas tiap Selasa dan Kamis malam. Bahagia itu sederhana.

Menginjak masa Sekolah bersama teman-teman yang sekelasnya mayoritas pria kita sempatkan ke bioskop di kota Solo. Di kota Bengawan ini jumlah bioskop lebih bervariasi, harganya Rp 4.500,-. Saya ingat sekali film pertama yang kami tonton berempat bersama Wisnu, Yudi, dan Seno adalah film The Fast and The Furious. Film balap yang keren itu selalu membekas di hati. Sebenarnya kita berniat nonton Ada Apa Dengan Cinta? yang kala itu sedang booming, namun selalu kehabisan tiket. Setelah berkali-kali gagal, dan terpaksa nonton di stodio sebelah akhirnya dapat juga kita menikmati film yang membawa Nicholas Saputra dan Dian Sastro melambung itu.

Selepas sekolah saya tetap continue nonton, apalagi saya kerja dan kuliah di kota Cikarang tinggal di kos yang hanya lima menit dari Mal Lippo ada bioskopnya. Jadi deh tiap akhir pekan nonton film. Hampir selalu sendirian saya ke bioskop, selain nonton saya juga maniak game ding-dong yang seruangan dengan lobi bioskop. Dari sekedar hobi, akhirnya saya iseng buat review film dan menemukan komunitas film di Jakarta. Saya juga langganan majalah film sehingga wawasan jadi lebih luas. Kegemaran yang terus kebawa sampai sekarang. Yah walau di Karawang tak ada 21 atau Blitz, saya dipaksa nonton di laptop atau dvd bajag-an yang jelas hobi nonton film lanjut terus.

Bola

Gambar

(salah satu malam terbaik sebagai seorang Laziale)

Saya sudah suka main bola sejak kecil. Sewaktu SD seingatku kita main bola di jam istirahat sekolah dengan gawang hanya memakai batu bata ditumpuk dua di kedua sisinya. Kalau sore main di tanah lapang di kampung atau main di depan halaman rumah orang yang punya selep-padi, siangnya buat menjemur padi sorenya buat main bola.

Namun saya benar-benar menikmati yang namanya pertandingan sepak bola di layar kaca sejak piala dunia 1998. Jagoanku Italia yang tersingkir sama tuan rumah via adu pinalti. Waktu itu striker mahal Christian Vieri sedang on fire dan mencetak 5 gol selama perhelatan. Gara-gara Vieri saya jadi mendukung Lazio, yang saat itu bermain di sana walau hanya semusim. Dia hijrah ke Inter dengan bandrol gila sebagai pemain termahal di dunia. Tapi hatiku sudah tertambat di Olimpico, sehingga kepindahan Vieri tak mengubah jagoan.

Lalu karena jagoanku Italia maka saya menjadi pendukung Chelsea yang di akhir 90an memiliki banyak pemain negeri Pizza. Dari Gianluca Vialli, Pierluigi Casiraghi, Roberto Di Matteo sampai Gianfranco Zola. Semua pemain bintang. Saat peralihan pemain, klub metropolitan ini tetap kujagokan. Sehingga akhirnya bergeser dari ‘di mana pemain Italia’ menjadi ‘seorang True Blue’.

Dari cerita singkat kecintaanku pada klub ibu kota tersebut, akhirnya ketagihan sampai sekarang. Bola, jelas sudah menjadi bagian hidupku. Setiap pekan kalau ada laga Chelsea dan Lazio maka dapat dipastikan saya akan update.

Gila Buku, Gila Film, Gila Bola. Dari ketiganya saya menikmati hidup yang singkat ini.

Karawang, 140314

Advertisements

18 thoughts on “Buku – Film – Bola (BFB)

  1. kalau saya pernah nulis bahwa hidup itu bukan sekedar sepak bola…. semnetara di lain waktu…. bercerita bahwa kehidupan seperti permainan sepak bola 😀

    mudah2an nggak dianggap gila

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s